Mohammad Hassan Akhund Akan Memimpin Pemerintah Afghanistan. Inilah Yang Harus Diketahui tentang Perdana Menteri Baru Taliban – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Sedikit lebih dari tiga minggu setelah mereka merebut kekuasaan dengan cepat di Afghanistan, Taliban telah mengumumkan pemerintah sementara negara itu. Terdiri dari loyalis berpangkat tinggi dan militan yang memiliki hubungan teroris, kabinet baru yang semuanya laki-laki ini menandai keberangkatan yang mencolok dari pemerintahan inklusif. berjanji oleh Wakil Perdana Menteri Mullah Abdul Ghani Baradar.

banner 336x280

Yang mengejutkan masyarakat internasional, yang mengharapkan Baradar, kepala perunding Taliban, untuk ditunjuk sebagai pemimpin, Taliban mengumumkan Mullah Mohammad Hassan Akhund sebagai perdana menteri baru.

Sebagai pemimpin pemerintahan Taliban pertama dalam dua puluh tahun, Akhund akan mengatur nada tidak hanya untuk stabilitas negara, tetapi untuk hubungan antara Taliban dan kekuatan Barat. Dia mungkin membantu memutuskan apakah Taliban menjadi mitra yang bertanggung jawab bagi komunitas internasional, atau pengawas negara paria. Inilah yang perlu diketahui tentang dia:
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Dari mana Mullah Akhund berasal?

Akhund berasal dari Kandahar, tempat kelahiran Taliban. Tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan awalnya, tetapi ia dianggap sebagai salah satu anggota pendiri kelompok militan dan merupakan “rekan dekat dan penasihat politik” kepada mendiang pemimpin kelompok itu, Mullah Mohammad Omar, menurut laporan sanksi PBB.

Seorang cendekiawan Islam, Akhund telah menulis beberapa teks Islam—ia lebih dipandang sebagai pemimpin yang religius, bukan militer. Para ahli menggambarkan dia sebagai pilihan kompromi untuk pemimpin di tengah laporan pertikaian antara garis keras dan anggota Taliban yang relatif lebih moderat.

Apa peran Akhund di masa-masa awal Taliban?

Selama pemerintahan Taliban di Afghanistan pada 1996-2001, Akhund memegang posisi senior di pemerintahan, termasuk gubernur Kandahar, menteri luar negeri dan wakil pemimpin di berbagai titik.

Menurut Thomas Ruttig, co-direktur kelompok penelitian Jaringan Analis Afghanistan, Akhund adalah salah satu kontak kunci di Kandahar untuk kepemimpinan Taliban serta PBB. Selama menjadi menteri luar negeri, ia mendapatkan reputasi sebagai sosok yang mudah tersinggung. “Dia cepat meledakkan sekringnya,” kata Ruttig kepada TIME.

Menurut laporan Associated Press pada Maret 1998, Akhund dihantam seorang petugas Program Pembangunan PBB selama pertemuan diplomatik, melemparkan teko, dan berusaha melempar meja ke staf PBB lainnya. Kejadian ini menjadi alasan PBB memerintahkan penarikan staf ekspatriatnya di Kandahar pada 23 Maret 1998 dan menghentikan kegiatan kemanusiaannya di selatan negara itu. Taliban menggantikan Akhund sebagai menteri luar negeri.

“Cerita seperti itu terkenal ketika Anda bekerja di PBB,” kata Ruttig. “Jika Hassan tidak mengubah kepribadiannya sejak saat itu […] itu bukan pertanda baik bagi hubungan dengan komunitas internasional.”

Apa yang terjadi pada Akhund selama kehadiran militer AS di Afghanistan?

Akhund memainkan peran penting sebagai kepala badan pembuat keputusan Taliban, dewan pemimpin Rahbari Syura, yang dibentuk di pengasingan di Pakistan ketika kelompok itu digulingkan dari kekuasaan oleh intervensi militer pimpinan AS pada 2001. Dia memegang posisi itu. selama 20 tahun, menghasilkan menghormati gerakan yang lebih luas dan pemimpin spiritual kelompok itu, Haibatullah Akhunzada.

Bagaimana pemerintahan Akhund akan memimpin Afghanistan?

dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera pada 4 September, wakil Akhund, Mullah Baradar, mengklaim Taliban akan membentuk pemerintahan inklusif. Pengumuman kabinet sementara hari Selasa menunjukkan sebaliknya, menurut Gareth Price, seorang peneliti senior di lembaga think-tank Chatham House. “Tidak ada wanita, tidak ada non-Taliban,” kata Price. “Pembentukan pemerintah adalah hasil dari pertempuran internal di Taliban, bukan hasil dari proses politik yang inklusif.”

Dari 33 menteri kabinet yang diumumkan, mayoritas adalah Pashtun. Namun Afghanistan adalah negara yang beragam—sementara pluralitas (42%) dari populasi adalah etnis Pashtun, 27% adalah Tajik dan 31% adalah minoritas termasuk Hazara dan Uzbek.

Taliban menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya saat mereka mengambil alih kekuasaan sebuah negara yang secara dramatis berbeda dengan yang mereka kuasai dua dekade lalu. “Benar-benar tidak ada alat peraga yang layak [to support the economy], selain opium dan metamfetamin, yang menurut Taliban tidak akan dijual lagi,” kata Price. “Dan negara itu sudah menghadapi kekeringan dan mereka tidak punya uang. “Taliban akan memimpin krisis kemanusiaan.”

TOPSHOT-AFGHANISTAN-CONFLICT
Javed Tanveer—AFP/Getty ImagesPejuang Taliban di atas kendaraan dengan bendera Taliban berparade di sepanjang jalan untuk merayakan setelah AS menarik semua pasukannya keluar dari Afghanistan, di Kandahar pada 1 September 2021 setelah militer Taliban mengambil alih negara itu.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan mengatakan pada 7 September bahwa Afghanistan menghadapi runtuhnya layanan dasar karena makanan dan bantuan lainnya akan segera habis. Pada 17 Agustus, AS diblokir akses Taliban ke dana bank sentral Afghanistan.

Namun, sementara Taliban tahu mereka membutuhkan bantuan internasional, mereka tidak akan “sujud” ke Barat dengan mudah, kata Ruttig kepada TIME. “Ini akan menjadi kesepakatan yang sulit.”

“Taliban tidak melihat diri mereka dalam posisi yang mereka butuhkan untuk mengakomodasi kami, yang dapat dimengerti mengingat betapa mudahnya mereka kembali berkuasa,” kata Ruttig.

Apa yang dikatakan penunjukan Akhund tentang masa depan Afghanistan?

Pemerintah baru adalah “tanda kesinambungan,” kata Ruttig. “Taliban mungkin ingin menunjukkan bahwa ini adalah perpanjangan dari pemerintah mereka, seperti yang mereka lihat, yang digulingkan secara ilegal sebelum 2001.”

Terlepas dari klaim Taliban untuk membentuk pemerintahan inklusif, peristiwa di lapangan melukiskan gambaran yang berbeda. Pada hari pengumuman kabinet sementara, para pejuang Taliban tembakan pada protes ratusan orang, terutama wanita, di Kabul.

Dalam beberapa minggu terakhir, para militan dituduh melakukan pemenggalan kepala, penyiksaan, dan pemerkosaan serta penculikan anak perempuan dan perempuan. dalam sebuah wawancara dengan BBC pada 15 Agustus, juru bicara kelompok itu tidak mengesampingkan kembalinya hukuman brutal seperti amputasi dan rajam di depan umum.

Sementara Akhund tentu memiliki banyak rasa hormat di kalangan Taliban atas peran kepemimpinannya yang sudah berlangsung lama, dia mungkin bukan sosok yang menyatukan negara yang terpecah – terutama di daerah perkotaan seperti Kabul dengan populasi muda yang progresif. .“Afghanistan telah berubah,” kata Price. “Ketika Anda memiliki kebebasan bertahun-tahun, sangat sulit untuk kembali ke kebalikannya.”

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan