Kota Memiliki Petugas Pemadam Kebakaran dan Pengumpul Sampah. Saat Iklim Rusak, Apakah Mereka Juga Membutuhkan Korps Ketahanan? – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Kapan Badai Ida melanda New Orleans pada awal September, Tonya Freeman-Brown membuat keputusan sulit untuk tinggal di kota. Pria berusia 53 tahun dan keluarganya berlindung di sebuah hotel bata tua di pusat kota, menyaksikan angin kencang hingga 150 mph melempari air hujan di jendela, dan mengingat kehancuran yang ditimbulkan oleh Badai Katrina, 16 tahun sebelumnya. Itu membuat stres, tetapi Freeman-Brown memiliki pekerjaan yang harus dilakukan, katanya. “Kami bukan tandingan alam, tapi untuk itulah kami berlatih. Untuk itulah Korps Ketahanan dibangun.”

banner 336x280

Seperti petugas pemadam kebakaran memadamkan api, dan pemulung menjaga kota tetap bersih, tugas Korps Ketahanan New Orleans adalah membantu kota agar tahan terhadap guncangan, krisis, dan perubahan iklim. Diluncurkan oleh kota pada Oktober 2020, sebagai percontohan untuk dijalankan selama dua tahun, 40 pekerja perusahaan sebagian besar adalah orang-orang yang kehilangan pekerjaan di industri perhotelan selama pandemi, yang sekarang memiliki kontrak penuh waktu, mulai dari $12 per jam. dengan jalan menuju upah $18 per jam. Freeman-Brown bergabung setelah kehilangan pekerjaannya sebagai terapis pijat perusahaan di sebuah perusahaan asuransi. Korps menghabiskan sebagian besar tahun lalu bekerja untuk mendukung kota melalui COVID-19 dan membuat orang divaksinasi.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Badai Ida adalah bencana iklim pertama yang dihadapi korps. Meskipun sistem tanggul, pompa, dan penahan banjir yang canggih dibangun setelah Katrina melindungi kota dari kerusakan air, angin kencang badai menerjang kota, menewaskan 13 orang di sana dan menjatuhkan ribuan kabel listrik dan ratusan gardu. NS lampu tetap mati di sebagian besar New Orleans selama seminggu, dengan setidaknya 10% pelanggan listrik masih tanpa listrik sembilan hari kemudian. Rumah sakit kota, yang sudah berjuang dengan beberapa tingkat kasus COVID-19 tertinggi di negara ini, bergegas untuk merawat gelombang panas dan keadaan darurat terkait badai.

Ida telah menyoroti dampak yang tidak proporsional dari bencana iklim terhadap penduduk berpenghasilan rendah dan orang tua atau orang cacat, kata LaTanja Sylvester, koordinator program Korps Ketahanan NOLA. “Ini benar-benar kisah dua kota. Ada individu yang bisa mengungsi, yang berada di pantai berlarian dengan anak-anak mereka, ”katanya. “Dan kemudian ada keluarga yang terjebak di rumah mereka karena mereka tidak mampu melakukan perjalanan atau membayar akomodasi untuk mengungsi.” Mereka yang tidak bisa mengungsi dibiarkan terdampar di suhu dan kelembaban 90 ° F-plus, tanpa internet, tidak ada air dingin dan makanan yang membusuk di lemari es mereka.

Korps bertujuan untuk membantu penduduk NOLA yang lebih rentan bangkit kembali dari krisis secepat kelompok yang lebih istimewa. Sejak aman untuk keluar, Freeman-Brown dan rekan-rekannya telah mengirimkan es ke rumah-rumah, memeriksa orang-orang yang tidak bisa mengungsi, dan menyajikan makanan yang disumbangkan oleh restoran lokal kepada ribuan orang yang kelaparan karena lemari es yang rusak. Dalam beberapa minggu mendatang, ketika listrik pulih sepenuhnya, tim dapat berporos untuk membantu mereka yang rumahnya rusak karena angin untuk membangun kembali atau mengajukan klaim asuransi, atau mendukung mereka yang terkena COVID-19 selama periode ini—apa pun yang diperlukan.

kekuatan ketahanan
Kekuatan Ketahanan SopanPekerja di acara distribusi makanan yang diadakan oleh Resilience Force bekerja sama dengan World Central Kitchen pada September 2021.

Pekerjaan korps ketahanan NOLA setelah Ida adalah ujian utama untuk model yang para pendukungnya berharap untuk melihat terulang di kota-kota di seluruh negeri karena perubahan iklim membuat peristiwa cuaca ekstrem lebih umum dan lebih luas. Berdasarkan analisis yang diterbitkan 4 September oleh Washington Pos, dalam tiga bulan terakhir, hampir satu dari tiga orang Amerika mengalami bencana cuaca di daerah mereka. “Setiap bencana ini membuat kami menyadari infrastruktur baru seperti apa yang kami butuhkan, seperti tanggul di New Orleans,” kata Saket Soni, pendiri Resilience Force, organisasi buruh nirlaba nasional yang membantu kota itu mendirikan korps. “Tapi kami juga membutuhkan tenaga kerja baru. Karena jumlah pekerjaan meledak. ”


Saat gas rumah kaca menumpuk di atmosfer kita, dan bumi menghangat, iklim global menjadi semakin tidak stabil. Hasil dari ketidakstabilan itu adalah meningkatnya jumlah peristiwa cuaca ekstrem—sebagai kekeringan, badai, gelombang panas dan banjir musim panas ini telah mengingatkan kita. Pada bulan Agustus, Organisasi Meteorologi Dunia menerbitkan laporan menemukan bahwa bencana terkait cuaca telah meningkat lima kali lipat selama 50 tahun terakhir, dengan peningkatan tujuh kali lipat dalam kerugian ekonomi yang ditimbulkannya.

Resilience Force berpendapat bahwa peningkatan peristiwa destruktif membutuhkan profesionalisasi pekerja yang membantu menjaga kota tetap bergerak selama bencana yang bergerak lambat seperti kekeringan dan membuat mereka bangkit kembali setelah guncangan seperti badai. Soni mulai berpikir tentang apa yang dia sebut sebagai “tenaga kerja tangguh” pada tahun 2005, setelah dia datang ke New Orleans sebagai pekerja bantuan setelah Badai Katrina. Pengangguran datang dari seluruh negara-negara bagian tetangga, midwest, Meksiko, Peru-katanya, untuk mengambil bagian dalam pembangunan kembali dari badai, yang tetap peristiwa cuaca paling mahal dalam catatan di AS Soni menghabiskan 10 tahun berikutnya bekerja sebagai penyelenggara tenaga kerja, yang sebagian besar mewakili pekerja migran dan orang-orang yang melakukan pekerjaan tidak tetap dan sementara di sektor pembersihan bencana. Pada tahun 2015 ia mendirikan Resilience Force, sebuah organisasi buruh nasional yang mengadvokasi hak-hak sekitar 2.000 pekerja tersebut dan membantu mengarahkan mereka ke tempat yang membutuhkan layanan mereka.

“Kesukarelawanan sangat penting dan kami akan selalu membutuhkan lonjakan sukarelawan itu, tetapi Anda tidak dapat mempertahankannya,” bantah Soni. “Anda membutuhkan infrastruktur permanen dari orang-orang yang memiliki pekerjaan yang dapat mereka dukung keluarga dan, mengingat tanggung jawab besar yang mereka miliki, dilatih.”

Momentum sedang dibangun untuk ide itu. Beberapa kota lain telah meluncurkan program pekerjaan yang mirip dengan Korps Ketahanan New Orleans sejak pandemi dimulai. Pada November 2020, Portland, Maine, mengumumkan korps ketahanan 14 orang untuk bekerja pada perencanaan transportasi dan keamanan iklim. Pada bulan Maret tahun ini, San Jose, California, mengatakan akan mempekerjakan 500 orang yang sebagian besar adalah anak muda untuk bekerja pada respons pandemi, ketahanan lingkungan, dan kesiapsiagaan bencana. Menurut Soni, Resilience Force sedang dalam pembicaraan dengan pejabat dari Sonoma County di California, Miami dan Houston tentang peluncuran pilot mereka sendiri.

Untuk saat ini, sebagian besar program ini, termasuk korps NOLA, mengandalkan pendanaan dari yayasan amal dan organisasi nirlaba. Tetapi dukungan berkembang di antara Demokrat untuk penciptaan dana federal untuk program gaya korps, terinspirasi oleh Korps Konservasi Sipil, program bantuan kerja era depresi diluncurkan sebagai bagian dari Kesepakatan Baru. Meskipun tidak termasuk dalam RUU infrastruktur bipartisan yang disetujui oleh Senat pada bulan Agustus, beberapa jenis korps iklim diharapkan menjadi bagian penting dari paket $3,5 triliun yang berfokus pada perubahan iklim dan keluarga yang diusung Demokrat. Koalisi Walikota Iklim, kelompok bipartisan yang terdiri dari 470 walikota yang berfokus pada iklim, menulis kepada kongres pada bulan Juli mengadvokasi dukungan untuk 500.000 pekerjaan korps.

Model lokal yang berfokus pada Korps NOLA adalah perbatasan baru bagi Resilience Force. Tidak seperti anggota nasionalnya, yang berpindah dari kota ke kota setelah krisis, mereka yang berada di NOLA Corp adalah orang-orang yang tinggal lama di New Orleans, dari lingkungan di seluruh kota. Itu memberi kelompok itu beberapa keuntungan dibandingkan lembaga bantuan luar kota yang lebih besar, kata Sylvester. “FEMA harus masuk, mengatur, mendatangkan orang dari luar kota yang mereka kontrak. Tapi kami berada di tanah [almost immediately].” Karena anggota korps tinggal dan sering tumbuh di komunitas yang mereka asuh, tambahnya, mereka tahu, misalnya, di mana mungkin ada orang tua atau orang cacat yang tidak dapat meninggalkan rumah mereka dan mungkin berjuang untuk mendapatkan bantuan. , katanya, atau siapa orang yang “masuk” di kota untuk masalah tertentu.

Tertanam dalam komunitas memungkinkan korps menjangkau penduduk yang sering kali tidak tahu cara mengakses dukungan atau sumber daya selama krisis, kata anggota korps Claudio Venancio, 33 tahun. Venancio pernah bertugas di tim penjangkauan Latinx korps, menyebarkan informasi tentang vaksin COVID-19 dan menyampaikan presentasi tentang kesiapsiagaan badai untuk penduduk kota yang berbahasa Spanyol, termasuk orang-orang yang tidak berdokumen. “Saya penerima DACA jadi saya tahu secara langsung bagaimana rasanya berpikir ‘saya bukan warga negara, jadi saya tidak memenuhi syarat untuk [support],” dia berkata.

Venancio bergabung dengan korps ketika dimulai pada Oktober 2020 setelah kehilangan pekerjaan sebagai aktor karena pandemi. Dia dipromosikan menjadi supervisor tim pada bulan Agustus dan mengatakan dia sekarang mengharapkan bahwa pekerjaan ketahanan akan menjadi karir utamanya untuk “paruh berikutnya” dalam hidupnya. “Pekerjaan ini sangat memuaskan bagi saya, seperti—saya suka berakting dan tampil, tetapi ini adalah karir saya,” katanya.

Dengan tiga bulan tersisa di musim badai tahun ini—dan NOAA memprediksi aktivitas badai di atas rata-rata—Venancio mengatakan korps bersiap untuk beberapa bulan yang sibuk. “Kami siap membantu kota kami semampu kami. Tidak ada yang akan membantu komunitas kami seperti komunitas kami sendiri.”

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan