banner 1228x250
CNN  

Operasi Fast and Furious Fast Facts

banner 120x600
banner 1228x250



CNN

Berikut tampilan Operation Fast and Furious. Dari 2009-2011, Divisi Lapangan Phoenix dari Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api dan Bahan Peledak (ATF), bersama dengan mitra lainnya, mengizinkan penjualan senjata ilegal untuk melacak penjual dan pembeli, yang diyakini terkait dengan Meksiko. kartel narkoba.

Selama investigasi Fast and Furious, hampir 2.000 senjata api dibeli secara ilegal seharga $ 1,5 juta, menurut laporan inspektur Jenderal DOJ. Ratusan senjata kemudian ditemukan di Amerika Serikat dan Meksiko.

Pada tahun 2010, dua senjata yang terkait dengan Fast and Furious muncul di dekat lokasi pembunuhan Agen Patroli Perbatasan Brian Terry di gurun Arizona.

Whistleblowing menyebabkan penyelidikan oleh Komite Kehakiman Senat dan Pengawasan DPR dan Komite Reformasi Pemerintah. Selama penyelidikan DPR, Jaksa Agung Eric Holder disebut-sebut melakukan penghinaan.

Fast and Furious adalah salah satu operasi di bawah Proyek Gunrunner, bagian dari Departemen Kehakiman yang lebih luas Strategi Nasional Penanggulangan Narkotika Perbatasan Barat Daya.

Operasi Fast and Furious bukanlah investigasi “jalan senjata” pertama ATF, yang memungkinkan senjata api yang dibeli secara ilegal untuk “berjalan” keluar dari toko senjata. Itu didahului oleh Operation Wide Receiver, yang dimulai pada tahun 2006.

31 Oktober 2009 – Agen ATF yang berbasis di Phoenix mendapatkan tip dari toko senjata lokal tentang pembelian senapan serbu yang mencurigakan oleh empat orang. Para agen mulai menyelidiki apakah orang-orang tersebut adalah “pembeli jerami” yang bekerja untuk organisasi perdagangan senjata ilegal berskala besar. Penyelidikan itu kemudian dikenal sebagai Operasi Fast and Furious.

14 Desember 2010 – Terry tewas dalam baku tembak di gurun Arizona. Lima dari pria yang terlibat dalam baku tembak itu kemudian dihukum karena pembunuhan. Seorang rekan kemudian dihukum karena konspirasi dan pelanggaran senjata api sehubungan dengan pembunuhan itu. Tersangka terakhir ditangkap pada 2017 dan menunggu persidangan.

25 Januari 2011 – Kantor Kejaksaan AS di Arizona mengumumkan bahwa 34 tersangka telah didakwa atas perdagangan senjata api dari Amerika Serikat ke Meksiko. Inspektur jenderal DOJ kemudian melaporkan bahwa 20 terdakwa ditangkap melalui Fast and Furious.

27 Januari 2011 – Senator Chuck Grassley dari Komite Kehakiman Senat mengirim surat kepada Kenneth Melson, penjabat direktur ATF, mengenai penyelidikan penyelundupan senjata api badan tersebut dan tuduhan bahwa ATF mengizinkan ratusan senjata serbu diselundupkan ke Meksiko. Dia mencatat bahwa dua senjata mungkin telah digunakan oleh pembunuh Terry.

3 Maret 2011 – Melson mengumumkan pembentukan panel untuk “meninjau strategi perdagangan senjata api biro saat ini yang digunakan oleh manajer divisi lapangan dan agen khusus.”

1 April 2011 – Komite Pengawas DPR mengeluarkan surat panggilan untuk dokumen ATF.

3 Mei 2011 – Pemegang bersaksi di depan Komite Kehakiman DPR. Dia mengatakan bahwa dia pertama kali mendengar tentang Fast and Furious hanya selama beberapa minggu terakhir.

Juni 2011 – Pelapor bersaksi di Capitol Hill.

12 Juli 2011 – Sumber mengatakan kepada CNN bahwa sekitar 1.400 senjata hilang oleh ATF.

26 Juli 2011 – Komite Pengawas DPR mengadakan sidang kedua.

30 Agustus 2011 – DOJ menghapus Melson sebagai penjabat direktur ATF dan dia dipindahkan ke Kantor Kebijakan Hukum. B. Todd Jones menggantikan Melson sebagai penjabat direktur ATF.

12 Oktober 2011 – Komite Pengawas DPR mengeluarkan surat panggilan untuk komunikasi dari Holder dan pejabat DOJ lainnya terkait dengan operasi penembakan federal.

8 November 2011 – Pemegang bersaksi di depan Komite Kehakiman Senat. “Operasi ini cacat dalam konsepnya dan cacat dalam pelaksanaannya,” katanya.

1 Februari 2012 – Keluarga Terry mengajukan gugatan kematian yang salah senilai $25 juta di pengadilan federal. Gugatan itu kemudian ditolak.

2 Februari 2012 – Pemegang bersaksi di depan Komite Pengawas DPR. Dia mengatakan bahwa pejabat DOJ akan dimintai pertanggungjawaban atas Fast and Furious.

12 Juni 2012 – Holder menolak seruan pengunduran dirinya dari Partai Republik selama sidang Komite Pengawas DPR.

20 Juni 2012 – Partai Republik di Komite Pengawas DPR merekomendasikan agar Holder dikutip karena menghina Kongres karena gagal menyerahkan dokumen yang berkaitan dengan Fast and Furious. Mereka membuat rekomendasi setelah Presiden Barack Obama menegaskan hak istimewa eksekutif atas beberapa dokumen yang dicari oleh komite.

28 Juni 2012 – DPR memberikan suara 255-67 untuk menahan Holder dalam penghinaan kriminal Kongres. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Amerika bahwa kepala Departemen Kehakiman telah dihina oleh Kongres.

6 Juli 2012 – Gedung Putih dan DOJ mengumumkan bahwa Holder tidak akan menghadapi tuntutan pidana di bawah penghinaan kutipan Kongres.

31 Juli 2012 – Yang pertama dari tiga bagian laporan Kongres bersama dirilis. Laporan tersebut mendorong pengunduran diri William Hoover, wakil direktur ATF.

13 Agustus 2012 – Komite Pengawas DPR mengajukan gugatan perdata terhadap Holder atas dokumen Fast and Furious. Pada 19 Januari 2016, seorang hakim federal memerintahkan DOJ untuk merilis ribuan halaman dokumen.

19 September 2012 – Inspektur Jenderal DOJ merilis laporan tentang operasi tersebut, menyimpulkan bahwa Holder tidak diberitahu tentang Fast and Furious hingga 2011. Inspektur jenderal menemukan 14 karyawan ATF dan DOJ bertanggung jawab atas kegagalan manajemen. Setelah laporan dirilis, Melson pensiun, dan Wakil Asisten Jaksa Agung mengundurkan diri.

29 Oktober 2012 – Bagian kedua dari tiga bagian laporan Kongres bersama dirilis.

12 Desember 2012 – DOJ mengumumkan bahwa seorang penyelundup senjata, Jaime Avila telah dijatuhi hukuman 57 bulan penjara karena perannya dalam membeli senjata yang ditemukan di lokasi penembakan kematian Terry.

Januari 2013 – Meski tidak hadir dalam baku tembak yang mengakibatkan terbunuhnya Terry, Rito Osorio-Arellane divonis delapan tahun penjara setelah mengaku bersalah atas konspirasi mengganggu perdagangan dengan perampokan.

10 Februari 2014 – Manuel Osorio-Arellane dijatuhi hukuman 30 tahun penjara karena pembunuhan tingkat pertama, sehubungan dengan kematian Terry.

3 November 2014 – Di bawah perintah pengadilan, Departemen Kehakiman menyerahkan hampir 65.000 halaman dokumen terkait Fast and Furious. Dokumen-dokumen itu sebelumnya ditahan di bawah klaim hak eksekutif pemerintahan Obama.

1 Oktober 2015 – Dua tersangka tambahan dalam kematian Terry, Jesus Leonel Sanchez-Meza dan Ivan Soto-Barraza, dinyatakan bersalah atas pembunuhan tingkat pertama dan tuduhan lainnya. Mereka kemudian menerima hukuman seumur hidup.

19 Oktober 2015 – Rosario Rafael Burboa-Alvarez dijatuhi hukuman 27 tahun penjara setelah mengaku bersalah atas pembunuhan tingkat pertama dalam kematian Terry.

8 April 2016 – DOJ merilis dokumen tambahan yang berkaitan dengan Fast and Furious, seperti yang diperintahkan oleh hakim federal.

12 April 2017 – Heraclio Osorio-Arellane, anggota kartel buron yang dicari sehubungan dengan kematian Terry, ditangkap di Meksiko. Dia kemudian dinyatakan bersalah atas pembunuhan tingkat pertama dan tuduhan lainnya divonis penjara seumur hidup.

7 Juni 2017 – Bagian ketiga dari laporan Kongres diterbitkan.

Oktober 2017 – Jesus Rosario Favela-Astorga, yang terakhir dari tujuh tersangka yang dicari sehubungan dengan kematian Terry, ditangkap di Meksiko.

8 Mei 2019 – DPR dan Departemen Kehakiman mengumumkan kepada pengadilan banding federal bahwa mereka mencapai penyelesaian dalam kasus pengadilan Operasi Fast and Furious pada 10 April 2019. Dalam kesepakatan itu, kedua belah pihak menyatakan bahwa mereka mengabaikan banding dan gugatan mereka meskipun tidak setuju dengan perintah pengadilan sebelumnya.

31 Januari 2020 – Favela-Astorga diekstradisi ke Amerika Serikat.



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *