banner 1228x250

Paus mengatakan dia harus memperlambat atau berpikir tentang ‘mundur’ setelah perjalanan ke Kanada

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Paus Fransiskus mengakui pada hari Sabtu bahwa dia perlu memperlambat, mengatakan kepada wartawan setelah perjalanan enam hari ke Kanada bahwa dia tidak dapat mempertahankan kecepatan perjalanan internasionalnya – dan mungkin harus berpikir untuk pensiun.

“Saya tidak berpikir saya bisa pergi dengan kecepatan yang sama seperti saya biasa bepergian,” kata paus berusia 85 tahun, yang menderita sakit di lututnya yang membuatnya semakin bergantung pada kursi roda.

“Saya pikir pada usia saya dan dengan keterbatasan ini, saya harus menyelamatkan diri saya sedikit untuk dapat melayani Gereja. Atau, alternatifnya, untuk memikirkan kemungkinan minggir.”

Ini bukan pertama kalinya Fransiskus mengangkat kemungkinan untuk mengikuti teladan pendahulunya, Benediktus XVI, yang berhenti karena kesehatannya yang menurun pada 2013, dan sekarang hidup tenang di Kota Vatikan.

Pada tahun 2014, setahun kepausannya, Fransiskus mengatakan kepada wartawan bahwa jika kesehatannya menghalangi fungsinya sebagai paus, dia akan mempertimbangkan untuk mengundurkan diri.

Pada bulan Mei, seperti yang dilaporkan di media Italia, Fransiskus bercanda tentang lututnya selama pertemuan tertutup dengan para uskup, dengan mengatakan: “Daripada beroperasi, saya akan mengundurkan diri.”

“Pintunya terbuka, itu salah satu opsi normal, tapi sampai sekarang saya belum mengetuk pintu ini,” katanya, Sabtu.

“Tapi bukan berarti lusa aku tidak mulai berpikir, kan? Tapi saat ini aku benar-benar tidak berpikir.

“Juga perjalanan ini sedikit ujian. Memang benar bahwa Anda tidak dapat melakukan perjalanan dalam keadaan ini, Anda mungkin harus mengubah gaya sedikit, mengurangi, melunasi hutang perjalanan yang masih harus Anda lakukan, mengatur ulang .

“Tetapi Tuhan akan memberi tahu. Pintunya terbuka, itu benar.”

Spekulasi yang intens

Komentar itu muncul setelah spekulasi intens tentang masa depan Francis, setelah ia terpaksa membatalkan serangkaian acara karena sakit lututnya termasuk perjalanan ke Afrika yang direncanakan awal bulan ini.

Pembicaraan juga dipicu oleh keputusannya untuk mengadakan konsistori luar biasa untuk 27 Agustus, bulan musim panas yang lambat di Vatikan, untuk mengangkat 21 kardinal baru — 16 di antaranya akan berusia di bawah 80 tahun, sehingga memenuhi syarat untuk memilih penggantinya dalam sebuah konklaf masa depan.

Keputusan Benediktus untuk berhenti menyebabkan gelombang kejut di seluruh Gereja Katolik. Dia adalah paus pertama yang mengundurkan diri sejak Abad Pertengahan, tetapi preseden sekarang telah ditetapkan.

“Sejujurnya, ini bukan malapetaka, itu mungkin untuk mengubah paus, itu mungkin untuk berubah, tidak masalah! Tapi saya pikir saya harus sedikit membatasi diri dengan upaya ini,” kata Paus Fransiskus, Sabtu.

Dia kebanyakan menggunakan kursi roda selama perjalanannya ke Kanada, di mana dia menyampaikan permintaan maaf bersejarah selama beberapa dekade atas pelecehan anak-anak Pribumi di sekolah-sekolah perumahan yang dijalankan oleh Gereja Katolik.

Tapi dia berdiri di “mobil paus” untuk menyambut orang banyak.

Francis mengatakan operasi pada lututnya bukanlah pilihan, menambahkan bahwa dia masih merasakan efek dari enam jam yang dihabiskan di bawah anestesi musim panas lalu, ketika dia menjalani operasi pada usus besarnya.

“Kamu tidak main-main, kamu tidak main-main, dengan anestesi,” katanya.

Namun dia menambahkan: “Saya akan mencoba untuk terus melakukan perjalanan dan dekat dengan orang-orang, karena saya pikir itu adalah cara pelayanan, kedekatan.”

Francis masih berharap untuk menjadwal ulang perjalanannya yang tertunda ke Sudan Selatan dan Republik Demokratik Kongo.

“Tapi itu akan terjadi tahun depan, karena musim hujan – mari kita lihat: Saya memiliki semua niat baik, tetapi mari kita lihat apa yang dikatakan kakinya,” guraunya.

Paus Argentina mengulangi bahwa dia ingin mengunjungi Ukraina yang dilanda perang, tetapi tidak memberikan rincian tentang keadaan rencananya.

Dia memiliki perjalanan ke luar negeri lain yang direncanakan untuk sebuah kongres keagamaan di Kazakhstan pada bulan September.

“Untuk saat ini, saya ingin pergi: ini adalah perjalanan yang tenang, tanpa banyak gerakan,” kata paus.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *