banner 1228x250
CNN  

Kultus kelaparan Kenya: 89 mayat dan penyintas ‘lemah dan trauma’ ditemukan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]



CNN

Polisi sekarang telah menemukan 89 mayat dari kuburan massal di sebuah hutan di Kenya timur, yang diyakini terkait dengan aliran sesat yang diduga mendorong para pengikutnya untuk membuat diri mereka kelaparan demi mendapatkan keselamatan, kata pemerintah negara itu.

Kithure Kindiki, menteri dalam negeri Kenya, mengatakan tiga orang ditemukan hidup dan diselamatkan pada Selasa.

Secara keseluruhan, 34 orang telah diselamatkan sejak kuburan ditemukan Jumat lalu di hutan seluas 800 hektar.

Mereka dikatakan sebagai anggota Gereja Kabar Baik Internasional, yang konon mengajarkan anggotanya bahwa mereka akan pergi ke surga jika mereka sendiri kelaparan.

Paul Mackenzie Nthege, pemimpin sekte tersebut, ditangkap setelah polisi menerima petunjuk bahwa tanahnya yang luas di hutan Shakahola di Kabupaten Kilifi di Kenya timur, berisi kuburan massal.

Nthege terlihat meneriakkan “Puji Yesus” saat dia dikawal oleh polisi setelah penangkapannya. Pengacaranya mengatakan kepada CNN pada hari Selasa bahwa jaminannya ditolak karena kekhawatiran gangguan investigasi.

“Pengadilan berpendapat bahwa dia mungkin mengganggu penyelidikan,” kata pengacara Nthege, George Kariuki, kepada CNN.

Kariuki mengatakan jaksa diberi waktu 14 hari untuk menyelidiki kasus tersebut, menambahkan bahwa Nthege belum didakwa. Dia menambahkan bahwa dia tidak memiliki izin dari kliennya untuk mengomentari tuduhan bahwa dia mendorong para pengikutnya untuk mati kelaparan agar bisa masuk surga.

“Saya tidak dapat mengungkapkan apa yang dikatakan klien saya kepada saya tanpa izin tertulis darinya. Saya tidak tahu apakah ada orang yang meninggal karena puasa … Hanya laporan post-mortem yang dapat memberi tahu posisi itu, dan tidak ada yang diberikan.

Ada kekhawatiran jumlahnya bisa naik seperti Palang Merah Kenya dikatakan lebih dari 200 orang telah dilaporkan hilang kepada stafnya di kota pesisir Malindi.

Hassan Musa, Manajer Regional Palang Merah Kenya mengatakan kepada CNN Selasa: “Jumlah anggota keluarga yang datang untuk melaporkan orang hilang telah meningkat dari 210 di pagi hari menjadi 259 sekarang (pada Selasa sore). Dari 259 ini, 130 di antaranya adalah anak-anak,” kata Musa, seraya menambahkan bahwa kamar mayat lokal di Malindi telah melebihi kapasitas.

Dia menambahkan bahwa orang yang selamat yang ditemukan dari situs itu “sangat lemah dan trauma.”

Polisi berpakaian overall telah menjelajahi situs sejak Jumat di mana mereka menemukan semakin banyak mayat setiap hari.

“Konon penggunaan Alkitab untuk membunuh orang, untuk menyebabkan pembantaian luas terhadap warga sipil tak berdosa tidak dapat ditoleransi,” kata Kindiki, seraya menambahkan bahwa dia ingin “meyakinkan rakyat Kenya dan dunia, bahwa kami akan melakukan apa pun untuk mendapatkannya. ke dasar masalah ini dan menegakkan kebenaran.”

“Pemerintah tidak menyembunyikan apa pun,” tambah Kindiki.

Kasus ini telah mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Kenya dan pemerintah telah menjanjikan peraturan yang lebih ketat pada badan dan organisasi keagamaan.

Presiden William Ruto mencap Nthege a “penjahat yang mengerikan,” yang tindakannya “mirip dengan teroris”.

Kenya adalah negara yang sangat religius dan di masa lalu memiliki masalah dengan gereja dan kultus yang tidak diatur.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *