banner 1228x250

Laporan anggota parlemen Texas tentang penembakan di sekolah Uvalde mengkritik penegakan hukum federal dan negara bagian

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Hampir 400 petugas penegak hukum bergegas ke penembakan massal di sebuah sekolah dasar Uvalde, tetapi “kegagalan sistemik” menciptakan adegan kacau yang berlangsung lebih dari satu jam sebelum pria bersenjata yang merenggut 21 nyawa akhirnya dihadapkan dan dibunuh, menurut laporan dari penyelidik dirilis Minggu.

Laporan hampir 80 halaman itu adalah yang pertama mengkritik penegakan hukum negara bagian dan federal, dan bukan hanya otoritas lokal di kota Texas Selatan karena kelambanan yang membingungkan oleh petugas bersenjata berat ketika seorang pria bersenjata menembak di dalam kelas kelas empat.

“Di Robb Elementary, petugas penegak hukum gagal mematuhi pelatihan penembak aktif mereka, dan mereka gagal memprioritaskan menyelamatkan nyawa yang tidak bersalah daripada keselamatan mereka sendiri,” kata laporan itu.

Pria bersenjata itu menembakkan sekitar 142 peluru di dalam gedung, dan “hampir pasti” bahwa setidaknya 100 tembakan datang sebelum petugas masuk, menurut laporan itu.

Laporan – laporan paling lengkap tentang tanggapan ragu-ragu dan serampangan terhadap pembantaian 24 Mei di Sekolah Dasar Robb – ditulis oleh komite investigasi dari Dewan Perwakilan Rakyat Texas dan dirilis ke anggota keluarga pada hari Minggu.

Menurut laporan itu, 376 petugas penegak hukum berkumpul di sekolah. Sebagian besar dari mereka yang menanggapi adalah penegak hukum federal dan negara bagian. Itu termasuk hampir 150 agen Patroli Perbatasan AS dan 91 pejabat polisi negara bagian.

“Selain penyerang, Komite tidak menemukan ‘penjahat’ dalam penyelidikannya,” kata laporan itu. “Tidak ada orang yang dapat kita hubungkan dengan niat jahat atau motif buruk. Sebaliknya, kami menemukan kegagalan sistemik dan pengambilan keputusan yang sangat buruk.”

Laporan tersebut mencatat bahwa banyak dari ratusan penanggap penegak hukum yang bergegas ke sekolah itu lebih terlatih dan diperlengkapi daripada polisi distrik sekolah – yang sebelumnya disalahkan oleh kepala Departemen Keamanan Publik Texas, kepolisian negara bagian karena tidak masuk ke sekolah. ruangan lebih cepat.

“Dalam krisis ini, tidak ada responden yang mengambil inisiatif untuk mendirikan pos komando insiden,” tulis laporan itu.

Seorang juru bicara Departemen Keamanan Publik Texas tidak segera membalas permintaan komentar pada hari Minggu.

Anggota keluarga para korban di Uvalde menerima salinan laporan tersebut pada hari Minggu sebelum dirilis ke publik.

“Itu lelucon. Mereka lelucon. Mereka tidak punya urusan memakai lencana. Tak satu pun dari mereka melakukannya, ”Vincent Salazar, kakek dari Layla Salazar yang berusia 11 tahun, mengatakan pada hari Minggu.

‘Menghabiskan waktu berharga’

Laporan itu menyusul wawancara tertutup selama berminggu-minggu dengan lebih dari 40 orang, termasuk saksi dan penegak hukum yang berada di lokasi penembakan.

Bunga-bunga yang telah ditumpuk tinggi di alun-alun pusat kota telah dipindahkan pada hari Minggu, meninggalkan beberapa peta binatang yang tersebar di sekitar air mancur di samping foto-foto beberapa anak yang terbunuh.

Tidak ada satu pun petugas yang menerima pengawasan sebanyak itu sejak penembakan itu selain Pete Arredondo, kepala polisi distrik sekolah Uvalde yang mengundurkan diri dari kursinya yang baru diangkat di Dewan Kota setelah penembakan itu. Arredondo mengatakan kepada komite bahwa dia memperlakukan penembak sebagai “subjek yang dibarikade,” menurut laporan itu, dan membela tidak pernah memperlakukan tempat kejadian sebagai situasi penembak aktif karena dia tidak memiliki kontak visual dengan pria bersenjata itu.

Arredondo juga mencoba menemukan kunci untuk ruang kelas, tetapi tidak ada yang peduli untuk melihat apakah pintunya terkunci, menurut laporan itu.

“Pencarian Arredondo untuk sebuah kunci menyita perhatiannya dan membuang waktu yang berharga, menunda pelanggaran ruang kelas,” tulis laporan itu.

Sebuah video pengawasan lorong hampir 80 menit yang diterbitkan oleh Austin American-Statesman minggu ini secara terbuka menunjukkan untuk pertama kalinya tanggapan taktis yang ragu-ragu dan serampangan, yang dikecam oleh kepala polisi negara bagian Texas sebagai kegagalan dan beberapa penduduk Uvalde mengecam sebagai pengecut.

Seruan untuk akuntabilitas polisi telah berkembang di Uvalde sejak penembakan itu. Sejauh ini, hanya satu petugas dari lokasi penembakan sekolah paling mematikan dalam sejarah Texas yang diketahui sedang cuti.

Laporan tersebut merupakan hasil dari salah satu dari beberapa investigasi atas penembakan tersebut, termasuk yang lain yang dipimpin oleh Departemen Kehakiman. Sebuah laporan awal bulan ini oleh para ahli taktis di Texas State University menuduh bahwa seorang perwira polisi Uvalde memiliki kesempatan untuk menghentikan pria bersenjata itu sebelum dia masuk ke dalam sekolah dengan bersenjatakan AR-15.

Tetapi dalam contoh pernyataan yang saling bertentangan dan akun yang disengketakan sejak penembakan itu, Walikota Uvalde Don McLaughlin mengatakan bahwa itu tidak pernah terjadi. Laporan itu dibuat atas permintaan Departemen Keamanan Publik Texas, yang McLaughlin semakin dikritik dan dituduh berusaha meminimalkan peran pasukannya selama pembantaian itu.

Steve McCraw, kepala DPS Texas, menyebut tanggapan polisi sebagai kegagalan yang hina.

(AP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *