banner 1228x250

Melarikan diri dari Sudan: Di rumah sendiri, dengan pesawat tempur di atas kepala

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Saya menghabiskan malam dalam ketakutan, tidak bisa keluar rumah, karena orang-orang terbunuh di mana-mana,” katanya, khawatir tentang bagaimana dia akan melindungi putranya yang berusia lima tahun dan putrinya yang berusia tiga tahun.

Panik oleh suara tembakan dan pesawat tempur terbang di atas kepala, dia mencoba menelepon suaminya di tempat kerja, hanya untuk mengetahui dari teman-temannya bahwa dia telah ditembak mati.

Saya menghabiskan malam dalam ketakutan, tidak bisa keluar rumah, karena orang-orang dibunuh di mana-mana – Arafa

Tidak ada waktu untuk berduka

Tanpa waktu untuk berduka dan tanpa rencana yang jelas, dia melarikan diri dari Khartoum bersama kedua anaknya yang masih kecil dalam upaya putus asa untuk melarikan diri. Berangkat dengan bus, dia tiba di Madani, sebuah kota 135 kilometer tenggara Khartoum, di mana seorang pria setempat menawarkan untuk membantu mereka meninggalkan negara itu.

Bersama lima orang lainnya, mereka dibawa ke Port Sudan, pelabuhan timur utama negara itu. Dari sana mereka berjalan sepanjang hari sebelum menemukan transportasi menuju perbatasan Mesir.

“Saya dulu takut, lelah, dan tanpa harapan, ”katanya, mencatat bahwa dia menghabiskan 80 jam tanpa makanan atau air. “Jalannya sulit, dan suara tembakan yang terus menerus memekakkan telinga. Saya tidak berpikir kami akan berhasil. Saya menggendong anak-anak saya, takut akan perang, perjalanan ke suaka, dan jalan panjang di depan.

Krisis Sudan – Tanggapan di negara-negara tetangga

Tidak ada tempat lain untuk pergi

Setelah melintasi perbatasan, mereka akhirnya diantar ke Kairo dan diturunkan di sebuah alun-alun di kota asing itu. Karena tidak punya tempat lain untuk pergi, Arafa dan anak-anaknya bermalam di jalanan.

Arafa mengatakan bahwa di pagi hari, seorang wanita Sudan Selatan lewat dan melihatnya.

Dia menyarankan saya untuk pergi ke kantor UNHCR dan mendaftar dengan mereka”katanya, menambahkan bahwa keluarganya sekarang terdaftar untuk bantuan agen dan tinggal bersama wanita Sudan Selatan yang baik hati.

© UNHCR/Aristophane Ngargoune

Ribuan pengungsi melintasi perbatasan ke Chad melarikan diri dari kekerasan di Sudan.

‘Kami bersama, dengan para pengungsi’

Seperti negara-negara lain tetangga Sudan yang terkena dampak konflik, Mesir sudah menampung populasi pengungsi yang besar.

Dengan operasi UNHCR di negara-negara ini yang sudah sangat kekurangan dana, badan pengungsi tersebut mengatakan peningkatan dukungan akan sangat penting untuk menanggapi kebutuhan kemanusiaan bagi mereka yang melarikan diri dari kekerasan.

Itu termasuk tentang 60.000 warga Khartoum yang telah meninggalkan kota untuk keamanan.

Kami bersama, bergandengan tangan, dengan para pengungsi, mendengarkan mereka – Randa Osman, UNHCR

Randa Osman, asisten petugas lapangan UNHCR, memberikan kabar terbaru dari Kamp Pengungsi Shagarab di Sudan timur.

“Meskipun konflik sedang berlangsung, kita bersama, bergandengan tangan, dengan para pengungsi, mendengarkan mereka, dan berada bersama orang-orang yang kami layani dalam segala situasi di Sudan,” katanya.

Di tengah serangan udara, serangan bersenjata, dan perang perkotaan, lebih dari 100.000 orang Sudan dilaporkan telah melarikan diri ke negara-negara tetangga, dengan kisah-kisah mengerikan yang menggemakan nasib puluhan ribu orang lainnya yang melarikan diri dengan panik, sejak pertempuran sengit antara kelompok-kelompok militer yang bersaing dimulai pada 15 April.

Kekacauan yang menghancurkan

Untuk Marwayang sedang menyiapkan sarapan untuk putranya yang berusia 11 bulan di rumah mereka di dekat bandara Khartoum pagi itu, hidup berubah dalam sekejap. Pekerja kemanusiaan itu telah merencanakan pada Sabtu itu untuk menyambut suaminya pulang dari perjalanan menjelang perayaan Idul Fitri.

Sebaliknya, setelah berhari-hari kekacauan yang menghancurkan, penembakan, dan kekerasandia pergi melalui jalan-jalan yang diperangi untuk menemukan cara untuk melarikan diri.

Meraih beberapa barang, termasuk beberapa obat dan beberapa pakaian, dia bergabung dengan ribuan keluarga lainnya melarikan diri demi keselamatan.

Perjalanannya dari Khartoum ke Mesir merupakan campuran panas, kelaparan, ketakutan, malam tanpa tidur, dan gigitan nyamuk yang menegangkan dan melelahkan, katanya.

Sekarang di tempat yang aman, kata Marwa dia merasa tidak berdayatidak dapat membantu mereka yang tertinggal.

“Sebagai orang yang bekerja di bidang kemanusiaan, sangat sulit bagi saya untuk melihat situasi ini tetapi tidak dapat membantu,” ujarnya. “Suami saya masih di Kassala, dan kami tidak tahu bagaimana kami akan dipersatukan kembali. Kami masih berusaha menyelesaikannya.”

Melarikan diri tanpa apa-apa

Kami melarikan diri dari Sudan ke Chad, ”kata Halime Issakh Oumar, yang kini menjadi pengungsi. “Kami ingin aman. Tidak ada keamanan. Kami datang tanpa apa-apabahkan makanan atau sesuatu untuk diminum.”

Kisah-kisah Arafa, Marwa, dan Halime hampir sama 21.000 orang Sudan yang mencari perlindungan di negara tetangga Chad. 10.000 orang Sudan lainnya telah melarikan diri Republik Afrika Tengahdan, hingga Kamis, 47.000 telah melarikan diri ke tempat aman di Mesir, menurut laporan PBB.

Di negara-negara ini serta negara tetangga Ethiopia dan Sudan Selatan, ribuan pria, wanita, dan anak-anak tiba, beberapa setelah perjalanan berbahaya, menurut badan pengungsi PBB (UNHCR) dan entitas PBB lainnya.

Membantu jumlah pengungsi yang terus bertambah

negara penampung pengungsi terbesar kedua di Afrika, Sudan menampung lebih dari 1,14 juta pengungsi. Sebelum dimulainya konflik, lebih dari 3,7 juta orang mengungsi di dalam negeri, dan sekarang, masih banyak lagi, kata UNHCR.

Karena faksi militer yang bertikai berulang kali melanggar perjanjian gencatan senjata yang rapuh, beberapa badan PBB mengatakan jumlah pengungsi akan terus bertambah.

Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) sedang merekam lebih dari 1.000 kedatangan setiap hari di Ethiopiadi mana mayoritas – 39 persen – adalah warga negara Etiopia yang kembali, dan 17 persen adalah warga negara Sudan dan negara ketiga dari lebih dari 50 negara lainnya.

Raghuveer Sharma, yang pindah ke Sudan dari India pada 2021, pernah bekerja di pabrik baja di luar Khartoum pada awal konflik. Selama seminggu penuh, kelompok bersenjata telah memasuki tempat itu setiap harimenjarah dan menembakkan senjata sembarangan, menyandera, dan menuntut kendaraan dan telepon genggam, katanya Berita PBB.

Kami membuat rencana bahwa begitu kelompok bersenjata memasuki wisma, kami tidak akan membiarkan mereka masuk,” katanya. “Selama kami memiliki kendaraan dan ponsel, nyawa kami akan selamat.”

Bersyukur telah dievakuasi, dia berharap situasi di Sudan segera kembali normal.

Wanita dan anak-anak beristirahat setelah menyeberang ke Koufroun, sebuah desa Chad yang terletak di perbatasan Chad-Sudan.

Wanita dan anak-anak beristirahat setelah menyeberang ke Koufroun, sebuah desa Chad yang terletak di perbatasan Chad-Sudan.

Sebuah ‘badai sempurna’

PBB memperkirakan sebanyak 270.000 orang Sudan bisa berakhir melintasi tujuh perbatasan internasional dari 48 juta negara yang kuat – negara terbesar ketiga di Afrika.

UNHCR mengatakan pada hari Kamis bahwa badan tersebut mengharapkan arus keluar 860.000 pengungsi dan orang-orang yang kembali dari Sudan.

Program Pangan Dunia (WFP) diperingatkan “badai yang sempurna” di Chad, di mana masuknya pengungsi berlangsung beberapa minggu sebelum dimulainya musim paceklik di antara panen, yang diperkirakan menyebabkan sekitar 1,9 juta orang sangat tidak aman pangan.

Derasnya hujan tiba pada waktu yang hampir bersamaan, mengancam untuk mengubah petak-petak gurun menjadi sungai, membahayakan pengiriman bantuan makanan utama kepada para pengungsi dan kelompok rentan lainnya, kata badan tersebut.

Ini badai yang sempurna, ”kata Pierre Honnorat, Direktur dan Perwakilan Negara WFP di Chad. “Musim paceklik datang di bulan Juni, dan musim hujan yang akan memotong semua wilayah itu.”

UNHCR dan mitra meningkatkan dukungan di Chad saat para pengungsi melarikan diri dari pertempuran di Sudan

Semuanya hilang ‘dalam sekejap mata’

Kisah-kisah rakyat Sudan melukiskan gambaran suram tentang bagaimana konflik dapat menghancurkan kehidupan secara instan.

Seorang gadis Sudan berusia 16 tahun telah berhasil melintasi perbatasan Chad untuk menyelamatkan diri.

“Saya ingin sekali kembali ke negara saya,” katanya, “tetapi hanya jika kita aman di sana.”

Meski banyak yang berhasil lolos dari pertempuran dan mencapai keselamatan, Arafa mengatakan masa depan keluarganya sendiri terasa jauh dari aman.

“Aku tidak percaya aku ada di sini di Mesir sekarang, tapi Aku masih takut akan semuanya,” kata Arafah. “Saya butuh bantuan. Saya takut akan masa depan. Saya kehilangan rumah saya, suami saya, dan negara saya dalam sekejap mata. Aku juga tidak ingin kehilangan anak-anakku. Saya ingin mereka aman.”

PBB beraksi

Di seberang kota perbatasan yang menghubungkan Sudan, badan-badan PBB bekerja untuk membantu mereka yang membutuhkan. Berikut cuplikan dari beberapa hal yang terjadi di lapangan:

  • Di Chad dan Sudanbadan-badan PBB membawa masuk lebih dari 70.000 item bantuan inti dari persediaan globalnya.
  • Di MesirPBB sedang melakukan misi penilaian tentang kebutuhan orang-orang yang melarikan diri dari Sudan.
  • PBB dan Bulan Sabit Merah Mesir sedang mengantarkan air, makanan, kursi roda, dan peralatan kebersihan dan sanitasi untuk pendatang baru.
  • A akun media sosial Dan situs web dijalankan oleh UNHCR menawarkan informasi terkini untuk pengungsi di Mesir.
  • UNHCR meluncurkan pendahuluan rencana tanggap pengungsi antar-lembaga regional pada hari Kamis untuk mengatasi kebutuhan keuangan yang mendesak sesegera mungkin, yang membutuhkan $445 juta untuk mendukung para pengungsi hingga Oktober.
  • Di perbatasan, Dana Anak PBB (UNICEF) menyediakan barang-barang penting bagi keluarga dan layanan medis.
  • IOM menyediakan layanan dukungan seperti transportasi dan akomodasi bagi para pengungsi dan pengungsi yang kembali di daerah perbatasan, di mana badan tersebut didirikan pusat transit.
  • Dana Kependudukan PBB (UNFPA) terus berlanjut mendukung mitra untuk menyediakan perawatan kesehatan yang menyelamatkan jiwamendistribusikan perbekalan untuk persalinan yang aman, dan mengelola keadaan darurat kebidanan melalui jaringan bidan.
  • WFP memberikan bantuan di wilayah tersebut, dan sangat menarik untuk dana darurat, termasuk setidaknya $145,6 juta untuk melanjutkan mendukung pengungsi yang baru tiba dan yang sudah ada di Chad, bersama dengan komunitas tuan rumah.
Barang-barang non-makanan didistribusikan di Koufroun, sebuah desa Chad yang terletak di perbatasan Chad-Sudan.

Barang-barang non-makanan didistribusikan di Koufroun, sebuah desa Chad yang terletak di perbatasan Chad-Sudan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *