banner 1228x250

Korban tewas dalam gempa Filipina meningkat, puluhan terluka

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Gempa berkekuatan 7,0 SR menewaskan sedikitnya tiga orang di Filipina utara Rabu, merobohkan gedung-gedung, dan mengguncang menara-menara bertingkat lebih dari 300 kilometer (185 mil) jauhnya di ibu kota Manila.

Gempa dangkal tapi kuat melanda provinsi pegunungan dan berpenduduk sedikit Abra di pulau utama Luzon pada 08:43 (0043 GMT), kata USGS, setelah awalnya mengukur gempa berkekuatan 6,8 SR.

Gempa bumi dangkal cenderung menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada yang lebih dalam.

Di Dolores, yang merasakan kekuatan penuh gempa, orang-orang ketakutan berlarian keluar gedung dan jendela pasar lokal pecah, kata Mayor Polisi Edwin Sergio kepada AFP.

“Gempanya sangat kuat,” kata Sergio, seraya menambahkan ada retakan kecil di gedung kantor polisi.

“Sayuran dan buah-buahan yang dijual di pasar juga berantakan setelah meja digulingkan.”

Sebuah video yang diposting di Facebook dan diverifikasi oleh AFP menunjukkan retakan di jalan aspal dan tanah di kota terdekat Bangued, tetapi tidak ada kerusakan yang terlihat pada toko atau rumah.

Sejumlah orang terluka di Bangued dan dibawa ke rumah sakit untuk dirawat, kata kepala polisi Mayor Nazareno Emia kepada AFP.

Mahasiswa Mira Zapata sedang berada di rumahnya di kota San Juan ketika dia merasa “guncangan yang sangat kuat”.

“Kami mulai berteriak dan bergegas keluar,” katanya, saat gempa susulan berlanjut.

“Rumah kami baik-baik saja tetapi rumah-rumah di bawah bukit rusak.”

Cincin Api

Filipina secara teratur diguncang gempa karena lokasinya di “Cincin Api” Pasifik, busur aktivitas seismik intens yang membentang dari Jepang melalui Asia Tenggara dan melintasi cekungan Pasifik.

Gempa hari Rabu adalah yang terkuat yang tercatat di Filipina dalam beberapa tahun.

Pada Oktober 2013, gempa berkekuatan 7,1 melanda Pulau Bohol di Filipina tengah, menewaskan lebih dari 200 orang dan memicu tanah longsor.

Gereja-gereja tua di tempat kelahiran Katolik di Filipina rusak parah. Hampir 400.000 orang mengungsi dan puluhan ribu rumah rusak.

Gempa kuat mengubah lanskap pulau dan “pecahan tanah” mendorong hamparan tanah hingga tiga meter, menciptakan dinding batu di atas pusat gempa.

Pada tahun 1990, gempa bumi berkekuatan 7,8 skala Richter di Filipina utara menciptakan retakan tanah yang membentang lebih dari seratus kilometer.

Kematian diperkirakan mencapai lebih dari 1.200 dan menyebabkan kerusakan besar pada bangunan di Manila.

Lembaga vulkanologi dan seismologi nasional secara teratur mengadakan latihan gempa, mensimulasikan skenario di jalur patahan aktif negara tersebut.

Selama gempa bumi besar, badan tersebut mengatakan orang-orang akan kesulitan untuk berdiri di lantai atas, pohon dapat bergoyang dengan kuat, benda berat dan perabotan dapat roboh dan lonceng gereja yang besar dapat berbunyi.

(FRANCE 24 dengan AFP dan REUTERS)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *