banner 1228x250
CNN  

Pembaruan langsung: perang Rusia di Ukraina

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Richard Moore, kepala MI6 berbicara dengan CNN, di Forum Keamanan Aspen pada hari Kamis 21 Juli. (CNN)

Kepala mata-mata Inggris Richard Moore mengatakan Rusia “akan kehabisan tenaga” di Ukraina, dalam sebuah wawancara dengan Jim Sciutto dari CNN.

“Rusia akan semakin sulit untuk memasok tenaga kerja, material selama beberapa minggu ke depan. Mereka harus berhenti, dan itu akan memberi Ukraina kesempatan untuk menyerang balik,” kata Moore, kepala MI6, dalam wawancara, yang pertama di luar Inggris.

“(Putin) telah mengalami kegagalan strategis di Ukraina,” dan pasukan telah kehilangan 15.000 nyawa, kata Moore di sela-sela Forum Keamanan Aspen, menambahkan bahwa itu “mungkin perkiraan konservatif.”

Namun, Moore mengatakan sangat penting bagi moral Ukraina untuk menunjukkan kemampuan mereka untuk menyerang balik.

“Ini akan menjadi pengingat penting bagi seluruh Eropa bahwa ini adalah kampanye yang dapat dimenangkan oleh Ukraina. Karena kita akan memasuki musim dingin yang cukup sulit.”

“Musim dingin akan datang dan jelas, dalam atmosfer itu dengan semacam tekanan pada pasokan gas dan yang lainnya, kita berada dalam masa yang sulit,” tambah Moore.

Dia mengatakan bahwa setelah invasi Rusia ke Ukraina, negara-negara Eropa telah melakukan upaya bersama melawan intelijen Rusia.

“Utara dari 400 perwira intelijen Rusia yang bekerja di bawah perlindungan diplomatik telah diusir,” dan itu telah mengurangi kemampuan Rusia untuk memata-matai Eropa hingga setengahnya.

Ketika ditanya tentang desas-desus tentang kesehatan Putin yang buruk, Moore mengatakan: “Tidak ada bukti bahwa Putin menderita kesehatan yang buruk.”

Komentarnya muncul setelah pengusiran lebih dari 400 perwira intelijen Rusia dari kota-kota di seluruh Eropa dan penangkapan beberapa mata-mata yang menyamar sebagai warga sipil.

Moore mengatakan kepada CNN bahwa sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari, negara-negara Eropa telah mengusir “400 perwira intelijen Rusia di utara yang beroperasi di bawah perlindungan diplomatik” di seluruh blok.

“Dan kami rasa, di Inggris, itu mungkin telah mengurangi kemampuan mereka untuk melakukan bisnis mereka untuk memata-matai Rusia di Eropa hingga setengahnya,” kata Moore. Dia menambahkan bahwa sejumlah “ilegal,” atau mata-mata Rusia yang beroperasi di bawah perlindungan mendalam dan menyamar sebagai warga sipil biasa, juga telah terungkap dan ditangkap dalam beberapa bulan terakhir.

Ditanya apakah perang di Ukraina telah menjadikan Rusia “lingkungan kaya sasaran” bagi Inggris dan sekutunya untuk merekrut aset potensial, Moore hanya akan mengatakan bahwa “adalah harapan kami” bahwa Rusia di dinas intelijen dan diplomatik akan “merefleksikan apa yang mereka memberikan kesaksian di Ukraina” dan memutuskan untuk “menyerang balik terhadap sistem” seperti yang dilakukan banyak orang selama Musim Semi Praha pada tahun 1968.

Baca lebih banyak di sini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *