banner 1228x250

Meksiko menangkap gembong narkoba terkenal Rafael Caro Quintero saat 14 orang tewas dalam kecelakaan helikopter Black Hawk | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pasukan militer Meksiko telah menangkap gembong narkoba terkenal Rafael Caro Quintero, yang berada di balik penyiksaan dan pembunuhan seorang agen penegak narkoba AS pada tahun 1985.

Caro Quintero, 69, ditangkap setelah seekor anjing pencari bernama Max menemukannya bersembunyi di semak belukar di kota San Simon di negara bagian Sinaloa selama operasi gabungan oleh angkatan laut dan kantor Kejaksaan Agung, menurut sebuah pernyataan dari angkatan laut Meksiko.

Sementara itu, sebuah helikopter Blackhawk yang membawa 15 orang jatuh di dekat kota pesisir Los Mochis selama operasi, menewaskan 14 orang di dalamnya, kata pernyataan itu.

Foto-foto di media sosial menunjukkan puing-puing helikopter di sebuah lapangan.

Gambar:
Paramedis Palang Merah berdiri di samping puing-puing helikopter militer Black Hawk yang jatuh di Los Mochis, negara bagian Sinaloa, Meksiko
Tentara berdiri di samping reruntuhan helikopter militer Black Hawk yang jatuh di Los Mochis, negara bagian Sinaloa, Meksiko

Angkatan Laut mengatakan helikopter itu mengalami “kecelakaan” dan penyebabnya belum ditentukan.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mentweet bahwa helikopter itu jatuh sesaat sebelum mendarat setelah mendukung mereka yang melakukan penangkapan Caro Quintero. Dia mengatakan kecelakaan itu akan diselidiki.

Rekaman penangkapan yang dirilis oleh angkatan laut menunjukkan Caro Quintero, wajahnya kabur, mengenakan celana jins, kemeja biru basah kuyup dan jaket khaki longgar. Dia ditahan oleh pria yang mengenakan seragam kamuflase dan dilengkapi dengan senapan serbu.

Caro Quintero menjadi terkenal sebagai salah satu pendiri kartel Guadalajara, salah satu organisasi perdagangan narkoba paling kuat di Amerika Latin selama tahun 1980-an.

Dia dibebaskan pada tahun 2013 setelah 28 tahun penjara karena masalah teknis oleh seorang hakim Meksiko, yang membatalkan hukuman 40 tahun untuk penculikan dan pembunuhan agen Administrasi Penegakan Narkoba AS tahun 1985 Enrique “Kiki” Camarena.

Namun, Mahkamah Agung menguatkan hukuman tersebut, di mana Caro Quintero sudah dibawa pergi dengan kendaraan yang menunggu.

Caro Quintero ditangkap setelah anjing pencari bernama Max menemukannya bersembunyi di semak belukar.  foto: AP
Gambar:
Caro Quintero ditangkap setelah anjing pencari bernama Max menemukannya bersembunyi di semak belukar. foto: AP
Caro Quintero masuk dalam daftar paling dicari FBI.  foto: AP
Gambar:
Caro Quintero ada dalam daftar paling dicari FBI. foto: AP

Dia pergi ke bawah tanah dan dikatakan telah kembali ke perdagangan narkoba, melepaskan pertempuran berdarah di negara bagian perbatasan Sonora.

Peristiwa tersebut didramatisasi dalam serial Netflix 2018 Narcos: Mexico.

Caro Quintero berada dalam daftar paling dicari FBI, dengan hadiah $ 20 juta (£ 16,9 juta) ditawarkan untuk penangkapannya.

AS akan segera meminta ekstradisinya, kata Jaksa Agung Merrick Garland.

“Tidak ada tempat persembunyian bagi siapa pun yang menculik, menyiksa, dan membunuh penegak hukum Amerika,” kata Garland dalam sebuah pernyataan.

“Penangkapan hari ini adalah puncak dari kerja tak kenal lelah oleh DEA ​​dan mitra Meksiko mereka untuk membawa Caro Quintero ke pengadilan atas dugaan kejahatannya, termasuk penyiksaan dan eksekusi Agen Khusus DEA Enrique ‘Kiki’ Camarena.

“Kami akan segera meminta ekstradisinya ke Amerika Serikat sehingga dia dapat diadili atas kejahatan ini dalam sistem peradilan yang sangat, Agen Khusus Camarena tewas dalam pembelaan.”

Presiden Meksiko telah menyatakan bahwa dia tidak tertarik untuk menahan bandar narkoba dan lebih memilih untuk menghindari kekerasan, tetapi penangkapan itu terjadi beberapa hari setelah Lopez Obrador bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *