banner 1228x250
CNN  

KF-21 Boramae: Korea Selatan bergabung dengan klub jet tempur supersonik

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pesawat prototipe itu melakukan penerbangan pulang pergi selama 33 menit dari pangkalan angkatan udara di kota selatan Sacheon, kata Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA) Korea Selatan.

Pilot, Mayor Ahn Jun-hyun, mengaku gugup sebelumnya, tetapi mengatakan bahwa setelah lepas landas “semuanya berjalan lancar jadi saya menerbangkan seluruh rute penerbangan sesuai rencana.”

Jet tersebut adalah yang pertama dari armada enam prototipe KF-21 yang dibuat oleh Korea Aerospace Industries yang akan melakukan lebih dari 2.000 penerbangan uji mulai sekarang hingga 2026, ketika produksi massal dan penyebaran akan dimulai, kata DAPA.

Sebanyak 120 jet diharapkan akan dikirim ke angkatan udara Korea Selatan pada tahun 2030.

Setelah beroperasi, KF-21 diharapkan akan dipersenjatai dengan berbagai rudal udara-ke-udara dan udara-ke-permukaan – dan bahkan mungkin rudal jelajah yang diluncurkan dari udara. Pesawat tempur bermesin ganda akan datang dalam versi kursi tunggal dan dua kursi.

Pada hari Selasa, jet itu dilengkapi dengan empat rudal udara-ke-udara Meteor dan sistem pencarian dan pelacakan inframerah, dan mencapai kecepatan sekitar 400 kilometer per jam (250 mph).

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol mengatakan uji terbang itu adalah “pencapaian luar biasa dalam kemerdekaan pertahanan nasional.”

KF-21 adalah proyek bersama antara Korea Selatan dan Indonesia di mana Seoul memiliki 80% saham.

Meski hanya 65% suku cadang KF-21 yang berasal dari Korea Selatan, penerbangan perdananya masih menandai pencapaian signifikan bagi negara yang tidak memiliki sejarah panjang dalam produksi pesawat.

Satu-satunya negara lain yang telah mengembangkan dan menerbangkan jet tempur supersonik canggih adalah Amerika Serikat, Rusia, Cina, Jepang, Prancis, Swedia, dan konsorsium Eropa dari Inggris, Jerman, Italia, dan Spanyol.

Dari jumlah tersebut, hanya AS dan China yang telah mengerahkan jet tempur generasi kelima buatan dalam negeri — pesawat yang menampilkan teknologi siluman, kemampuan pengacau radar, dan avionik yang mengintegrasikan data onboard dan jarak jauh untuk memberi pilot gambaran waktu nyata tentang operasi mereka, menurut Pusat Kompetensi Kekuatan Udara Gabungan NATO.

Sementara DAPA menyebut KF-21 sebagai jet tempur generasi 4,5 karena tidak memiliki fitur seperti ruang senjata internal yang akan membuatnya lebih tersembunyi, analis mengatakan mungkin bisa terbang lebih tinggi dan lebih cepat daripada pesawat kelima buatan AS terbaru. pesawat tempur generasi F-35.

“KF-21 adalah pesawat tempur pertama yang dibuat dengan teknologi dalam negeri, dan ini menunjukkan bahwa Korea Selatan sekarang dapat membangun pesawat tempur sendiri. Ini juga akan menjadi batu loncatan untuk mengembangkan pesawat tempur yang lebih baik dan mengoperasikan senjata yang dikembangkan secara lokal, “Kata DAPA tahun lalu.

Peter Layton, seorang rekan di Griffith Asia Institute di Australia, pada hari Rabu menyebut penerbangan KF-21 sebagai tonggak “mengesankan”.

“Program ini telah secara signifikan meningkatkan kemampuan kedirgantaraan Korea Selatan khususnya dalam desain, manufaktur, komponen badan pesawat dan sistem avionik,” kata Layton, mantan perwira Angkatan Udara Australia.

Jet tempur buatan Korea Selatan, KF-21, melakukan penerbangan pertamanya pada hari Selasa.

KF-21 diharapkan untuk menggantikan pesawat tempur F-4 dan F-5 Korea Selatan, jet generasi ketiga rancangan AS yang diperkenalkan pada 1960-an.

Ketika produksi meningkat, itu juga dapat menggantikan F-16 dan F-15K generasi keempat Korea Selatan, tulis Abraham Ait, pemimpin redaksi Military Watch Magazine, dalam The Diplomat pada tahun 2020.

Korea Selatan juga mengoperasikan pesawat tempur siluman F-35.

Layton mengatakan saat operasional KF-21 akan meningkatkan kemampuan pertahanan dan ofensif Korea Selatan di udara.

“Mengingat kondisi pesawat tempur angkatan udara Korea Utara yang sudah tua, KF-21 jauh lebih cocok dengan mereka,” katanya.

Layton mengatakan F-35 Korea Selatan memiliki kemampuan siluman yang lebih unggul daripada KF-21 dan lebih baik untuk menembus radar musuh.

“Angkatan udara (Korea Selatan) kemudian akan memiliki campuran F-35 untuk operasi serangan dan KF-21 untuk operasi pertahanan udara. Konsep ini memanfaatkan F-35 dengan baik, yang dioptimalkan untuk menyerang target darat sedangkan KF -21 telah dioptimalkan untuk misi udara-ke-udara,” katanya.

KF-21 memiliki potensi ekspor yang signifikan karena diharapkan lebih murah daripada F-35 yang dijual AS ke militer asing.

Thailand, Filipina, dan bahkan mungkin Irak “bisa menjadi klien utama untuk pesawat tempur itu,” tulis Ait, menambahkan bahwa masing-masing negara tersebut mengoperasikan jenis pesawat yang sama yang telah dirancang untuk diganti oleh KF-21. Negara-negara tersebut juga telah menjadi pelanggan untuk pesawat tempur serang ringan FA-50 buatan Korea Selatan.

Presiden Yoon mengatakan setelah pengujian hari Selasa bahwa “titik balik telah diciptakan untuk perluasan ekspor industri pertahanan kita.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *