Organisasi Bantuan Takut Wabah Penyakit Haiti – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


HAIn 14 Agustus, gempa dahsyat berkekuatan 7,2 melanda Haiti barat daya, menyebabkan 2.189 orang tewas, 12.268 terluka dan sedikitnya 332 hilang. Beberapa hari kemudian, Badai Tropis Grace menyapu lanskap yang rusak, menghambat misi pencarian dan penyelamatan yang rumit. Namun kelompok bantuan mengatakan ini hanyalah awal dari krisis.

banner 336x280

Negara pulau berpenduduk hampir 12 juta orang itu telah menghadapi bencana demi bencana dalam waktu beberapa minggu. Pada bulan Juli, Presiden Jovenel Moïse adalah dibunuh di tengah meningkatnya tuduhan korupsi. Negara ini telah berjuang dengan kemiskinan, penyakit dan infrastruktur yang retak sejak bencana gempa bumi pada tahun 2010, yang menewaskan lebih dari 200.000 orang.

Sekarang gempa lain, diikuti oleh badai, telah membuat Haiti berkeping-keping. Menurut PBB perkiraan, 40% dari total populasi yang terkena dampak membutuhkan bantuan kemanusiaan darurat. Di beberapa daerah, hujan hingga 15 inci menyebabkan banjir bandang dan tanah longsor, menghalangi jalan menuju masyarakat yang sangat membutuhkan bantuan.

“Ada banyak kematian dan banyak kehancuran,” Ann Lee, CEO CORE, sebuah organisasi bantuan berorientasi komunitas, mengatakan kepada TIME. “Kami perlahan-lahan melihat angka-angka muncul dan itu jauh lebih buruk daripada yang saya takutkan.”

Di daerah yang paling terkena dampak—wilayah Sud, Grand’Anse, dan Nippes—sekitar 61.000 rumah-rumah hancur. Banjir dari badai telah memaksa orang untuk berlindung di dalam bangunan yang tidak stabil.

Pekerja kemanusiaan tidak kurang berisiko. Wes Comfort, pemimpin pemulihan dan respons di organisasi bantuan Heart to Heart International, mengatakan kepada TIME bahwa tim medisnya memilih untuk tidur di kap mobil mereka. “Semua orang sangat waspada terhadap tidur di dalam ruangan. Jadi tadi malam kami berkemah dan mendengarkan gempa susulan mengguncang atap seng [mayor’s] kantor.”

Organisasi bantuan sekarang khawatir kombinasi mematikan dari tanah longsor, puing-puing yang jatuh dan banjir akan meningkatkan risiko penyakit bagi penduduk setempat.

Pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung juga menjadi perhatian langsung. Selama pandemi, Haiti telah melaporkan 184 kasus terkonfirmasi COVID-19 per 100.000 orang dan 582 kematian. Namun, pengujian sangat terbatas karena infrastruktur yang buruk; kasus yang dikonfirmasi kemungkinan lebih tinggi.

Tetapi bencana alam minggu ini berisiko meningkatkan penyebaran virus corona melalui populasi yang hampir tidak divaksinasi. Haiti adalah negara terakhir di belahan bumi barat untuk menerima vaksin COVID-19, dan menerima yang pertama kelompok dari 500.000 dosis Moderna pada 16 Juli.

CORE baru saja membuka beberapa klinik vaksin COVID-19 saat gempa melanda. “Mereka kebanyakan di barat [part of the country],” kata Lee kepada TIME. “Kami menyebar ke selatan, dan ini terjadi. Dan ini akan menyebabkan lebih banyak kesulitan untuk bisa keluar dari sana seperti yang telah kami rencanakan.”

Muhamed Bizimana, Asisten Direktur Negara di Haiti di organisasi bantuan CARE, mengatakan kepada TIME timnya prihatin dengan potensi gelombang lain COVID-19. “Kami prihatin bahwa lingkungan yang diciptakan oleh seluruh kehancuran [is] menciptakan kondisi untuk wabah baru,” katanya.

Organisasi bantuan mengatakan mereka mendorong orang untuk berlindung di rumah mereka daripada di kamp-kamp yang ramai, yang selanjutnya dapat menyebarkan virus. “Ini [the earthquake] hanya terjadi pada hari Sabtu. Jadi sekarang masih dalam masa inkubasi,” kata Bizimana.

Sanitasi yang buruk dan kerusakan sistem air juga memicu kekhawatiran tentang penyakit yang ditularkan melalui air. Di Pestel, Grand’Anse, hampir 1.800 tangki air bersih retak akibat gempa.

Genangan air dari banjir juga menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk. Menurut Dr. Maureen Birmingham, perwakilan di Haiti untuk Pan American dan Organisasi Kesehatan Dunia, negara itu telah membuat kemajuan dalam pengendalian malaria sebelum kemunduran yang dibawa oleh COVID-19 dan ketidakstabilan politik.

Birmingham mengatakan tim medis dalam siaga tinggi untuk “penyakit diare, penyakit pernapasan, […] dan masalah kulit” karena sanitasi yang buruk, kebersihan yang buruk, dan kondisi keramaian. “[It’s] sulit untuk mengatakan mana yang paling mengkhawatirkan.”

Kolera ada di benak semua orang—wabah pertama di negara itu terjadi setelah gempa bumi 2010, yang mengakibatkan hampir 10.000 meninggal. Penyakit yang ditularkan melalui air terus menyebar ke seluruh populasi, dengan dampak yang sangat signifikan meningkatkan setelah Badai Matthew pada 2016.

Menurut laporan UNICEF, kasus kolera terakhir yang dikonfirmasi di Haiti dilaporkan pada Februari 2019. Risikonya, kata Birmingham, “sangat banyak diketahui.”

Hubungi kami pada letter@majalah Time.



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan