banner 1228x250

Paul Urey, pekerja bantuan Inggris yang ditahan oleh separatis Rusia di Ukraina, telah meninggal | Berita Inggris

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Seorang pekerja bantuan Inggris yang ditahan oleh separatis Rusia di Ukraina telah meninggal, seorang anggota keluarga mengatakan kepada Sky News.

Paul Urey diyakini telah meninggal lima hari yang lalu “karena sakit”, menurut informasi yang diterima keluarganya dari Kementerian Luar Negeri.

Dia didakwa melakukan “kegiatan tentara bayaran” setelah ditangkap di Republik Rakyat Donetsk (DPR) yang memproklamirkan diri di Ukraina timur.

Tuan Urey, 45, adalah disita di pos pemeriksaan di luar kota tenggara Zaporizhzhia pada 25 April bersama Dylan Healy, 22, sesama sukarelawan Inggris.

Daria Morozova, yang memiliki gelar ombudsman hak asasi manusia di DPR, mengatakan di media sosial bahwa Urey menderita diabetes dan masalah pernapasan, ginjal, dan kardiovaskular.

Dia berkata: “Di pihak kami, terlepas dari beratnya dugaan kejahatan, Paul Urey diberikan bantuan medis yang sesuai. Namun, mengingat diagnosis dan stres, dia meninggal pada 10 Juli.”

Sebagai tanggapan, ibunda Urey, Linda Urey, mengatakan dalam sebuah posting online bahwa dia “benar-benar hancur”.

Seorang juru bicara Nomor 10 mengatakan Kementerian Luar Negeri “segera menyelidiki” laporan tersebut, menambahkan “pikiran kami jelas dengan keluarga dan teman-temannya”.

Kementerian Luar Negeri mengutuk eksploitasi tawanan perang setelah Tuan Healy dan sesama warga Inggris Andrew Hill ditahan oleh pasukan Kremlin di Ukraina timur.

Putri Tuan Urey telah memberi tahu Sky News bahwa mereka sedang bersiap untuk yang terburuk setelah mereka mengetahui bahwa dia telah ditahan pada bulan April.

Mereka mengatakan mereka tidak tahu dia berada di Ukraina sampai mereka mengetahui penangkapannya.

Setelah Mr Urey ditangkap, dia ditampilkan diborgol di TV Rusia.

Selama wawancara, Mr Urey mengklaim dia ingin mengunjungi Ukraina “untuk melihat apakah itu seburuk yang dikatakan berita” tetapi tidak diketahui apakah dia berbicara di bawah tekanan.

Urey mencela wawancara tersebut dan mengatakan bahwa saat itu adalah putranya dalam wawancara itu, dia “tidak bertindak dengan cara yang wajar”.

Dua warga Inggris lainnya dan seorang pria Maroko yang ditangkap saat berperang untuk Ukraina telah dijatuhi hukuman mati di DPR karena kegiatan tentara bayaran.

DPR adalah entitas yang memisahkan diri yang hanya diakui oleh Rusia, Suriah, dan Korea Utara.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *