banner 1228x250

Pakistan: Lebih dari 6,4 juta ‘sangat membutuhkan’ setelah banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dengan lebih dari 33 juta orang terkena dampak, itu mewakili 15 persen dari total penduduk Pakistan, kata Dr. Palitha Mahipala, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Perwakilan di negara tersebut.

Beberapa6,4 juta lebih orang sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan”, katanya, smemuncak dari Islamabad ke wartawan di Jenewa.

Dalam beberapa minggu terakhir, rekor hujan muson turun lebih dari lima kali rata-rata 30 tahun untuk curah hujan di beberapa provinsi, menewaskan lebih dari 1.200 orang dan melukai lebih dari 6.000 sejak Juni. Hampir 400 anak termasuk di antara korban jiwa.

Lebih dari satu juta rumah hilang

Dengan 1,1 juta rumah hanyut dan infrastruktur vital hancur seperti sekolah, UNICEFPerwakilan di Pakistan, Abdullah Fadil, menjelaskan bahwa 18.000 sekolah telah dihancurkan dan ribuan sekolah sekarang ditutup sepenuhnya… Jadi itu berarti anak-anak yang kehilangan pendidikan selama dua tahun juga kehilangan kesempatan belajar sekarang.”

Selain gangguan besar-besaran pada sistem pendidikan, fasilitas kesehatan juga terkena dampak yang sangat besar, meninggalkan yang paling rentan dalam risiko.

Waktunya tidak bisa lebih buruk, karena lembaga bantuan telah memperingatkan peningkatan penyakit yang ditularkan melalui air dan mematikan, seperti diare, kolera, demam berdarah, atau malaria.

Risiko penyakit tumbuh

Pakistan sudah memiliki tingkat stunting yang tinggi, dan daerah yang menjadi masalah kesehatan utama, “adalah daerah yang sama yang sekarang banjir,” kata Pak Fadil. “Daftar antisipasi penyakit yang ditularkan melalui air – diare, kolera, semua penyakit yang dapat Anda bayangkan – akan memukul, dan segera, jadi kita harus berada di tempat untuk menanggapi itu juga.”

Karena hujan terus berlanjut dan kemungkinan banjir semakin memburuk dalam beberapa hari mendatang, ada kebutuhan mendesak untuk meningkatkan pengawasan penyakit, memulihkan fasilitas kesehatan yang rusak, memastikan obat-obatan dan pasokan kesehatan yang cukup untuk masyarakat yang terkena dampak.

“Orang-orang yang terkena dampak telah memberi tahu staf kami di lapangan tentang pengalaman traumatis dan bekas luka mereka karena hujan dan banjir menyapu harta benda mereka dalam hitungan menit,” kata Matthew Saltmarsh, juru bicara Badan Pengungsi PBB.

“Mereka yang bisa, bergegas ke tempat yang lebih aman di tempat yang lebih tinggi tanpa bisa menyelamatkan barang-barang mereka. Tempat tinggal, air minum bersih, dan makanan adalah salah satu barang yang paling dibutuhkan setelah banjir.”

Curah hujan muson yang deras telah menyebabkan Sungai Indus meluap, menenggelamkan tanah selebar puluhan kilometer, menurut gambar terbaru dari Badan Antariksa Eropa.

Tanaman dan ternak telah hilang memiliki dampak yang signifikan pada mata pencaharian dan gizi masyarakat yang menderita.

WFP/Kapil Dev

WFP berada di Sanghar, Sindh, mendaftarkan mereka yang terkena dampak banjir besar untuk distribusi makanan.

‘Tantangan global’

“Kami memiliki masalah besar di kawasan ini dan tantangan global tertentu dalam memastikan bahwa dukungan yang akan diperlukan untuk mendapatkan kembali produksi pertanian dan berjalan di Pakistan, untuk memberi makan rakyatnya sendiri, serta menjadi sumber pasokan makanan yang berkelanjutan bagi rekan kerja dan saudara-saudara di Afghanistan,” memperingatkan Chris Kaye, WFPDirektur Negara untuk Pakistan.

Tetangga Afghanistan juga sangat terpukul oleh banjir yang datang ketika negara itu berjuang untuk pulih dari serangkaian bencana alam.

Jutaan orang telah menemukan perlindungan di Pakistan selama 40 tahun terakhir, kata Matthew Saltmarsh. “Pakistan dan rakyatnya telah menampung jutaan pengungsi Afghanistan selama lebih dari empat dekade, dengan beberapa 1,3 juta terdaftar sekarang di negara itu, serta tentu saja sejumlah besar orang Afghanistan yang tidak berdokumen.”


Sebuah desa banjir di Matiari, di Provinsi Sindh, Pakistan.

© UNICEF/Asad Zaidi

Sebuah desa banjir di Matiari, di Provinsi Sindh, Pakistan.

Faktor perubahan iklim

Pakistan, yang sudah menghadapi gejolak politik dan ekonomi, telah dilemparkan ke garis depan krisis iklim yang disebabkan oleh manusia. Negara Asia Selatan berpenduduk 220 juta orang itu menghadapi kondisi cuaca yang dramatis tahun ini, dari rekor gelombang panas hingga banjir yang mematikan. “Asia Selatan adalah salah satu hotspot krisis iklim global dunia.

Orang yang tinggal di hotspot ini 15 kali lebih mungkin meninggal akibat dampak iklim,” kata Sekretaris Jenderal PBB António Guterres awal pekan ini.

Pakistan adalah rumah bagi lebih banyak gletser daripada di mana pun di luar daerah kutub. Pemanasan global membuat negara lebih rentan terhadap ledakan tiba-tiba pencairan air gletser, menurut Departemen Meteorologi di Islamabad.

Kepala Badan Kesehatan Reproduksi PBB, UNFPANatalia Kanem, mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat yang menekankan bahwa dari 33 juta yang terkena dampak, sekitar 650.000 adalah wanita hamil.

“Kami sangat sedih dengan kehancuran itu, dan bekerja sama dengan Pemerintah, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan mitra LSM kami untuk mendukung respons kemanusiaan dan memastikan pemulihan yang cepat dari bencana ini.”

Kepala badan kesehatan reproduksi PBB, UNFPA, Natalia Kanem, mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat yang menekankan bahwa dari 33 juta yang terkena dampak, sekitar 650.000 adalah wanita hamil.

“Kami sangat sedih dengan kehancuran itu, dan bekerja sama dengan Pemerintah, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan mitra LSM kami untuk mendukung respons kemanusiaan dan memastikan pemulihan yang cepat dari bencana ini.”



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *