banner 1228x250

PBB menyerukan Taliban untuk mengakhiri hukuman fisik di Afghanistan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Hukuman fisik merupakan pelanggaran terhadap Konvensi Menentang Penyiksaan dan harus berhenti,” kata UNAMAkepala hak asasi manusia Fiona Frazer, menekankan bahwa PBB “sangat menentang” hukuman mati.

Dia meminta otoritas de facto untuk membentuk “moratorium segera” tentang eksekusi.

Pencambukan dan rajam

Dalam baru laporan, UNAMA mengatakan bahwa mereka telah mendokumentasikan “serangkaian bentuk hukuman fisik” yang dilakukan oleh Taliban sejak mereka kembali berkuasa pada 15 Agustus 2021 setelah menggulingkan Pemerintah yang dipilih secara demokratis, “termasuk cambukan atau cambuk, rajam, memaksa orang untuk berdiri. dalam air dingin, dan mencukur paksa kepala”. Dalam enam bulan terakhir saja, 274 pria, 58 wanita dan dua anak laki-laki telah dicambuk di depan umum.

Menurut laporan tersebut, sistem hukum di Afghanistan saat ini “gagal untuk melindungi pengadilan yang adil minimum dan jaminan proses yang wajar”.

UNAMA memperingatkan bahwa Penolakan Taliban untuk memberikan lisensi kepada pengacara wanita dan eksklusi hakim perempuan dari sistem peradilan berdampak pada akses perempuan dan anak perempuan terhadap keadilan.

Melanggar hukum internasional

Hukuman fisik telah didefinisikan sebagai “hukuman apapun di mana kekuatan fisik digunakan dan dimaksudkan untuk menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan, betapapun ringannya”.

Itu larangan penyiksaan dan perlakuan atau hukuman yang kejam, tidak manusiawi atau merendahkan martabat dianggap sebagai prinsip dasar hukum internasional, laporan itu mengulangi.

Dihukum ‘100 cambukan’

Antara 15 Agustus 2021 dan 12 November 2022 saja, UNAMA mendokumentasikan setidaknya 18 contoh hukuman fisik yudisial yang dilakukan oleh pengadilan provinsi, kabupaten, dan banding secara de facto.

“Dalam 18 kasus yang terdokumentasi, 33 pria dan 22 wanita dihukum, termasuk dua anak perempuan; itu sebagian besar hukumanbaik untuk pria maupun wanita, berhubungan dengan perselingkuhan atau ‘melarikan diri dari rumah’ dan semua perempuan dan anak perempuan yang dihukum dilaporkan dihukum karena pelanggaran tersebut,” laporan itu menunjukkan.

Secara umum, hukuman terdiri dari 30 hingga 39 kali cambukan untuk setiap terpidana. Namun, “dalam beberapa kasus, orang menerima sebanyak 80 hingga 100 cambukan”, menurut laporan tersebut.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *