banner 1228x250

NASA mengkritik Rusia karena menggunakan stasiun luar angkasa untuk menampilkan foto-foto propaganda | Berita Sains & Teknologi

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

NASA telah mengkritik badan antariksa Rusia karena menggunakan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk menggelar foto-foto propaganda yang terkait dengan invasinya ke Ukraina.

Foto-foto tersebut menampilkan tiga kosmonot Rusia yang mengangkat tinggi-tinggi bendera dua wilayah Ukraina timur yang telah ditangkap oleh pasukan militer Rusia – mendorong badan antariksa AS untuk mengeluarkan “teguran keras”.

Aksi itu digambarkan sebagai “pada dasarnya tidak konsisten dengan fungsi utama stasiun di antara 15 negara peserta internasional untuk memajukan ilmu pengetahuan dan mengembangkan teknologi untuk tujuan damai” oleh NASA.

Terlepas dari konflik terestrial yang berkembang antara Washington dan Moskow, kerja sama di orbit rendah Bumi sebagian besar berlanjut dengan sedikit tantangan dari AS ke mitra Rusianya – meskipun kepala eksekutif Roscosmos telah berulang kali mengancam akan menarik kerjasama.

Roscosmos pada hari Senin memposting foto-foto kosmonot yang mengangkat bendera Republik Rakyat Luhansk yang dideklarasikan sendiri dan Republik Rakyat Donetsk yang tidak diakui oleh masyarakat internasional.

Ada kekhawatiran bahwa dampak diplomatik atas perang di Ukraina dapat merusak kerja sama internasional yang diperlukan untuk menjaga ISS di orbit dan astronot tetap aman.

NASA sebelumnya kepada Sky News bahwa meskipun terjadi pertukaran panas dan hubungan yang memburuk di Bumi, kerja sama antara Rusia dan AS di ISS akan terus berlanjut.

Lebih lanjut tentang Stasiun Luar Angkasa Internasional

“Benar-benar tidak ada ketegangan dalam tim,” kata Joel Montalbano, manajer program ISS.

Komentarnya mengikuti video lidah-di-pipi diposting di media sosial oleh RIA Novosti yang dikendalikan pemerintah Rusia, menunjukkan astronot NASA Mark T Vande Hei ditinggalkan di stasiun ruang angkasa oleh kosmonot.

Kekhawatiran bertambah ketika video itu di-retweet oleh kepala badan antariksa Rusia Roscosmos, Dmitry Rogozin.

Itu hanya salah satu dari beberapa tweet berduri yang dikirim oleh kepala ruang angkasa Rusia yang ditujukan kepada rekan-rekan AS dan Eropa sejak sanksi dijatuhkan pada Rusia.

Akhir dari ISS

Terlepas dari hasil invasi ke Ukraina dan hubungan antara AS dan Rusia, masa depan jangka panjang ISS kemungkinan akan terbatas.

NASA telah menerbitkan rencana yang dapat melihat struktur 444.615kg dikeluarkan dari orbit pada Januari 2031 dan menabrak “pemakaman pesawat ruang angkasa” di tempat terjauh di bumi.

'pemakaman pesawat ruang angkasa'  Point Nemo seperti yang terlihat di Google Earth.  foto: Google
Gambar:
‘Kuburan pesawat ruang angkasa’ Point Nemo seperti yang terlihat di Google Earth. foto: Google

Program Kru Komersial adalah bagian dari upaya NASA untuk membantu sektor swasta mendapatkan pijakan di luar angkasa, yang pada akhirnya menggantikan laboratorium yang mengorbit dengan sejumlah stasiun ruang angkasa komersial.

Dalam skenario yang sempurna, ketinggian orbit stasiun luar angkasa akan perlahan diturunkan dari ketinggian saat ini 408km (253 mil).

Saat ketinggian ISS turun, ia akan menghadapi atmosfer yang semakin padat, menambahkan lebih banyak hambatan dan menariknya lebih rendah.

Stasiun luar angkasa masih akan melakukan perjalanan begitu cepat sehingga akan mulai memanas dan membuang puing-puing di jalur di belakangnya.

Rencana untuk menghindari puing-puing ini merusak orang atau properti adalah dengan membuat ISS menabrak daerah tak berpenghuni di Samudra Pasifik selatan, dekat Point Nemo.

Point Nemo disebut kuburan pesawat ruang angkasa karena – sebagai titik di Bumi yang paling jauh dari daratan mana pun – di sanalah pesawat ruang angkasa yang dinonaktifkan biasanya ditujukan ketika kembali ke Bumi.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *