Militer China siaga penuh, saat kapal perusak berpeluru kendali AS di Selat Taiwan


Sumber: Global Times | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID – BEIJING. Ketika kapal perusak USS Barry berlayar melalui Selat Taiwan pada Rabu (14/10), militer China mengorganisir Angkatan Laut dan Angkatan Udara serta melacak juga memantau kapal perang Amerika Serikat (AS) itu.

Mengutip Global Times, Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) mengumumkan perintah tersebut pada Kamis (15/10).

Dalam beberapa hari terakhir, AS telah sering mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan “kemerdekaan Taiwan”, yang secara serius merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, Kolonel Senior Zhang Chunhui, juru bicara Komando Teater Timur PLA, mengatakan.

Transit kapal perusak USS Barry di Selat Taiwan terjadi setelah media asing melaporkan pada Selasa (13/10) dan Rabu (14/10) bahwa AS sedang bergerak maju dengan penjualan senjata terbaru ke Taiwan, yang menurut para ahli menampilkan senjata serangan dibanding bersifat defensif.

Baca Juga: Xi Jinping: Korps Marinir China harus fokus pada kesiapan perang 

“Kami dengan tegas mendesak Amerika Serikat untuk berhenti membuat pernyataan dan tindakan yang menimbulkan masalah. Pasukan komando selalu waspada, dengan tegas menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial, serta perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan,” kata Zhang.

Mengambil tindakan yang diperlukan

Sebelumnya, kapal perusak USS John S. McCain memasuki perairan Kepulauan Paracel di Laut China Selatan yang China klaim sebagai miliknya. China menyebut Kepulauan Paracel dengan nama Kepulauan Xisha. Gugusan pulau ini juga Vietnam klaim sebagai milik mereka.

Komando Teater Selatan Tentara PLA menyatakan, kehadiran USS John S. McCain di perairan Kepulauan Paracel pada Jumat (9/10) pekan lalu tanpa persetujuan China. 

“Diperingatkan serta diberitahu untuk pergi oleh Komando Teater Selatan Tentara Pembebasan Rakyat,” kata Kolonel Senior Zhang Nandong, juru bicara Komando Teater Selatan PLA, seperti dilansir Global Times.

Baca Juga: Laut China Selatan sempat bergolak, kapal perusak AS memasuki Kepulauan Paracel





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Dampak Pandemi Korona Terhadap Bisnis Turisme dan Bisnis Diaspora di New Orleans

Jum Okt 16 , 2020
Pandemi Korona membuat pemasukan di sektor turisme di New Orleans, Louisiana, yang sebelumnya dikunjungi sekitar 17 juta wisatawan setiap tahun, menurun dengan berkurangnya jumlah wisatawan. Dampaknya juga dirasakan Lily Monk, Diaspora Indonesia pemilik toko cenderamata di New Orleans. Source link