Komunitas Aborigin Australia Berisiko Dari COVID-19 – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


SayaTidak mudah untuk sampai ke Goodooga. Kota kecil Australia ini berjarak sekitar sembilan jam berkendara dari Sydney, dan bermil-mil dari jalan raya dua jalur terdekat. Tapi itu tidak menghentikan COVID-19 untuk menjangkau komunitas yang didominasi Aborigin sekitar 250. Pekan lalu, kota itu mengkonfirmasi dua kasus pertama virus corona. Beberapa orang lagi telah dipastikan terinfeksi sejak itu.

banner 336x280

“Ini adalah komunitas yang sangat kecil, dan banyak kondisi kesehatan kronis membuat komunitas tersebut cukup rentan,” Bhiamie Williamson, yang tinggal di Goodooga bersama keluarganya, mengatakan kepada TIME. “Jadi kami jelas sangat gugup dan cemas tentang apa yang terjadi saat ini.”

Wabah di Goodooga dan komunitas kecil mayoritas Aborigin lainnya di seluruh Australia telah menyoroti betapa tidak terlindunginya negara ini dalam hal COVID-19.

Australia berhasil menggunakan pelacakan kontak, penguncian, dan beberapa di antaranya kebijakan perbatasan paling ketat di dunia untuk mempertahankan strategi “nol-COVID” yang memungkinkan orang untuk hidup sebagian besar di dunia alternatif yang bebas virus corona selama 20 bulan terakhir. Tetapi gelombang varian Delta yang dimulai pada bulan Juni telah memaksa Sydney, Melbourne dan Canberra—dan sebagian besar daerah sekitarnya—terkunci karena jumlah kasus harian mencapai rekor tertinggi, meskipun pada tingkat yang sebagian kecil dari yang terlihat di AS atau Eropa.

Wabah itu telah menghancurkan pendekatan Australia terhadap COVID-19, dan menarik perhatian pada kegagalan pemerintah untuk memvaksinasi warganya sebelum terlambat—terutama yang paling rentan.

Negara ini sangat tertinggal dari negara maju dalam meluncurkan vaksin, dengan hanya 24% populasi yang divaksinasi lengkap—dibandingkan dengan 43% di Jepang, yang memulai vaksinasi pada waktu yang hampir bersamaan.

Di Goodooga, penduduk dapat mengakses vaksin untuk pertama kalinya minggu lalu ketika vaksin muncul di taman lokal, kata Williamson. Sebelumnya, satu-satunya pilihan untuk mendapatkan vaksinasi adalah berkendara selama lima hingga enam jam ke pusat kesehatan daerah, di mana pasokan tidak dapat memenuhi permintaan.

“Sangat sulit… hampir tidak mungkin bagi orang untuk mendapatkan vaksinasi di sini,” kata Williamson. “Itu membuat orang cukup marah karena, Anda tahu, orang Aborigin adalah salah satu prioritas tertinggi untuk divaksinasi di Australia dan belum terjadi seperti itu.”

Baca selengkapnya: Bagaimana Larangan Berita Australia dari Facebook Dapat Menghambat Peluncuran Vaksin ke Orang Aborigin

Komunitas yang rentan

Seperti banyak Kelompok pribumi di seluruh dunia, Orang Aborigin adalah lebih rentan terhadap COVID-19, karena tingkat masalah kesehatan lain yang lebih tinggi dan sulitnya mengakses perawatan medis di daerah terpencil di mana banyak komunitas berada.

Para pemimpin Aborigin telah memperingatkan sejak awal pandemi bahwa jika COVID-19 masuk ke komunitas mereka, itu akan menghancurkan. Pat Turner, kepala eksekutif Organisasi Kesehatan Terkendali Masyarakat Aborigin Nasional (NACCHO) mengatakan kepada Perusahaan Penyiaran Australia pada Maret 2020: “Saya tidak bisa lebih blak-blakan. Jika COVID-19 masuk ke komunitas kami, kami hilang.”

Dalam beberapa minggu terakhir, lusinan kasus telah dilaporkan di kota-kota terpencil di seluruh New South Wales—negara bagian yang mencakup Sydney, tetapi juga hamparan luas semak berpenduduk jarang.. Dengan virus yang menyebar dengan cepat melalui komunitas Pribumi, banyak yang marah karena pemerintah tidak berbuat lebih banyak untuk melindungi orang.

“Orang-orang takut akan krisis kesehatan di sini,” kata Williamson, seorang peneliti studi Pribumi dan Ph.D. kandidat di Universitas Nasional Australia, “tetapi orang-orang sama-sama marah atas kegagalan total berbagai tingkat pemerintahan untuk membuat komunitas kita aman.”

Baca selengkapnya: Setelah Australia Melarang Warganya di India Pulang, Banyak Yang Bertanya: Siapa Sebenarnya Orang Australia?

Mencoba untuk mengatasinya

Hampir 450 kasus telah dikonfirmasi di antara orang Aborigin, menurut NACCHO. Lebih dari 200 di antaranya berada di komunitas di barat New South Wales. Kasus telah dikonfirmasi di hub regional Dubbo dan Bukit Rusak dan kota-kota kecil seperti Walgett dan Gulagambone, di mana sekitar setengah dari penduduknya adalah Pribumi.

Sekarang banyak kota yang terkena dampak sedang berjuang untuk mengatasinya. Layanan medis di tempat-tempat ini biasanya terbatas, dengan unit perawatan intensif terkadang beberapa jam jauhnya. Penuh sesak perumahan adalah masalah di banyak komunitas Aborigin, dengan beberapa generasi sering tinggal di satu rumah.

Di Wilcannia, 600 mil ke pedalaman dari Sydney, lebih dari 40 kasus telah dikonfirmasi di kota berpenduduk sekitar 500 orang. Setidaknya ada enam rumah tangga di kota dengan lebih dari 10 orang yang tinggal di bawah satu atap, menurut ke Wali. Itu membuat isolasi menjadi tidak mungkin bagi mereka yang telah dites positif, dan memberi virus corona banyak kesempatan untuk merajalela melalui keluarga. Beberapa di kota telah tidur di tenda dalam upaya untuk mengisolasi. “Kami telah menangis selama bertahun-tahun untuk membangun lebih banyak perumahan di sini,” kata Monica Kerwin Whyman, yang tinggal di Wilcannia. “Setiap seruan yang kami sampaikan kepada pemerintah tidak didengarkan.”

Baca selengkapnya: UNESCO Mengatakan Great Barrier Reef Australia Belum Dalam Bahaya. Banyak Pemerhati Lingkungan dan Penyelam Tidak Setuju

Perlombaan untuk memvaksinasi

Orang Aborigin termasuk dalam kelompok prioritas untuk vaksinasi—dengan bidikan untuk orang Aborigin di atas usia 55 (dan orang dewasa lainnya di atas usia 70) mulai dari akhir Maret.

Tapi itu belum berarti vaksinasi tingkat tinggi. Di bagian barat New South Wales, tempat COVID-19 sekarang menyerang komunitas Aborigin, kurang dari 20% populasi Aborigin berusia di atas 16 tahun memiliki satu dosis, dan hanya sekitar 8% orang Aborigin yang divaksinasi lengkap. pada pertengahan Agustus.

Ken Wyatt, Menteri Pribumi Australia, mengatakan rendahnya tingkat vaksinasi di kalangan orang Aborigin sebagian disebabkan oleh “pilihan.” Tetapi para ahli dan orang Aborigin yang diwawancarai oleh TIME mengatakan pemerintah telah gagal menjangkau komunitas Pribumi dengan kampanye pendidikan yang sesuai dengan budaya. Mereka juga mengutip informasi yang salah secara online, kurangnya kepercayaan pada pemerintah dan pesan campuran atas keamanan vaksin AstraZeneca.

Wabah terbaru telah mendorong pemerintah untuk bertindak, dan tingkat vaksinasi New South Wales telah melonjak sejak Juni menjadi salah satu yang tercepat di dunia. Di bagian barat New South Wales, otoritas kesehatan setempat telah meningkatkan upaya pengujian dan vaksinasi, dan anggota militer Australia telah dikerahkan untuk membantu meningkatkan tingkat vaksinasi.

Bagi banyak penduduk, sudah waktunya. Sekitar 160 orang di Goodooga—hampir dua pertiga dari kota itu—menerima vaksin ketika petugas kesehatan tiba dengan vaksin minggu lalu.

“Orang-orang telah duduk di sini menunggu selama enam bulan agar vaksinasi diatur untuk datang ke sini,” kata Williamson.

Dia hanya berharap tembakannya tidak terlambat. “Orang-orang di sini benar-benar takut tentang apa yang bisa terjadi,” katanya.

Tulis ke Amy Gunia di amy.gunia@majalah Time.





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan