Pejabat AS meminta China untuk tidak melakukan tes usap anal Covid-19 kepada stafnya


Pada hari Kamis, China menanggapi a Laporan Vice News yang menyatakan bahwa diplomat AS di negara itu mengeluh setelah menjalani tes usap.

“Departemen Luar Negeri tidak pernah menyetujui pengujian semacam ini dan langsung memprotes [China’s Ministry of Foreign Affairs] ketika kami mengetahui bahwa beberapa staf menjadi sasarannya, “kata seorang juru bicara departemen luar negeri kepada CNN dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

“Kami telah menerima jaminan dari [the ministry] bahwa ini adalah kesalahan dan bahwa personel diplomatik dibebaskan dari persyaratan pengujian ini. Kami telah menginstruksikan staf untuk menolak tes ini jika diminta (seperti yang telah dilakukan di masa lalu), “tambah pernyataan itu.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan tidak mengetahui tes usap dubur yang dilakukan.

“Sejauh yang saya tahu, dan saya juga telah memeriksa dengan kolega saya, China tidak pernah meminta diplomat AS di China untuk melakukan tes usap dubur,” kata juru bicara kementerian Zhao Lijian kepada wartawan pada briefing harian pada hari Kamis.

Sumber diplomatik AS mengatakan kepada CNN bahwa perwakilan AS di China telah “bernegosiasi dengan China untuk sementara waktu” untuk menghindari staf mereka menjadi sasaran tes semacam itu.

Media pemerintah China telah melaporkan dalam beberapa minggu terakhir bahwa tes usap dubur digunakan dalam beberapa kasus. Beberapa dokter dan penelitian di China menganggap tes ini lebih dapat diandalkan daripada tes usap hidung atau tenggorokan.

“Beberapa pasien tanpa gejala atau mereka dengan gejala ringan sembuh dengan cepat [from Covid-19], dan mungkin tes tenggorokan tidak akan efektif untuk orang-orang ini dalam tiga sampai lima hari, “kata Li Tongzeng, seorang dokter penyakit menular di China, kepada CNN.

“Para peneliti telah menunjukkan bahwa untuk beberapa orang yang terinfeksi, durasi waktu hasil nukleat positif bertahan lebih lama pada tes kotoran dan usap anal mereka. [samples] dibandingkan yang ada di saluran pernapasan bagian atas. Oleh karena itu, menambahkan tes usap anal dapat meningkatkan tingkat deteksi positif dari orang yang terinfeksi, ”katanya.

Tidak jelas apakah usapan anal lebih efisien dalam mendeteksi Covid-19.

Kylie Atwood dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Shahid Kapoor memperlakukan penggemar dengan gambar yang menakjubkan

Sab Feb 27 , 2021
New Delhi [India], 26 Februari (ANI): Berharap semua orang mengalami hari yang baik, pria tampan Bollywood Shahid Kapoor pada hari Jumat memperlakukan penggemar dengan gambar close-up yang menakjubkan dengan penerbang gaya ‘Kabir Singh’. Bintang ‘Ishq Vishk’ itu melalui Instagram dan berbagi selfie di mana aktor tersebut terlihat memamerkan rahang pahatnya dengan janggut yang terawat rapi. Dalam foto tersebut, bintang ‘Padmaavat’ itu tampak memukau saat ia mengenakan rompi abu-abu, dan melengkapi […]