banner 1228x250

Menantang ranjau dan misil untuk membawa bantuan kepada penduduk Ukraina yang terlantar |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sebelum fajar pada 24 Februari, Kharkiv mendapat pukulan hebat. Dalam waktu 24 jam, pasukan Rusia telah mencapai pinggiran utara, hanya 30 kilometer dari perbatasan Ukraina-Rusia. Meskipun melebihi jumlah pasukan Ukraina, tentara penyerang tidak dapat memasuki kota.

“Saya dari Kharkiv, dari daerah pemukiman terbesar di Ukraina – Saltivka, di mana sekitar 400.000 orang tinggal sebelum perang,” kata Tania, 21 tahun, yang telah menemukan rumah sementara di Wilayah Ivano-Frankivsk dan berpartisipasi dalam Musim Panas. sekolah yang dijalankan oleh badan migrasi PBB (IOM), untuk para pemimpin muda di antara orang-orang terlantar dan anggota masyarakat yang ditampung.

“Selama dua minggu, saya dan keluarga tidak meninggalkan stasiun metro bawah tanah, bahkan untuk satu menit. Metro menjadi tempat perlindungan bom utama bagi penduduk setempat. Saya tidak ingin meninggalkan kota, karena kakek-nenek saya tetap tinggal. Tetapi ketika mereka datang kepada kami di Kharkiv, saya memutuskan untuk melarikan diri dari perang.”

Menurut survei IOM baru-baru ini, sekitar 28 persen dari perkiraan 6,8 juta pengungsi internal (IDP) di Ukraina melarikan diri dari Wilayah Kharkiv. Kebutuhan kemanusiaan dari mereka yang memilih untuk tinggal, atau tidak dapat melarikan diri, sangat besar.


LSM memberikan bantuan IOM tidak hanya kepada masyarakat, tetapi juga secara langsung kepada orang-orang yang rentan.

Sumber LSM Kebangkitan

LSM memberikan bantuan IOM tidak hanya kepada masyarakat, tetapi juga secara langsung kepada orang-orang yang rentan.

Pada bulan Mei, kota itu menerima konvoi kemanusiaan pertama dari IOM dengan barang-barang yang sangat dibutuhkan bagi orang-orang yang tinggal di tempat penampungan dan rumah sakit, serta masyarakat yang sulit dijangkau di daerah-daerah di bawah kendali Ukraina.

“Warga membutuhkan lampu tenaga surya karena tidak ada penerangan, kasur dan selimut karena lembab dan dingin di tempat penampungan, alat untuk perbaikan kecil untuk rumah mereka yang rusak, dan perlengkapan kebersihan,” jelas Serhii, kepala Source of Revival, salah satu organisasi non-pemerintah terbesar di wilayah ini dan mitra pelaksana IOM di Wilayah Kharkiv.

Pada bulan-bulan pertama perang, hari kerja tim Sumber Kebangkitan dimulai pada pukul 6 pagi dan berakhir pada pukul 3 sore, ketika jam malam ditetapkan dan segala pergerakan di sekitar kota dilarang. Lokasi gudang harus diubah beberapa kali karena penembakan berat, rudal, dan serangan udara.

Tidak semua pengemudi setuju untuk pergi ke area berbahaya ini. Situasi telah meningkat, jumlah korban bertambah, tetapi tidak ada seorang pun di tim yang meninggalkan Kharkiv. Mereka mengenakan rompi anti peluru dan helm pelindung untuk memberikan bantuan IOM kepada mereka yang sangat membutuhkan.


Nadia (kanan) mengetahui bahwa dia hamil selama penembakan besar-besaran di oblast Kharkiv, Ukraina timur.

Sumber LSM Kebangkitan

Nadia (kanan) mengetahui bahwa dia hamil selama penembakan besar-besaran di oblast Kharkiv, Ukraina timur.

‘Tidak ada yang tersisa hidup’

Nadia, yang saat ini tinggal di pinggiran Kharkiv, meninggalkan rumahnya di kota Derhachi karena penembakan besar-besaran tak lama setelah mengetahui dia hamil pada bulan Maret.

“Sekarang, tidak ada yang tersisa di Derhachi,” kenangnya. “Ada juga penembakan di sini, tapi tidak sehebat di kampung halaman saya; kemudian, ketika sebuah rudal menghantam sekolah terdekat, kami bergerak sekali lagi.”

Source of Revival membawa bantuan kemanusiaan yang disesuaikan dari IOM langsung ke rumah sementaranya karena sangat sulit bagi seorang wanita hamil untuk bergerak di sekitar kota yang tidak aman.

Bagian tersulit dari pekerjaan tim adalah memberikan bantuan kepada masyarakat yang selamat dari pendudukan Rusia. Meskipun butuh waktu untuk menghilangkan ranjau di daerah itu setelah pasukan Ukraina memulihkannya, LSM berusaha untuk menjangkau orang-orang yang sangat membutuhkan secepat mungkin.

“Beberapa pemukiman diratakan dengan tanah. Ada banyak Irpin dan Bucha lokal di wilayah kami”, kata staf Sumber Kebangkitan, mengacu pada dua kota di oblast Kyiv yang diduduki oleh Rusia pada awal perang di mana bukti menunjukkan pelanggaran hak asasi manusia yang signifikan yang dilakukan terhadap warga sipil. Eksploitasi, penculikan untuk tebusan, perampokan, bullying, penyiksaan, pemerkosaan, dan pelecehan seksual terhadap perempuan, anak-anak, orang tua, dan laki-laki.


Bantuan IOM menjangkau masyarakat yang terkena dampak di seluruh Kharkiv Oblast, Ukraina.

Sumber LSM Kebangkitan

Bantuan IOM menjangkau masyarakat yang terkena dampak di seluruh Kharkiv Oblast, Ukraina.

‘Semuanya telah berubah’

Pekerja kemanusiaan membantu penduduk setempat dan mengidentifikasi korban kekerasan terkait konflik. Mereka semua dapat pergi ke pusat IOM untuk rehabilitasi fisik dan psikososial.

Akhir-akhir ini, Kharkiv menerima semakin banyak orang terlantar yang melarikan diri dari wilayah Donetsk dan Luhansk yang berdekatan. Dan, terlepas dari situasi keamanan, bahkan penduduk Kharkiv kembali ke rumah mereka dengan harapan besar.

“Mereka ingin membangun kembali tempat ini, tetapi semuanya telah berubah”, kata Serhii, yang rumahnya rusak akibat penembakan. “Infrastruktur rusak, rumah hancur, tidak ada pekerjaan, dan sebagian wilayah masih ditempati. Pasukan Rusia mencoba untuk bergerak lebih dekat ke kota, sehingga ancaman tetap ada, dan penembakan yang kacau terus berlanjut.”

Menurut pihak berwenang, lebih dari 1.000 warga sipil di Wilayah Kharkiv tewas dalam 181 hari terakhir, termasuk 50 anak-anak, dan angka ini mungkin meningkat. Ketenangan menipu di sini, dan situasinya bisa berubah dalam sekejap mata.

Dalam satu malam, pada tanggal 18 Agustus, 21 warga sipil tewas, dan 44 orang terluka akibat serangan rudal di daerah pemukiman. Namun demikian, seperti yang terjadi 79 tahun yang lalu, penduduk setempat percaya pada tanah dan keadilan mereka, mengungkapkan kekuatan dan karakter yang sama dengan nenek moyang mereka.

“Saya menarik kekuatan dari tim saya. Saya mengerti bahwa kebanyakan dari mereka dapat meninggalkan Kharkiv, tetapi mereka tetap tinggal. Mereka yang pertama mengenakan rompi, helm, dan pergi membantu orang lain,” kata Serhii.


Oblast Kharkiv, Ukraina timur, masih mengalami kekacauan akibat penembakan.

Sumber LSM Kebangkitan

Oblast Kharkiv, Ukraina timur, masih mengalami kekacauan akibat penembakan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *