Pasukan AS Terakhir Meninggalkan Afghanistan Setelah 20 Tahun Perang – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


(WASHINGTON) — Amerika Serikat menyelesaikan penarikannya dari Afghanistan Senin malam, mengakhiri perang terpanjang Amerika dan menutup satu babak dalam sejarah militer yang kemungkinan akan dikenang karena kegagalan kolosal, janji yang tidak terpenuhi, dan jalan keluar terakhir yang panik yang menelan korban lebih dari 180 warga Afghanistan. dan 13 anggota layanan AS, beberapa hampir tidak lebih tua dari perang.

banner 336x280

Beberapa jam menjelang tenggat waktu Selasa Presiden Joe Biden untuk menutup angkutan udara terakhir, dan dengan demikian mengakhiri perang AS, pesawat angkut Angkatan Udara membawa kontingen pasukan yang tersisa dari bandara Kabul. Ribuan tentara telah menghabiskan dua minggu yang mengerikan untuk melindungi pengangkutan udara puluhan ribu warga Afghanistan, Amerika, dan lainnya yang berusaha melarikan diri dari negara yang sekali lagi diperintah oleh gerilyawan Taliban.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Dalam mengumumkan selesainya evakuasi dan upaya perang. Jenderal Frank McKenzie, kepala Komando Pusat AS, mengatakan pesawat terakhir lepas landas dari bandara Kabul pada pukul 15:29 waktu Washington, atau satu menit sebelum tengah malam di Kabul. Dia mengatakan sejumlah warga Amerika, kemungkinan berjumlah “ratusan sangat rendah,” tertinggal, dan dia yakin mereka masih bisa meninggalkan negara itu.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken menyebutkan jumlah orang Amerika yang tertinggal di bawah 200, “kemungkinan mendekati 100,” dan mengatakan Departemen Luar Negeri akan terus bekerja untuk mengeluarkan mereka. Dia memuji evakuasi yang dipimpin militer sebagai heroik dan bersejarah dan mengatakan kehadiran diplomatik AS akan pindah ke Doha, Qatar.

Biden mengatakan para komandan militer dengan suara bulat memilih untuk mengakhiri pengangkutan udara, bukan memperpanjangnya. Dia mengatakan dia meminta Blinken untuk berkoordinasi dengan mitra internasional dalam memegang janji Taliban untuk perjalanan yang aman Orang Amerika dan orang lain yang ingin pergi di hari-hari mendatang.

Bandara telah menjadi pulau yang dikuasai AS, tempat terakhir dalam perang 20 tahun yang merenggut lebih dari 2.400 nyawa orang Amerika.

Jam tutup evakuasi ditandai dengan drama yang luar biasa. Pasukan Amerika menghadapi tugas berat untuk mendapatkan pengungsi terakhir ke pesawat sementara juga mengeluarkan diri mereka sendiri dan beberapa peralatan mereka, bahkan ketika mereka memantau ancaman berulang – dan setidaknya dua serangan aktual – oleh afiliasi kelompok ISIS di Afghanistan. Sebuah bom bunuh diri pada 26 Agustus menewaskan 13 anggota tentara Amerika dan sekitar 169 orang Afghanistan.

Penarikan terakhir memenuhi janji Biden untuk mengakhiri apa yang disebutnya “perang selamanya” yang dimulai sebagai tanggapan atas serangan 11 September 2001, yang menewaskan hampir 3.000 orang di New York, Washington, dan pedesaan Pennsylvania. Keputusannya, diumumkan pada bulan April, mencerminkan kelelahan nasional dari konflik Afghanistan. Sekarang dia menghadapi kritik di dalam dan luar negeri, bukan karena mengakhiri perang tetapi karena penanganannya terhadap evakuasi terakhir yang berlangsung dalam kekacauan dan menimbulkan keraguan tentang kredibilitas AS.

Upaya perang AS kadang-kadang tampaknya berjalan tanpa tujuan akhir, sedikit harapan untuk kemenangan dan sedikit perhatian Kongres atas cara puluhan miliar dolar dihabiskan selama dua dekade. Biaya manusia menumpuk – puluhan ribu orang Amerika terluka selain yang tewas.

Lebih dari 1.100 tentara dari negara-negara koalisi dan lebih dari 100.000 pasukan Afghanistan dan warga sipil tewas, menurut proyek Biaya Perang Brown University.

Dalam pandangan Biden, perang bisa saja berakhir 10 tahun lalu dengan pembunuhan AS terhadap Osama bin Laden, yang jaringan ekstremis al-Qaida-nya merencanakan dan mengeksekusi plot 9/11 dari tempat perlindungan Afghanistan. Al-Qaida telah sangat berkurang, mencegahnya sejauh ini untuk tidak lagi menyerang Amerika Serikat.

Komite Kongres, yang minatnya pada perang berkurang selama bertahun-tahun, diperkirakan akan mengadakan dengar pendapat publik tentang apa yang salah pada bulan-bulan terakhir penarikan AS. Mengapa, misalnya, pemerintah tidak memulai lebih awal evakuasi warga Amerika dan juga warga Afghanistan yang telah membantu upaya perang AS dan merasa rentan terhadap pembalasan oleh Taliban?

Seharusnya tidak berakhir seperti ini. Rencana pemerintah, setelah menyatakan niatnya untuk menarik semua pasukan tempur, adalah membuka Kedutaan Besar AS di Kabul, dilindungi oleh kekuatan sekitar 650 tentara AS, termasuk kontingen yang akan mengamankan bandara bersama dengan negara-negara mitra. Washington berencana memberikan miliaran lagi kepada pemerintah Afghanistan yang sekarang sudah tidak berfungsi untuk menopang tentaranya.

Biden sekarang menghadapi keraguan tentang rencananya untuk mencegah al-Qaida dari regenerasi di Afghanistan dan menekan ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok-kelompok ekstremis lain seperti afiliasi kelompok Negara Islam Afghanistan. Taliban adalah musuh dari kelompok Negara Islam tetapi mempertahankan hubungan dengan al-Qaida yang berkurang.

Keluarnya AS yang terakhir termasuk penarikan diplomatnya, meskipun Departemen Luar Negeri telah membuka kemungkinan untuk melanjutkan beberapa tingkat diplomasi dengan Taliban tergantung pada bagaimana mereka berperilaku dalam mendirikan pemerintahan dan mematuhi permintaan internasional untuk perlindungan hak asasi manusia. .

Kecepatan Taliban merebut Kabul pada 15 Agustus mengejutkan pemerintahan Biden. Ini memaksa AS untuk mengosongkan kedutaannya dan dengan panik mempercepat upaya evakuasi yang menampilkan pengangkutan udara luar biasa yang dilakukan terutama oleh Angkatan Udara AS, dengan pasukan darat Amerika melindungi lapangan terbang. Pengangkutan udara dimulai dalam kekacauan sehingga sejumlah warga Afghanistan tewas di lapangan terbang, termasuk setidaknya satu orang yang berusaha berpegangan pada badan pesawat angkut C-17 saat melaju di landasan.

Dengan kesimpulan evakuasi, lebih dari 100.000 orang, sebagian besar warga Afghanistan, telah diterbangkan ke tempat yang aman. Bahaya melaksanakan misi semacam itu menjadi fokus tragis minggu lalu ketika pembom bunuh diri menyerang di luar gerbang bandara.

Berbicara tak lama setelah serangan itu, Biden tetap pada pandangannya bahwa mengakhiri perang adalah langkah yang tepat. Dia mengatakan sudah lewat waktunya bagi Amerika Serikat untuk fokus pada ancaman yang berasal dari tempat lain di dunia.

“Tuan-tuan dan nyonya-nyonya,” katanya, “sudah waktunya untuk mengakhiri perang 20 tahun.”

Awal perang adalah gema dari janji yang dibuat Presiden George W. Bush saat berdiri di atas puing-puing di New York City tiga hari setelah pesawat yang dibajak menabrak menara kembar World Trade Center.

“Orang-orang yang merobohkan gedung-gedung ini akan segera mendengar kita semua!” dia menyatakan melalui pengeras suara.

Kurang dari sebulan kemudian, pada 7 Oktober, Bush melancarkan perang. Pasukan Taliban kewalahan dan Kabul jatuh dalam hitungan minggu. Pemerintah yang didirikan AS yang dipimpin oleh Hamid Karzai mengambil alih dan bin Laden serta kelompok al-Qaidanya melarikan diri melintasi perbatasan ke Pakistan.

Rencana awalnya adalah untuk memadamkan al-Qaida bin Laden, yang telah menggunakan Afghanistan sebagai basis pementasan untuk serangannya ke Amerika Serikat. Ambisi yang lebih besar adalah untuk melawan “Perang Global Melawan Terorisme” berdasarkan keyakinan bahwa kekuatan militer entah bagaimana bisa mengalahkan ekstremisme Islam. Afghanistan hanyalah babak pertama pertarungan itu. Bush memilih untuk menjadikan Irak yang berikutnya, menyerang pada tahun 2003 dan terperosok dalam konflik yang lebih mematikan yang menjadikan Afghanistan sebagai prioritas kedua sampai Barack Obama menduduki Gedung Putih pada tahun 2009 dan kemudian tahun itu memutuskan untuk meningkatkan di Afghanistan.

Obama mendorong jumlah pasukan AS menjadi 100.000, tetapi perang terus berlanjut meskipun bin Laden tewas di Pakistan pada 2011.

Ketika Donald Trump memasuki Gedung Putih pada tahun 2017 dia ingin mundur dari Afghanistan tetapi dibujuk tidak hanya untuk tinggal tetapi untuk menambah beberapa ribu tentara AS dan meningkatkan serangan terhadap Taliban. Dua tahun kemudian pemerintahannya sedang mencari kesepakatan dengan Taliban, dan pada Februari 2020 kedua belah pihak menandatangani perjanjian yang menyerukan penarikan penuh AS pada Mei 2021. Sebagai gantinya, Taliban membuat sejumlah janji termasuk janji untuk tidak menyerang pasukan AS.

Biden mempertimbangkan saran dari anggota tim keamanan nasionalnya yang berpendapat untuk mempertahankan 2.500 tentara yang berada di Afghanistan pada saat ia menjabat pada Januari. Namun pada pertengahan April dia mengumumkan keputusannya untuk mundur sepenuhnya.

Taliban mendorong serangan yang pada awal Agustus menggulingkan kota-kota utama, termasuk ibu kota provinsi. Tentara Afghanistan sebagian besar runtuh, kadang-kadang menyerah daripada mengambil sikap terakhir, dan tak lama setelah Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dari ibu kota, Taliban meluncur ke Kabul dan mengambil alih kendali pada 15 Agustus.

Beberapa bagian negara dimodernisasi selama tahun-tahun perang AS, dan kehidupan bagi banyak orang Afghanistan, terutama perempuan dan anak perempuan, meningkat secara terukur. Tetapi Afghanistan tetap menjadi tragedi, miskin, tidak stabil dan dengan banyak rakyatnya yang takut kembali ke kebrutalan yang dialami negara itu ketika Taliban memerintah dari tahun 1996 hingga 2001.

Kegagalan AS sangat banyak. Ini merendahkan tetapi tidak pernah mengalahkan Taliban dan akhirnya gagal membangun militer Afghanistan yang dapat menahan pemberontak, meskipun AS menghabiskan $83 miliar untuk melatih dan memperlengkapi tentara.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan