banner 1228x250

Pemerintahan baru di Kolombia memberikan ‘peluang luar biasa’ untuk perdamaian lebih lanjut |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Carlos Ruiz Massieu, Wakil Khusus Sekretaris Jenderal dan Kepala Misi Verifikasi PBB di Kolombia, melaporkan perkembangan politik baru-baru ini, termasuk pemilihan Presiden Gustavo Petro bulan lalu dan Wakil Presiden Francia Márquez, wanita Afro-Kolombia pertama yang menjabat Posisinya.

Mr Massieu telah bertemu dengan kedua pejabat, yang akan dilantik pada tanggal 7 Agustus.

Alasan untuk optimis

Presiden terpilih telah menegaskan kembali bahwa perdamaian akan menjadi landasan pemerintahannya, katanya, sementara Márquez telah menegaskan kembali bahwa perdamaian, dengan pendekatan teritorial dan etnis, akan menonjol dalam agendanya.

“Memang, pemerintahan yang akan datang telah kesempatan dan tanggung jawab yang luar biasa untuk mempercepat implementasi Perjanjian Damai,” Mr Massieu mengatakan kepada para duta besar.

“Ada alasan bagus, sangat bagus, untuk optimis, dan saya percaya PBB dan komunitas internasional pada umumnya harus melakukan semua yang mereka bisa untuk memberikan dukungan mereka.”

Mencerminkan keragaman Kolombia

Mr Massieu mengatakan hasil pemilu semakin mencerminkan keragaman masyarakat Kolombia.

Perempuan akan terdiri hampir 30 persen dari Kongres baru yang “belum pernah terjadi sebelumnya”, yang akan dilantik minggu depan. Ini juga akan mencakup 16 perwakilan korban dari daerah yang terkena dampak konflik.

Kepala Misi PBB menyatakan harapan bahwa Kongres baru akan membuat “kemajuan besar” menuju pengesahan lebih dari 30 undang-undang terkait perdamaian, termasuk reformasi pedesaan yang komprehensif dan jaminan untuk partisipasi politik.

Hambatan untuk perdamaian

Meskipun didorong oleh perkembangan ini, ia juga menyoroti hambatan serius bagi konsolidasi perdamaian, yaitu kekerasan terus-menerus terhadap masyarakat, pemimpin dan mantan kombatan dengan kelompok milisi FARC-EP.

Misi PBB telah mencatat pembunuhan 331 mantan kombatan sejak penandatanganan kesepakatan damai. Empat orang terbunuh dalam dua minggu terakhir saja, termasuk Ronald Rojas, juga dikenal sebagai Ramiro Durán, seorang pemimpin terkemuka mantan gerilyawan yang telah menganjurkan reintegrasi dan implementasi yang lebih luas dari perjanjian tersebut.

“Keamanan mereka harus dijamin,” kata Mr. Massieu. “Prioritas untuk Perjanjian Damai apa pun harus melindungi kehidupan mereka yang meletakkan senjata mereka dengan itikad baik dengan jaminan bahwa mereka akan dilindungi.”

Selain itu, “pelaku bersenjata ilegal” terus menargetkan para pemimpin lokal di daerah yang terkena dampak konflik yang ditandai oleh kemiskinan, ekonomi gelap, dan kehadiran Negara yang terbatas. Masyarakat adat dan Afro-Kolombia termasuk di antara mereka yang paling terpengaruh oleh kekerasan dan ketidakamanan.

Foto PBB/Eskinder Debebe

Francisco José de Roux Rengifo, Presiden Komisi Kebenaran, memberi pengarahan singkat pada pertemuan Dewan Keamanan tentang Misi Verifikasi PBB di Kolombia.

Laporan ‘tonggak sejarah’ Komisi Kebenaran

Mr Massieu juga memberikan informasi terbaru tentang kegiatan Komisi Kebenaran Kolombia, yang telah menerbitkan laporan akhirnya setelah tiga tahun bekerja, menggambarkannya sebagai “tonggak sejarah yang paling penting bagi perdamaian di Kolombia dan bagi dunia.”

Di antara rekomendasinya adalah seruan kepada badan-badan Negara untuk menjamin implementasi penuh dari Persetujuan Akhir.

Presiden Komisi, Pastor Francisco José de Roux Rengifo, juga berbicara kepada Dewan, menjelaskan besarnya perang yang menewaskan lebih dari 450.000 orang dan mempengaruhi lebih dari 10 juta lebih.

Komisaris mendengar kesaksian dari lebih dari 30.000 individu dan badan “dari seluruh negara yang terpecah” dan di 24 negara tempat orang Kolombia diasingkan.

Mereka juga membaca lebih dari 1.000 laporan dari masyarakat, melakukan perjalanan ke tempat-tempat pembantaian terjadi, dan mendengar lebih dari 50.000 orang yang diculik, di samping ribuan anak laki-laki dan perempuan yang dipaksa berperang.

“Kami telah berjalan bersama lebih dari delapan juta orang terlantar, dan kami telah berjalan bersama ribuan wanita yang tubuhnya digunakan sebagai medan pertempuran,” katanya, berbicara dalam bahasa Spanyol.

Optimis untuk masa depan

Presiden Komisi optimis tentang masa depan Kolombia karena banyak warga telah bergabung dengan “perjuangan untuk perdamaian dan perlindungan kehidupan” ini, termasuk pemuda, perempuan, masyarakat adat, Afro-Kolombia, pemimpin agama, dan anggota komunitas LGBTI+ (lesbian, gay , biseksual, trans dan interseks).

“Kolombia memiliki jalan yang panjang, tetapi telah memulai perjalanannya,” dia berkata. “Kolombia bertekad untuk melihat ke depan, dan kami akan menerima luka kami untuk memperkaya diri kami sendiri sebagai budaya, sebagai orang, didorong oleh kreativitas, seni dan kebebasan, dan penciptaan kehidupan.”

‘Masa depan perdamaian dan rekonsiliasi’

Pastor de Roux dan rekan-rekan Komisarisnya bertemu dengan PBB Sekretaris Jenderal Antonio Guterres pada hari Rabu dan memberinya salinan laporan mereka, yang dia gambarkan sebagai “tonggak utama dan pencapaian proses perdamaian”.

Guterres mengucapkan selamat kepada Komisi atas kerja kerasnya untuk memeriksa penyebab kompleks dan konsekuensi menyakitkan dari konflik bersenjata Kolombia, Juru Bicaranya mengatakan dalam sebuah pernyataan dikeluarkan pada hari Kamis.

“Sekretaris Jenderal menyatakan harapan bahwa rakyat Kolombia dan para pemimpin mereka akan memanfaatkan sepenuhnya laporan tersebut sebagai instrumen untuk lebih memahami masa lalu guna mengamankan masa depan perdamaian dan rekonsiliasi,” kata pernyataan itu.

Guterres juga menegaskan dukungan penuh PBB terhadap upaya-upaya yang akan dilakukan oleh komite tindak lanjut yang dibentuk untuk menyebarluaskan temuan-temuan Komisi dan mengadvokasi pelaksanaan rekomendasi-rekomendasinya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *