Pandangan Denis Villeneuve tentang Dune Adalah Tontonan Sci-Fi yang Sangat Bersahaja – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Memanggil Denis Villeneuve’s fiksi ilmiah ekstravaganza Bukit pasir contoh yang baik dari jenisnya mungkin mengutuknya dengan pujian yang lebih redup daripada yang layak. Sebagai seseorang yang sama sekali tidak tertarik pada sebagian besar buku yang disukai oleh orang-orang bermata berkaca-kaca pada tahun 1970-an dan 1980-an, saya selalu berpikir bahwa saya tidak akan pernah bisa menjadi seorang Bukit pasir orang. Tapi saya agak menikmati Villeneuve’s Bukit pasir—penayangan perdana di luar kompetisi di Festival Film Venesia dan pembukaan di Amerika Serikat nanti musim gugur ini—dan meskipun sulit untuk mengatakan apakah serius Bukit pasir dudes akan menyetujui, apa Villeneuve telah menempatkan di layar membuktikan, setidaknya, bahwa ia menghormati bahan sumber untuk tingkat yang tepat. Dia tidak tunduk padanya atau mencoba untuk menganggapnya sebagai film blockbuster yang mencolok dan memuaskan diri. Sebagai tontonan film pergi, itu mengagumkan diremehkan: Apa yang bisa Anda katakan tentang film yang membuat sebagian besar pasir?
[time-brightcove not-tgx=”true”]

banner 336x280

Novel Frank Herbert tahun 1965 telah lama dianggap tidak dapat difilmkan: pembuat film Chili-Prancis Alejandro Jodorowsky mencoba, tetapi tidak berhasil, untuk menanganinya pada tahun 1970-an, dan versi 1984 karya David Lynch secara luas dipandang sebagai kekecewaan. Diakui, Villeneuve (Kedatangan, Pelari Pedang 2049) memiliki banyak alat pembuatan film modern yang tersedia baginya yang tidak dimiliki oleh pembuat film itu, tetapi setidaknya dia memanfaatkannya dengan baik. Ceritanya berlatar tahun 10191, di sebuah planet gurun kering, Arrakis, yang kaya akan “rempah-rempah”, zat yang dibutuhkan untuk perjalanan antarplanet. Penghuni lama planet ini adalah Fremen, orang-orang gurun yang telah menemukan cara untuk bertahan hidup di lingkungan yang keras—salah satu penghuni misterius dan bermartabat mereka, Chani (zendaya), berkilauan terlihat dalam serangkaian urutan mimpi, sebelum terwujud dalam kehidupan nyata.

Bukit pasir
Courtesy of Warner Bros Pictures dan Legendary PicturesZendaya sebagai Chani di ‘Dune,’ yang tayang perdana di Festival Film Venesia

Bagi Fremen, rempah-rempah adalah zat yang meningkatkan kesadaran, dan mereka sangat menghargainya. Tetapi penghuni lain dari jaringan antarplanet mereka tidak berpikir apa pun untuk memanen semua bumbu yang mereka inginkan, tanpa memberi imbalan apa pun kepada orang-orang Fremen. (Bukit pasir, jika Anda belum menebaknya, penuh dengan simbolisme geopolitik dan agama dari segala jenis.) Kaisar semua planet menempatkan kepala keluarga bangsawan, Duke Leto Atreides (Oscar Isaac, dalam janggut abu-abu berbulu), bertanggung jawab atas Arrakis. Atreides bermaksud untuk bersikap adil dan baik hati. Tetapi ketika dia pindah ke planet gersang yang tidak ramah ini bersama selirnya, Lady Jessica (Rebecca Ferguson), dan putranya yang masih remaja, Paul Atreides (Timothee Chalamet), menjadi jelas bahwa kaisar telah menariknya ke dalam jaringan penipuan.

Bukit pasir
© 2020 Warner Bros. Entertainment Inc. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.Josh Brolin dan Oscar Isaac di ‘Dune’

Banyak hal terjadi di Bukit pasir, dan ini hanya bagian satu. (Villeneuve telah menyatakan keyakinannya bahwa dia akan mampu menyelesaikan cerita dalam angsuran kedua.) Ada banyak adegan kendaraan terbang berdengung seperti capung besi. Prajurit pergi berperang dengan pedang berkilau, kulit mereka mendesis ketika mereka dipukul atau terluka. Serangga mekanis kecil dapat menembak langsung ke kulit Anda dan melumpuhkan Anda sebelum membunuh Anda, secara perlahan. Jessica, salah satu karakter film yang paling menarik dan penuh teka-teki, adalah anggota dari perkumpulan rahasia wanita dengan kekuatan mistis. Pada satu titik, ibu pemimpin kelompok itu, diperankan oleh Charlotte Rampling dalam kerudung biarawati manik-manik hitam, menguji ketabahan Paul muda dengan memaksanya memasukkan tangannya ke dalam kotak kesakitan yang menjijikkan, alat seukuran kotak tisu. Penderitaannya sangat hebat, dan kesedihan terlihat di wajah kecilnya—tapi kemudian dia terbiasa, dan tiba-tiba itu bukan masalah besar. Atasan ibu yang sebelumnya skeptis harus mengakui kepada Jessica, ibu yang cemas, bahwa remaja yang lesu ini mungkin memiliki kekuatan khusus sendiri—tetapi juri masih belum hadir.

Karena, tentu saja, Bukit pasir sebagian besar adalah kisah tentang seorang pemuda yang membuktikan dirinya. Villeneuve menyajikan kisah ini sebagai perumpamaan futuristik berwajah poker tanpa penyesalan. Ada karakter dengan nama seperti Duncan Idaho (yang kebetulan dimainkan, apik, oleh Jason Momoa), dan semua orang menunggu seseorang yang dikenal sebagai Kwisatz Haderach muncul. Villeneuve memaparkannya di depan kami tanpa menyeringai atau mengedipkan mata; kesungguhan go-for-broke-nya terasa jujur ​​dan bersih. Dan efeknya, meski mewah, juga memiliki kualitas yang berselera tinggi. Yang paling mengesankan adalah pemangsa Arrakis besar yang dikenal sebagai cacing pasir, makhluk menakutkan yang pertama kali membuat kehadirannya dikenal sebagai riak aksi raksasa di bawah pasir, sebelum menjulurkan kepalanya yang seperti lamprey ke atas tanah untuk menyapu mangsanya—mesin, manusia, apa pun— ke dalam gobnya yang bergigi. Cacing pasir adalah mimpi buruk, tetapi visi Villeneuve tentangnya memiliki keanggunan yang menggigil. Bukit pasir lamban di beberapa tempat — mataku berkaca-kaca selama satu atau dua atau mungkin tiga adegan pertempuran — tetapi keyakinan Villeneuve sangat berarti. Saya mungkin akan duduk melalui Bukit pasir Part Deux dengan sukarela—walaupun buku Herbert, saya khawatir, akan tetap tidak dibaca selamanya.

Baca lebih banyak ulasan dari Festival Film Venesia:

Penélope Cruz Memberikan Salah Satu Pertunjukan Terbaik dalam Karirnya di Pedro Almodóvar’s Ibu Paralel

Barat Cantik Jane Campion Kekuatan Anjing Apakah Studi Tajam tentang Maskulinitas Salah?

Oscar Isaac Smolders dalam Thriller Romantis Termenung Penghitung Kartu

Kristen Stewart dan Pablo Larraín Melakukan Kesalahan Putri Diana dalam Spencer

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan