banner 1228x250

Mahkamah Konstitusi Prancis akan memutuskan panggilan referendum pensiun terakhir

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Badan konstitusional utama Prancis akan memutuskan pada hari Rabu pada upaya terakhir oleh anggota parlemen oposisi untuk menggagalkan langkah Presiden Emmanuel Macron untuk menaikkan usia pensiun menjadi 64 tahun, melalui kemungkinan referendum atau undang-undang baru yang memulihkan usia menjadi 62 tahun.

Langkah tersebut didorong oleh legislator oposisi yang berusaha meluncurkan proses yang rumit dan panjang dengan harapan menolak undang-undang pensiun Macron yang tidak populer yang diberlakukan bulan lalu.

Peran Dewan Konstitusi adalah untuk menilai apakah permintaan oposisi memenuhi persyaratan hukum untuk kemungkinan referendum. Jika demikian, para pendukung memiliki waktu sembilan bulan untuk mengumpulkan tanda tangan dari setidaknya 4,8 juta, atau 10% pemilih Prancis.

Pemerintah Macron kemudian akan dapat memilih antara mengirim teks oposisi ke parlemen untuk debat dan akhirnya pemungutan suara, atau menunggu enam bulan untuk mengajukan tindakan sebelum pemilih dalam referendum. Proposal itu hanya akan dibawa ke referendum nasional jika tidak diperdebatkan oleh anggota parlemen.

Namun, Dewan Konstitusi menolak proposal serupa pada bulan April. Para penulis telah merevisi langkah tersebut untuk menambahkan bahasa yang menyatakan bahwa diperlukan perubahan dalam pembiayaan sistem pensiun Prancis.

Proses yang ditetapkan pada 2015 itu belum pernah berujung pada referendum.

Terlepas dari apa yang diputuskan dewan, keputusannya tidak akan menangguhkan undang-undang yang didorong oleh pemerintah Macron dengan menggunakan kekuatan konstitusional khusus untuk menaikkan usia pensiun tanpa pemungutan suara parlementer terakhir.

Macron telah membela reformasi tersebut, dengan mengatakan hal itu diperlukan untuk menjaga sistem pensiun tetap berjalan seiring bertambahnya usia penduduk.

Tindakan tersebut telah memicu protes jalanan selama berbulan-bulan dari para penentang yang berpendapat bahwa ada cara lain untuk membiayai sistem pensiun, termasuk melalui pajak atas orang kaya atau pemberi kerja.

Serikat pekerja utama negara itu pada hari Selasa menyerukan putaran lain demonstrasi dan pemogokan nasional pada 6 Juni.

(AP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *