Kisah Moderna yang temukan formula vaksin corona hanya dalam 2 hari


Sumber: Business Insider | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID – NEW YORK. Vaksin virus corona baru buatan Moderna memiliki efektivitas hingga 94,5%. Siapa sangka, ternyata Moderna berhasil menemukan formula vaksin tersebut hanya dalam waktu dua hari, bahkan sebelum Covid-19 menjadi pandemi.

Proses pengembangan vaksin virus corona oleh Moderna terbilang cepat. Hanya kolaborasi Pfizer dan BioNTech yang mengalahkan Moderna dalam mengumumkan hasil dari uji klinis tahap akhir dari vaksin Covid-19.

Dengan tingkat kemanjuran hingga 94,5%, vaksin virus corona besutan Moderna, perusahaan asal Amerika Serikat, jadi salah satu vaksin paling potensial untuk nantinya bisa diproduksi massal dan dijual ke banyak negara.

Menariknya, fakta menunjukkan, Moderna merancang vaksin corona mereka hanya dalam waktu dua hari pada bulan Januari lalu. Bahkan, sebelumm Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan keadaan pandemi.

Baca Juga: Facebook mulai bersih-bersih postingan hoax terkait vaksin corona

Vaksin corona Moderna dirancang dalam waktu dua hari

Pada 6 Januari 2020 lalu, CEO Moderna Stéphane Bancel mengirim e-mail kepada Barney Graham, seorang peneliti vaksin di National Institutes of Health (NIH) Amerika Serikat.

Melansir Business Insider, saat itu Bancel mulai mendeteksi keberadaan virus misterius di Wuhan, China. Ia kemudian melakukan diskusi dengan Graham mengenai pengembangan vaksin untuk virus misterius tersebut.

Kerjasama antara Moderna dan NIH sudah terjalin sejak 2017, terutama dalam hal pengembangan vaksin. Mendengar kabar terbaru tersebut, NIH setuju untuk memulai penelitian vaksin untuk virus yang kini dikenal sebagai SARS-CoV-2.

Baca Juga: Obama, Bush & Clinton bersedia menerima vaksin COVID-19 di depan umum






Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Jepang Ambil Kapsul Berisi Sampel Asteroid di Australia

Ming Des 6 , 2020
Badan Antariksa Jepang (JAXA) mengatakan tim helikopter pencarinya telah mengambil sebuah kapsul berisi sampel-sampel asteroid, setelah berhasil mendarat di sebuah wilayah terpencil di Australia selatan. Pesawat antariksa Hayabusa2 berhasil melepaskan kapsul kecil itu pada Sabtu (5/12) dan menjatuhkannya ke Bumi untuk mengantar sampel-sampel dari sebuah asteroid yang bisa memberikan pentunjuk mengenai asal mula sistem tata surya dan kehidupan di planet Bumi. Kembalinya kapsul itu dengan sampel-sampel dari bawah sampel asteroid, […]