banner 1228x250
CNN  

Pakistan yang dilanda banjir menerobos danau dalam upaya untuk menyelamatkan kota-kota berpenduduk padat

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Ketinggian air di Danau Manchar – yang terletak di provinsi Sindh tenggara negara itu – mencapai tingkat yang sangat tinggi pada hari Minggu, mendorong pihak berwenang untuk dengan sengaja menerobos danau, menurut Jamal Mangan, Sekretaris Khusus Irigasi Pakistan.

Air yang dilepaskan dari danau mengalir ke distrik terdekat Jaffarabad dan Bubak, dengan tujuan menyelamatkan kota-kota berpenduduk lebih banyak di Sindh, termasuk Sehwan, Dadu dan Bhan Syedabad, dari banjir terburuk, menurut Mangan.

Rekor hujan muson yang melanda Pakistan dan mencairnya gletser di pegunungan utara negara itu telah mempengaruhi 33 juta orang – atau 15% dari populasinya – menurut pejabat pemerintah dan organisasi bantuan.
Sepertiga wilayah Pakistan tertinggal di bawah air setelah mengalami hujan terberat yang pernah tercatat, menurut citra satelit dari Badan Antariksa Eropa (ESA). Beberapa daerah — khususnya provinsi selatan Sindh dan Balochistan — mengalami curah hujan lima kali lipat dari biasanya.

Jumlah kematian sejak pertengahan Juni naik menjadi 1.305 pada hari Minggu – dengan hampir sepertiga dari korban anak-anak – menurut Otoritas Manajemen Bencana Nasional (NDMA) negara itu.

Tiga juta anak-anak sekarang membutuhkan bantuan kemanusiaan yang mendesak di seluruh Pakistan karena meningkatnya risiko penyakit yang ditularkan melalui air, tenggelam dan kekurangan gizi, UNICEF memperingatkan dalam sebuah pernyataan Rabu.

Beberapa lembaga bantuan internasional mulai berdatangan di Pakistan yang dilanda banjir pada Senin, mengirimkan makanan, air bersih, dan obat-obatan yang sangat dibutuhkan kepada para korban apa yang disebut PBB sebagai “musim penghujan steroid”.

‘Ini tidak akan berakhir dalam dua bulan’

Dr. Deedar Hussain dari departemen kesehatan Pakistan mengatakan dia khawatir akan wabah penyakit yang ditularkan melalui air jika air banjir tidak surut cukup cepat.

“Banyak pasien yang datang ke kami. Menurut register kami, kami menerima 16.000 pasien (dari seluruh kabupaten). Kebanyakan pasien menderita alergi karena air (banjir), dan ada pasien yang menderita diare dan demam. Juga ada pasien adalah pasien yang menderita malaria saat kami melakukan tes parasit malaria pada mereka,” kata Hussain kepada Reuters, Sabtu.

Keluarga pengungsi menunggu untuk menerima obat di titik distribusi di Sukkur, Pakistan pada 4 September 2022.

Aurélie Godet, seorang petugas pers dengan Médecins du Monde, mengatakan kepada CNN pada hari Kamis bahwa air banjir telah menghanyutkan segalanya.

“Yang selamat harus mulai dari nol. Mereka membutuhkan tempat tinggal yang sangat bermartabat, makanan yang terjangkau, akses kesehatan dan kebutuhan pokok. Tapi ini tidak akan berakhir dalam dua bulan, mereka membutuhkan bantuan jangka panjang,” kata Godet.

Godet mengatakan bahwa anak-anak datang ke klinik mereka dengan luka parah pada kaki mereka karena mereka tidak memiliki sepatu. Dan dia mengatakan beberapa orang tidak mampu membeli obat biasa karena kenaikan harga yang juga membuat makanan menjadi terlalu mahal, bahkan di luar daerah banjir.

Pakistan mengeluarkan kurang dari 1% gas pemanasan planet dunia.  Sekarang tenggelam

“Di daerah pengering, para penyintas mengatakan kepada kami bahwa satu perbedaan sekarang bagi mereka adalah harga makanan, karena jalan tidak dapat diakses. Harganya empat kali lipat dari harga pasar. Mereka tidak mampu makan,” katanya.

Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif mengatakan pada 30 Agustus banjir itu adalah “yang terburuk dalam sejarah negara itu” dan memperkirakan bencana itu telah menyebabkan kerusakan infrastruktur, rumah dan pertanian lebih dari $10 miliar.
Menurut amal Aksi Melawan Kelaparan27 juta orang di negara itu tidak memiliki akses ke makanan yang cukup sebelum banjir, dan sekarang risiko kelaparan yang meluas bahkan lebih dekat.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *