Pemerintah Bayangan Myanmar Menyerukan Pemberontakan Nasional – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


BANGKOK — Pemerintah Persatuan Nasional Myanmar, sebuah badan bawah tanah yang mengoordinasikan perlawanan terhadap rezim militer, pada Selasa menyerukan pemberontakan nasional.

banner 336x280

Penjabat presiden pemerintah bayangan Duwa Lashi La menyerukan pemberontakan “di setiap desa, kota dan kota di seluruh negeri pada saat yang sama” melawan pemerintah yang dipasang militer dan menyatakan apa yang disebutnya “keadaan darurat.” Sebuah video pidatonya diposting di Facebook.

Militer Myanmar merebut kekuasaan pada Februari dari pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi. Negara ini telah dilanda kerusuhan sejak itu, dengan pemberontakan tingkat rendah di banyak daerah perkotaan. Terjadi pertempuran yang lebih serius di daerah pedesaan, terutama di daerah perbatasan di mana milisi etnis minoritas terlibat dalam bentrokan serius dengan pasukan pemerintah.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Perdana Menteri pemerintah bayangan, Mahn Winn Khaing Thann, mengatakan dalam pernyataan terpisah yang diposting online bahwa langkah itu diambil karena “perubahan keadaan” yang mengharuskan penghapusan total rezim militer yang berkuasa. Dia tidak menguraikan.

Duwa Lashi La meminta milisi etnis, beberapa di antaranya telah menyatakan diri mereka beraliansi dengan NUG, untuk “segera menyerang” pasukan pemerintah dan “mengendalikan sepenuhnya tanah Anda.” Angkatan bersenjata etnis, yang telah berjuang selama beberapa dekade untuk otonomi yang lebih besar dari pemerintah pusat Myanmar, beroperasi secara independen dari Pemerintah Persatuan Nasional.

Duwa Lashi La menyerukan “revolusi rakyat” dan meminta semua tentara dan polisi untuk bergabung dengan “pasukan pertahanan rakyat.” Dia juga memperingatkan pegawai negeri sipil untuk tidak pergi ke kantor mereka.

Gerakan perlawanan terhadap pengambilalihan militer telah membentuk “kekuatan pertahanan rakyat” di banyak daerah, tetapi mereka kebanyakan beroperasi secara lokal dan ketika aktif, melakukan operasi gerilya tabrak lari skala kecil.

Pemerintah Persatuan Nasional didirikan oleh legislator terpilih yang dilarang mengambil kursi mereka ketika militer merebut kekuasaan. Anggota Kabinet bayangannya bersembunyi di dalam Myanmar dan di pengasingan.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan