banner 1228x250

Macron mengatakan Prancis ‘tetap berkomitmen’ untuk keamanan Afrika pada pemberhentian pertama dari tur tiga negara

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Selasa menyatakan negaranya akan mendukung kebutuhan Afrika akan keamanan saat ia memulai tur tiga negara yang bertujuan untuk memperbarui hubungan Prancis dengan benua itu.

Menyinggung keluhan lama di bekas koloni Prancis di Afrika, Macron juga mengumumkan arsip Prancis tentang era kolonialnya di Kamerun akan dibuka sehingga sejarawan dapat “menjelaskan” pada “saat-saat menyakitkan”.

Dalam pidatonya di ibu kota Kamerun, Yaounde, Macron berjanji Prancis “tidak akan melepaskan keamanan benua Afrika”, di mana kampanye jihadis di Sahel sekarang mengguncang negara-negara di selatan.

“Prancis tetap berkomitmen teguh pada keamanan benua, bertindak untuk mendukung dan atas permintaan mitra Afrika kami,” kata Macron pada pertemuan ekspatriat Prancis.

Prancis sedang mengonfigurasi ulang posisinya di Sahel setelah berselisih dengan junta militer di Mali, pusat kampanye jihadis berdarah 10 tahun di wilayah tersebut.

Setelah penarikan dari Mali yang diperkirakan akan selesai dalam beberapa minggu mendatang, pasukan anti-jihadis Barkhane Prancis akan memiliki sekitar 2.500 tentara di Sahel, hanya di bawah setengah dari penempatan pada puncaknya, kata perwira Prancis.

Pasukan itu juga akan membuat perubahan taktis, bertindak lebih sebagai peran pendukung bagi pasukan lokal daripada memimpin, kata mereka.

Macron mendarat Senin malam dalam tur tiga hari yang juga akan membawanya ke Benin dan Guinea-Bissau.

Dia bertemu pada hari Selasa dengan presiden Kamerun berusia 89 tahun, Paul Biya, seorang penguasa tangan besi yang telah berkuasa sejak 1982.

Dalam pidatonya, Macron mengatakan misi yang dikonfigurasi ulang akan meluas “di luar Sahel, ke Teluk Guinea dan negara-negara lapis kedua yang sekarang harus menghadapi kelompok teroris yang memperluas dan mengguncang seluruh wilayah”.

Pemberontakan jihadis dimulai di Mali utara pada 2012 dan melanda negara tetangga Niger dan Burkina Faso pada 2015.

Di seluruh wilayah, ribuan orang telah tewas dan lebih dari dua juta orang telah meninggalkan rumah mereka.

Serangan lintas batas sporadis juga terjadi di negara-negara pantai di selatan, memicu kekhawatiran akan ekspansi jihadis ke Teluk Guinea.

Macron juga menjanjikan dukungan Prancis untuk negara-negara yang memerangi jihadis di wilayah Danau Chad, tempat pemberontakan lama yang diluncurkan oleh Boko Haram Nigeria juga berkecamuk.

Ini termasuk Kamerun, yang wilayah Utara Jauhnya, yang mencapai lembah Danau Chad, telah mengalami serangan berulang kali.

‘Prioritas politik’

Macron, pada konferensi pers dengan Biya, mengatakan arsip Prancis tentang pemerintahan kolonial di Kamerun akan dibuka “sepenuhnya” dan berharap sejarawan dari kedua negara akan bekerja sama untuk menyelidiki “saat-saat menyakitkan”.

Otoritas kolonial Prancis secara brutal menindas kaum nasionalis Kamerun bersenjata sebelum kemerdekaan negara itu pada tahun 1960.

Macron, 44, adalah presiden Prancis pertama yang lahir setelah era kolonial dan telah berulang kali mengatakan dia akan menyalakan lampu pada episode-episode gelap selama pemerintahan kolonial.

Insiden-insiden ini juga telah memicu narasi oleh para kritikus yang mengatakan bahwa itu sekali lagi campur tangan di benua itu dengan kedok keamanan.

Tahun lalu, Prancis mengembalikan lebih dari selusin artefak yang dijarah dari Benin oleh pasukan kolonial, meredakan sumber gesekan antara Paris dan bekas kepemilikannya.

Perjalanan Macron melalui Afrika tengah dan barat adalah perjalanan pertamanya ke benua itu sejak ia terpilih kembali pada bulan April.

Prancis telah mengikuti dengan keprihatinan munculnya Rusia, Cina, dan lainnya dalam mencari pijakan di wilayah yang masih dianggap sebagai bagian dari lingkup pengaruhnya.

Tur itu “akan menunjukkan komitmen presiden dalam proses memperbarui hubungan dengan benua Afrika”, kata seorang pejabat kepresidenan Prancis, yang meminta tidak disebutkan namanya, sebelum perjalanan itu.

Ini akan menandakan bahwa benua Afrika adalah “prioritas politik” kepresidenannya, kata pejabat itu.

Macron pada hari Selasa juga mengecam “omong kosong” yang dia katakan telah melakukan putaran sebagai akibat dari perang Ukraina.

“Kami diserang oleh orang-orang tertentu yang berpendapat bahwa sanksi Eropa (terhadap Rusia) adalah penyebab krisis pangan dunia, termasuk di Afrika.

“Ini sepenuhnya salah. Hanya saja makanan, seperti energi, telah menjadi senjata perang Rusia,” katanya.

Dia mengecam “kemunafikan, khususnya di benua Afrika” yang menyangkal konflik Ukraina adalah perang.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *