banner 1228x250

Pemanasan Arktik empat kali lebih cepat daripada bagian Bumi lainnya, jauh lebih tinggi dari proyeksi

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Kutub Utara telah menghangat hampir empat kali lebih cepat daripada bagian planet lainnya selama 40 tahun terakhir, menurut penelitian yang diterbitkan Kamis yang menunjukkan model iklim meremehkan laju pemanasan kutub.

Panel ilmu iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan dalam laporan khusus pada 2019 bahwa Arktik memanas “lebih dari dua kali lipat rata-rata global” karena proses yang dikenal sebagai amplifikasi Arktik.

Ini terjadi ketika es laut dan salju, yang secara alami memantulkan panas matahari, meleleh menjadi air laut, yang menyerapnya sebagai gantinya.

Meskipun ada konsensus lama di antara para ilmuwan bahwa Arktik memanas dengan cepat, perkiraan bervariasi sesuai dengan kerangka waktu yang dipelajari dan definisi dari apa yang merupakan wilayah geografis Arktik.

Sebuah tim peneliti yang berbasis di Norwegia dan Finlandia menganalisis empat set data suhu yang dikumpulkan oleh studi satelit sejak 1979 – tahun ketika data satelit tersedia – di seluruh lingkaran Arktik.

>> Sumber Thames mengering saat gelombang panas menghanguskan Inggris

Mereka menemukan bahwa rata-rata data menunjukkan Arktik telah menghangat 0,75C per dekade, hampir empat kali lebih cepat daripada bagian planet lainnya.

“Yang diambil dalam literatur adalah bahwa Arktik memanas sekitar dua kali lebih cepat dari dunia, jadi bagi saya itu agak mengejutkan bahwa kita jauh lebih tinggi dari jumlah biasanya,” Antti Lipponen, rekan penulis dari Meteorologi Finlandia Institut, kepada AFP.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Communications Earth & Environment, menemukan variasi regional yang signifikan dalam tingkat pemanasan di dalam lingkaran Arktik.

Misalnya, sektor Eurasia di Samudra Arktik, dekat kepulauan Svalbard dan Novaya Zemlya, telah menghangat sebanyak 1,25C per dekade — tujuh kali lebih cepat daripada bagian dunia lainnya.

Tim menemukan bahwa bahkan model iklim yang paling canggih pun memperkirakan pemanasan Arktik kira-kira sepertiga lebih rendah dari yang ditunjukkan oleh data yang diamati.

>> Kekeringan Prancis yang belum pernah terjadi sebelumnya menunjukkan perubahan iklim ‘berputar di luar kendali’

Mereka mengatakan bahwa perbedaan ini mungkin karena perkiraan model sebelumnya yang dianggap ketinggalan zaman oleh pemodelan Arktik lanjutan.

“Mungkin langkah selanjutnya adalah melihat model dan saya akan sangat tertarik untuk melihat mengapa model tidak mereproduksi apa yang kita lihat dalam pengamatan dan apa dampaknya terhadap proyeksi iklim di masa depan,” kata Lipponen.

Selain berdampak besar pada komunitas lokal dan satwa liar yang bergantung pada es laut untuk berburu, pemanasan yang intens di Kutub Utara akan berdampak di seluruh dunia.

Lapisan es Greenland, yang diperingatkan oleh studi baru-baru ini mungkin mendekati “titik kritis” yang mencair, mengandung cukup air beku untuk mengangkat lautan Bumi sekitar enam meter.

“Perubahan iklim disebabkan oleh manusia. Saat Arktik memanas, gletsernya akan mencair dan ini akan mempengaruhi permukaan laut secara global,” kata Lipponen.

“Sesuatu sedang terjadi di Kutub Utara dan itu akan mempengaruhi kita semua.”

>> ‘Kode merah untuk kemanusiaan’: Laporan perubahan iklim PBB yang mengejutkan menunjukkan percepatan pemanasan global

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *