banner 1228x250

PBB di Ukraina ‘terkejut dan sedih’ atas serangan dan serangan udara yang mematikan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Menurut laporan berita, serangan udara Rusia menargetkan ibu kota Kyiv untuk ketiga kalinya dalam empat hari, menyusul apa yang dikatakan pihak berwenang Rusia sebagai upaya pembunuhan dengan serangan pesawat tak berawak, terhadap Presiden Vladimir Putin, Rabu pagi.

Otoritas Ukraina, yang menyangkal keterlibatan dalam insiden pesawat tak berawak di Moskow, mengatakan serangan besar-besaran pada Kamis pagi di Kyiv berhasil dipukul mundur oleh pertahanan udara kota tanpa korban. Ada ledakan drone di kota pesisir selatan Odesa, kata laporan berita.

“Kita sangat prihatin dengan nasib warga sipil setelah hampir seminggu serangan udara malam dan serangan yang telah membunuh dan melukai puluhan orang”, kata Koordinator Kemanusiaan Matthew Hollingworth.

Infrastruktur penting juga telah dihancurkan, menambah situasi kemanusiaan yang mengerikan, tambahnya.

Pembantaian di Kherson

Mr Hollingworth mengatakan itu “sangat mengkhawatirkan untuk melihat bagaimana puluhan tewas atau terluka di Kherson, ketika sebuah stasiun kereta api dan supermarket di mana orang membeli bahan makanan mereka, terkena selama jam-jam tersibuk hari itu.”

Lebih dari 20 tewas karena penembakan Rusia di dekat kota Ukraina selatan, menurut laporan berita, dengan lebih dari 45 orang terluka. Mereka yang tewas termasuk tiga insinyur yang mencoba memperbaiki kerusakan akibat serangan sebelumnya.

“Kami berbagi duka dengan keluarga yang kehilangan orang yang dicintai dan berharap mereka yang terluka segera sembuh”, kata Koordinator Kemanusiaan PBB.

Pasukan Ukraina merebut kembali kota Kherson November lalu, setelah sekitar delapan bulan pendudukan Rusia, tetapi penembakan terus berlanjut dari seberang Sungai Dnipro.

Memberi pengarahan kepada wartawan di New York pada hari Kamis, Wakil Juru Bicara PBB, Farhan Haq, dikatakan bahwa di Ukraina timur, sebuah pembangkit listrik dilaporkan dihantam di dekat garis depan pertempuran, memotong pasokan energi untuk sekitar 100.000, menurut Pemerintah Ukraina.

‘Krisis kemanusiaan’ di Marinka

“Rekan-rekan kami di lapangan juga memperingatkan tentang krisis kemanusiaan di daerah sekitar Marinka, di wilayah Donetsk. Di sini, beberapa 5.000 warga sipil – menurut rekan-rekannya – mengalami pertempuran berat dan permusuhan yang meningkat selama dua bulan terakhir”, lanjut Haq.

Kantor Koordinasi Kemanusiaan PBB, OCHAmengeluarkan peringatan pembaruan kilat bahwa krisis itu “cepat terungkap”, melintasi area yang diperebutkan, di mana pertempuran darat yang sengit terjadi “meningkat secara dramatis selama dua bulan terakhir.”

OCHA mengatakan komunitas tetangga Kurakhove dan Vuhledar, rumah bagi a lebih lanjut 24.000 warga sipil – juga terkena dampak, baik karena kekerasan dan tekanan atas layanan dan sumber daya yang terbatas, dengan orang-orang berlindung di sana dari bagian lain Donetsk.

Sejauh ini, PBB dan mitra telah menyediakan 13 truk bantuan kemanusiaan untuk tiga komunitas, menargetkan sekitar 15.000 orang yang membutuhkan.

© UNOCHA/Oleksandr Ratushniak

Para penjinak ranjau mencoba membersihkan area yang sebelumnya diduduki di dekat garis depan antara Mykolaiv dan Kherson, di Ukraina.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *