banner 1228x250

Paul Pogba membayar €100.000 kepada kelompok yang mencoba memerasnya, kata pejabat | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Mantan gelandang Manchester United Paul Pogba membayar € 100.000 (£ 85.000) kepada kelompok yang mencoba memerasnya untuk jutaan, kata pejabat Prancis.

Jaksa di Prancis sedang menyelidiki tuduhan bahwa Pogba, yang memenangkan Piala Dunia 2018 bersama Prancis, adalah target dari pemerasan oleh kelompok yang terorganisiryang termasuk saudaranya, Mathias, dan teman masa kecilnya.

Mereka diduga menuntut €13m (£11m) dari gelandang, yang bergabung kembali dengan Juventus di jendela transfer musim panas, dan berulang kali mengintimidasi dia, mengklaim dia tidak mendukung mereka setelah dia menjadi pemain sepak bola internasional.

Seorang pejabat yang dekat dengan penyelidikan mengatakan kepada Associated Press pada hari Selasa bahwa Pogba mengatakan kepada penyelidik bahwa dia telah membayar € 100.000 kepada kelompok tersebut.

Menurut laporan di Prancis, sang gelandang melakukan pembayaran pada bulan April setelah dia diancam oleh pria bersenjata bertopeng di sebuah flat Paris pada bulan Maret ketika dia berada di Prancis untuk pertandingan internasional.

Kelompok itu juga mengajukan tuntutan di pusat pelatihan Juventus di Turin dan menurut laporan oleh penyiar publik Prancis, Pogba mengatakan saudaranya termasuk di antara kelompok itu.

Kasus ini menjadi publik setelah Mathias memposting video dan tweet akhir pekan lalu yang mengancam untuk berbagi “pengungkapan eksplosif” tentang saudaranya dan bintang Prancis lainnya, Kylian Mbappe.

Dalam satu video, Mathias, yang bermain untuk Wrexham, Crewe, Crawley Town dan Partick Thistle, mengatakan dia “hampir mati karena” Paul Pogba.

Gambar:
Paul mengklaim bahwa saudaranya, Mathias Pogba (kiri), adalah bagian dari kelompok yang mencoba memerasnya. foto AP

Baca lebih banyak:
Rumah bintang Manchester United dirampok

Sebagai tanggapan, pengacara Paul Pogba merilis pernyataan yang mengatakan klaim saudaranya adalah “selain ancaman dan upaya pemerasan oleh geng terorganisir”.

Kantor kejaksaan Paris mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya telah membuka penyelidikan bulan ini atas upaya pemerasan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *