Pemilu Filipina Akan Menjadi Ujian Warisan Rodrigo Duterte – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Tidak ada yang mendominasi lanskap politik Filipina dalam beberapa tahun terakhir seperti Presiden Rodrigo Duterte. Tetapi ketika perebutan dimulai dengan sungguh-sungguh untuk pemilihan presiden dan wakil presiden pada Mei 2022, ada tanda-tanda bahwa orang kuat yang pernah menjadi tanggung jawab.

banner 336x280

Terbatas pada masa jabatan presiden tunggal di bawah konstitusi Filipina, Duterte bermaksud untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden tetapi rencana tersebut mendapat reaksi keras, dengan kritik menuduh penghasutnya. perang narkoba berdarah negara karena ingin mempertahankan kekuasaan.

Satu survei menunjukkan bahwa mayoritas pemilih Filipina menganggap langkah pemilihannya adalah inkonstitusionil. Yang lain mengungkapkan bahwa dia adalah bukan lagi taruhan paling populer untuk wakil presiden. pemerintahannya peringkat kinerja meluncur di kuarter terakhir juga.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Pada 2 Oktober, Duterte tampaknya tunduk pada hal yang tak terhindarkan, menarik rencana wakil presidennya dan mengumumkan pengunduran dirinya. Tapi Oktober hanyalah awal dari musim pemilihan Filipina, dan Duterte yang cerdik telah mengumumkan rencana pensiun sebelumnya—pada 2015, hanya untuk memenangkan kemenangan telak dalam pemilihan presiden setahun kemudian. Dia tentu memiliki setiap motivasi untuk tetap di jabatan tinggi: Itu akan memberinya kekebalan berkelanjutan dari penuntutan yang timbul dari perang narkoba, yang saat ini menjadi subjek penyelidikan oleh Pengadilan Kriminal Internasional, atau penanganan pandemi COVID-19 yang gagal.

Baca selengkapnya: Di dalam Salah Satu Lockdown COVID-19 Terpanjang di Dunia

Karena itu, semua mata tertuju pada langkah selanjutnya. Dalam iklim geopolitik saat ini, hasil perlombaan kepemimpinan Filipina penting. Negara berpenduduk lebih dari 109 juta—bekas koloni AS—menempati lokasi strategis di tepi tenggara Laut Cina Selatan dan telah dirayu oleh Washington dan Beijing. Pelabuhan lautnya banyak, potensi ekonominya (baru saja dilaporkan pertumbuhan tercepat dalam 30 tahun, bahkan di tengah pandemi) dan populasi muda (hampir 30% di antaranya berusia antara 10 dan 24) menjadikannya sekutu regional pilihan.

Tetapi ketika Duterte menetapkan dirinya untuk menjadi raja atau pembuat raja, beberapa pengamat percaya bahwa dia kehilangan sentuhannya, dan banyak dari teman-temannya yang berpengaruh berpaling darinya.

MANMAN DEJECT/AFP via Getty Images Presiden terpilih Filipina Rodrigo Duterte (kiri) berdiri di samping ikon tinju dan Senator baru terpilih Manny Pacquiao (kanan) pada pertemuan di Davao di pulau selatan Mindanao pada 28 Mei 2017.

Penerus Duterte?

Arena pemilihan mungkin lebih sulit daripada yang diantisipasi Duterte, kata Richard Heydarian, seorang profesor ilmu politik di Universitas Politeknik Filipina. A survei pra-pemilihan pada bulan September, dari jajak pendapat lokal Pulse Asia, menunjukkan bahwa Vicente “Tito” Sotto III, seorang tokoh TV konservatif dan presiden Senat saat ini, akan memimpin pemilihan wakil presiden dengan selisih besar melawan Duterte, seandainya yang terakhir berdiri.

“Saya pikir Duterte melihat letak tanah dan melihat di sini bahwa keseimbangan kekuatan sebenarnya bekerja melawannya,” Heydarian mengatakan kepada TIME. “Tulisan di dinding mengatakan bahwa dia semakin menjadi beban jika dia berlari sendiri.” Heydarian menyarankan bahwa Duterte akan lebih baik berfokus “pada memobilisasi sumber daya dan memanfaatkan popularitas apa pun yang akan dia pertahankan” untuk membantu seorang penerus yang diurapi.

Sebagai satu-satunya presiden Filipina yang mempertahankan popularitasnya jauh melebihi biasanya periode bulan madu, petahana tentu memiliki modal politik dan harus berharap warisannya akan menular pada putrinya, Sara Duterte-Carpio. Saat ini memimpin jajak pendapat publik, meskipun dia bukan kandidat, Duterte-Carpio ditempatkan dengan baik untuk menjadi wakil. Tapi dia saat ini adalah walikota Filipina. kota terpadat kelima Davao, dan untuk saat ini mengatakan dia akan mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga walikota alih-alih bergabung dalam pemilihan presiden.

Baca selengkapnya: Fotografer Merenungkan Gambar Paling Kuat dari Perang Narkoba Filipina

Dua kroni Duterte telah mengumumkan pencalonan wakil presiden dan presiden masing-masing. Mereka adalah Senator Christopher “Bong” Go, ajudan lama Duterte, dan Senator Ronald dela Rosa, yang menjabat sebagai Kepala Kepolisian Nasional Filipina hingga Oktober 2018, adalah penegak perang narkoba Duterte. Tapi Duterte bisa saja menghadapi kenyataan.

“Kami pikir Duterte akan memilikinya [in the 2019 senatorial elections],” analis politik, dan mantan dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo, Antonio La Viña mengatakan kepada TIME. “Ternyata kekuatan dukungannya juga nol.”

Jajak pendapat Pulse Asia yang sama mengungkapkan pergeseran politik yang berkelanjutan: hanya lima orang yang didukung oleh Duterte yang ditemukan memiliki daya tarik massal sebagai senator dalam pemilihan 2022, dibandingkan dengan jajak pendapat serupa tahun 2018 di mana delapan politisi yang dia dukung termasuk di antara taruhan senator teratas.

“Peringkat persetujuan sebagai presiden tidak berarti memilih Anda,” kata La Viña. “Karena kamu bukan lagi calon presiden.”

Protes Meletus Saat Duterte Membuat Pidato State Of The Nation
Ezra Acayan/Getty ImagesSeekor anjing terlihat dengan plakat ketika pengunjuk rasa Filipina berusaha berbaris menuju Kongres Filipina untuk menyerukan diakhirinya kepresidenan Duterte pada 26 Juli 2021 di Manila, Filipina.

Kandidat memadati pemilihan Filipina

Mantan sekutu juga menjauhkan diri saat musim pemilihan dimulai, dengan pembelotan penting oleh petinju-senator Manny Pacquiao. Perdebatan verbal antara teman-teman sebelumnya telah melihat Partai Demokrat Filipina-Kekuatan Rakyat yang berkuasa terpecah menjadi dua faksi, masing-masing membuat taruhan presiden dan wakil presiden yang berbeda.

Keluarga Marcos—klan mantan diktator dan kleptokrat Ferdinand Marcos—sementara itu mengajukan calonnya sendiri. Keluarga Marcos telah bersahabat dengan Duterte dalam dua pemilihan sebelumnya, dan Duterte-lah yang memberi sisa-sisa diktator yang dipermalukan itu. interniran pahlawan pada tahun 2016. Tetapi jika Duterte berhasil membujuk putrinya untuk mencalonkan diri untuk pekerjaan puncak, dia akan melawan Ferdinand Marcos Jr., yang menikmati dukungan kuat di basis kekuatan tradisional keluarganya di utara.

Baca selengkapnya: Akankah Pemilih Filipina Percaya Manny Pacquiao?

Selain mereka, pemimpin oposisi Leni Robredo, mantan kepala polisi nasional Panfilo Lacson, dan aktor-politikus Francisco Domagoso, telah melemparkan topi mereka ke ring kepresidenan. Tak satu pun dari mereka sejauh ini menjanjikan kelanjutan kebijakan Duterte, yang mungkin telah menyegel nasib ambisi wakil presidennya.

Heydarian percaya bahwa Duterte adalah Machiavellian dan mampu membuat plot twist selama sebelas jam: “Dia membuat keputusannya terus-menerus berdasarkan pergeseran keseimbangan kekuatan di lapangan.”

Untuk La Viña, Duterte sudah selesai. “Dia telah diperiksa, jujur ​​saja.” Tapi kemudian ada tujuh bulan untuk pergi ke tempat pemungutan suara, dan itu, seperti yang mereka katakan, adalah waktu yang lama dalam politik Filipina.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan