banner 1228x250
CNN  

Korea Utara memperingatkan Biden dan perjanjian pencegahan Korea Selatan akan menimbulkan lebih banyak bahaya

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]



CNN

Saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un yang berpengaruh telah membalas kesepakatan kunci yang dibuat antara AS dan Korea Selatan, mengklaim itu hanya akan memperburuk keamanan.

Washington dan Seoul membuat pakta di Gedung Putih pada hari Rabu yang bertujuan untuk mencegah agresi Korea Utara, termasuk komitmen baru AS untuk mengerahkan kapal selam bersenjata nuklir di Korea Selatan untuk pertama kalinya sejak awal 1980-an.

Dalam komentar di KCNA yang dikelola negara, Kim Yo Jong mengecam kesepakatan itu sebagai “produk tipikal dari kebijakan permusuhan anti-Korea Utara mereka yang ekstrim, yang mencerminkan tindakan yang paling bermusuhan dan agresif.

“Dengan demikian, itu hanya akan mengakibatkan perdamaian dan keamanan Asia timur laut dan dunia terkena bahaya yang lebih serius, dan itu adalah tindakan yang tidak akan pernah diterima.”

Dia mengkritik Presiden Joe Biden atas pernyataannya bahwa setiap serangan nuklir terhadap AS dan sekutunya akan mengakibatkan berakhirnya rezim Korea Utara, mengutuknya sebagai “pernyataan tidak masuk akal dari orang yang pikun.”

Dia menyebut Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol sebagai “bodoh”.

Komentarnya menandai tanggapan pertama Korea Utara terhadap pakta keamanan.

Biden dan Yoon bertemu minggu ini, dengan Amerika Serikat berjanji untuk memberi Korea Selatan lebih banyak wawasan tentang perencanaan nuklirnya atas setiap konflik dengan Korea Utara.

Hasil dari diskusi selama berbulan-bulan antara pejabat dari kedua negara, perjanjian baru tersebut mengatakan bahwa AS bermaksud untuk “mengambil langkah-langkah untuk membuat pencegahan kami lebih terlihat melalui penyebaran aset strategis secara teratur, termasuk kunjungan kapal selam balistik nuklir AS ke Korea Selatan, ” kata seorang pejabat AS.

Para pejabat memperjelas bahwa aset semacam itu tidak akan ditempatkan secara permanen, dan “tidak ada rencana” untuk menyebarkan senjata nuklir taktis ke semenanjung Korea.

Dalam konferensi pers bersama di Gedung Putih, Biden memuji apa yang disebutnya aliansi “kuat” antara kedua negara.

Presiden juga memberikan peringatan keras kepada Kim. “Serangan nuklir oleh Korea Utara terhadap Amerika Serikat atau sekutu dan mitranya tidak dapat diterima, dan akan mengakibatkan berakhirnya rezim apa pun yang mengambil tindakan seperti itu,” kata Biden.

Kim Yo Jong, adik perempuan Kim Jong Un, adalah sosok yang kuat di Korea Utara setelah dia dipromosikan menjadi badan pembuat keputusan tertinggi negara itu pada September 2021.

Dia diyakini sebagai salah satu orang kepercayaan kakaknya yang paling tepercaya. Badan Intelijen Nasional Korea Selatan sebelumnya menilai dia sebagai “komando de facto kedua” negara itu.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *