banner 1228x250

Libya: Pelanggaran hak asasi manusia, kebuntuan politik, penundaan pemilu merusak kemajuan |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Meskipun beberapa kemajuan, kebuntuan konstitusional dan politik berlanjut, memperpanjang ketegangan dan memicu ketidakamanansementara bentrokan di dalam dan sekitar Tripoli melonjak, tambahnya.

“Situasi ekonomi tetap mengerikan,” lanjutnya. “Kami telah menyaksikan demonstrasi oleh warga Libya yang frustrasi karena kurangnya kemajuan dalam pemilihan umum dan layanan negara yang buruk. Selain itu, situasi hak asasi manusia di negara ini tetap menjadi “perhatian serius”.

Pemimpin harus ‘mengindahkan panggilan’

Sementara kemajuan yang menjanjikan telah dicapai di jalur konstitusionalkonsensus tentang persyaratan kelayakan untuk calon presiden tetap sulit dipahami.

Awal bulan ini, para demonstran di seluruh Libya menyatakan frustrasi mereka atas perpecahan politik dan kondisi kehidupan yang memburuk.

Mereka menuntut agar pemilihan diadakan segera, dan solusi untuk krisis listrik negara dan kekurangan bahan bakar. Beberapa menyerbu dan merusak gedung Parlemen di Tobruk, pusat kekuasaan faksi timur yang berlomba-lomba menguasai negara.

“Kami mendesak aktor politik Libya untuk mengindahkan seruan rakyat mereka, dan untuk menunjukkan kepemimpinan yang bertanggung jawab dengan mengatasi keluhan mereka,” kata pejabat senior PBB.

Perpecahan memprovokasi kekerasan

Ketika kelompok-kelompok bersenjata berkumpul di belakang para pemimpin mereka, aktivitas militer telah meningkat di wilayah barat – basis kekuatan Pemerintah yang diakui secara internasional yang berbasis di ibu kota – termasuk di sisi timur Tripoli, Misrata dan di pinggiran Sirte.

“Kami sangat prihatin dengan bentrokan bersenjata di Tripoli yang terjadi pada malam 21 Juli dan pertempuran di Misrata pada 23 Juli, antara kelompok bersenjata yang mengakibatkan jumlah korban sipil yang belum dikonfirmasi,” katanya, menyerukan gencatan senjata untuk dipertahankan.

IOM/Moayad Zaghdani

Tim kesehatan PBB di Libya terus memastikan bahwa semua migran memiliki hak dan akses ke perawatan kesehatan.

Produksi minyak

Pada saat yang sama, Ms. Pobee menyatakan keprihatinan atas ketidaksepakatan yang sedang berlangsung mengenai kepemimpinan National Oil Corporation (NOC).

Sejak 16 April, penutupan telah mengurangi ekspor minyak Libya hingga dua pertiga dan merugikan negara itu dalam kerugian $ 4 miliar.

Pada 12 Juli, PBB dan perdana menteri sementara yang didukung internasional, Abdulhamid al-Dbeibah, menunjuk mantan gubernur Bank Sentral Libya sebagai ketua NOC yang baru, dengan ekspor minyak dilanjutkan pada 19 Juli.

Meskipun terlalu dini untuk mengkonfirmasi apakah produksi minyak akan kembali ke kapasitas penuh dan bagaimana hal itu akan berdampak pada produksi minyak dan ekspor ke depan, Ms. Pobee menggarisbawahi perlunya Korporasi untuk “tetap netral dan bebas dari tekanan kepentingan politik”.

Ancaman terhadap hak asasi manusia

Sementara itu, situasi ekonomi telah mempengaruhi hak-hak dasar masyarakat ke layanan dasar dan akses ke makanan, air dan sanitasi, perawatan kesehatan, dan pendidikan.

Selain itu, Misi Dukungan PBB di Libya (UNSMIL) telah menerima laporan bahwa fasilitas medis kekurangan pasokan bedah dan menghadapi tantangan berat akibat pemadaman listrik yang berkepanjangan dan kekurangan bahan bakar generator; pemrotes telah ditangkap secara sewenang-wenang oleh kelompok bersenjata; dan tuduhan penyiksaan serius telah dilakukan terhadap warga Libya, migran, dan pencari suaka di fasilitas penahanan dan penjara.

Yang paling memprihatinkan, sebuah stasiun radio di Zawiya menyiarkan ujaran kebencian terhadap para migranmenegaskan bahwa mereka bertanggung jawab atas penyebaran penyakit,” Asisten Sekretaris Jenderal memperingatkan.

Pihak berwenang Libya harus menyelidiki semua tuduhan penyiksaan dan pelanggaran HAM lainnya…[and] mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban”.

Suara anak muda

Sementara PBB memprioritaskan kembalinya proses pemilihan, Ms. Pobee menggarisbawahi perlunya untuk terus mendukung, dan mendorong rekan-rekan Libya untuk fokus untuk mengatasi secara efektif pendorong utama kebuntuan politik dan ekonomi.

Pemuda Libya ingin kepemimpinan mereka memperbaiki kondisi kehidupan dan agar pemilihan diadakan sesegera mungkin sehingga mereka dapat memilih wakil sah mereka, menurut pejabat urusan politik PBB.

“Kami mengandalkan anggota Dewan ini dan komunitas internasional yang lebih luas untuk terus mendukung PBB dalam upayanya memfasilitasi solusi yang disepakati bersama yang akan mengakhiri krisis yang berkelanjutan,” pungkasnya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *