banner 1228x250
CNN  

Pemilihan Angola: Partai yang berkuasa memperpanjang rekor 47 tahun dengan kemenangan pemilihan

banner 120x600
banner 1228x250


Lourenco petahana dan Gerakan Populer untuk Pembebasan Angola (MPLA) dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden dan parlemen hari Rabu dengan 51,17% suara.

Kemenangan itu memperpanjang 47 tahun kemenangan beruntun MPLA dan datang di tengah meningkatnya kekecewaan terhadap partai dan keadaan di negara Afrika selatan itu. Hanya sekitar 6,4 juta dari 14 juta warga Angola yang mendaftar untuk memilih melakukannya, menurut komisi pemilihan.

Partai oposisi utama, Persatuan Nasional untuk Kemerdekaan Total Angola (UNITA), yang dipimpin oleh Adalberto Costa Junior, meraih 43,95% suara.

Juru kampanye masyarakat sipil António Soares Gonga termasuk di antara para pemilih yang kecewa yang bereaksi terhadap kemenangan MPLA.

“Seperti biasa, MPLA melakukan segalanya untuk melanggengkan kekuasaannya. Kecuali partai yang berkuasa, tidak ada warga negara lain yang senang dengan hasilnya. UNITA telah menjadi satu-satunya harapan yang mungkin bagi rakyat Angola. Angola berharap untuk bernafas baru udara, dengan sedikit korupsi dan kemiskinan. Tapi perjuangan terus berlanjut dan suatu hari kemenangan akan datang,” katanya kepada CNN.

Pakar pemilu memperkirakan persaingan ketat meski kandidat oposisi jarang menang di Angola. Costa Junior dari partai UNITA adalah seorang pemimpin karismatik dan populer yang menikmati popularitas di kalangan pemuda negara itu, banyak dari mereka tidak terpengaruh dan menganggur.

MPLA telah memerintah Angola sejak negara itu memperoleh kemerdekaan dari Portugal pada tahun 1975. Lourenço, 68, yang telah memerintah Angola sejak 2017, mengklaim telah membangun “Angola baru,” tetapi selama kampanye pemilihan Costa Junior, 60, menyalahkan cengkeraman MPLA pada kekuatan untuk banyak masalah negara, termasuk kemiskinan, inflasi, dan korupsi.

Angola adalah produsen minyak terbesar kedua di Afrika dan muncul dari reruntuhan perang saudara selama 27 tahun untuk menjadi salah satu pemain ekonomi utama di benua itu. Tetapi kekayaan minyak negara yang sangat besar tidak mengalir ke banyak warganya yang miskin.

Lourenço adalah penerus terpilih dari mantan Presiden Jose Eduardo dos Santos, yang memerintah negara itu selama 38 tahun dan, bersama keluarganya, menjadi sangat kaya raya.

Manveena Suri dari CNN berkontribusi pada laporan ini.



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *