banner 1228x250

Ketidakpastian jalur pipa Nord Stream membuat Jerman dan Eropa menghadapi ketidakpuasan dan resesi | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Ada hari yang menegangkan di depan untuk hampir semua orang di Jerman. Negara terkaya di Eropa menghitung mundur jam sampai mengetahui apakah Vladimir Putin telah mematikan pasokan gasnya.

Selama satu setengah minggu terakhir, pipa Nord Stream, yang membawa gas alam dari Rusia ke Jerman, telah ditutup untuk pemeliharaan tahunan.

Itu hanya berjalan pada kapasitas 40%, yang oleh operator, Gazprom, disalahkan pada turbin yang rusak.

Secara teori, itu sekarang harus dalam proses diperbaiki. Setelah pertikaian diplomatik yang panjang mengenai apakah pragmatisme mengalahkan sanksi, turbin pengganti dikirim ke Rusia dari Kanada, meskipun ada protes dari pemerintah Ukraina.

Tetapi apakah pemeliharaan benar-benar menjadi masalah di sini?

Pada kenyataannya ini adalah tentang apakah Rusia terus menjual energi ke Eropa pada saat yang sama ketika Eropa mendukung upaya perang Ukraina.

Dan dilihat melalui prisma itu, pragmatisme bekerja dua arah.

Presiden Rusia sangat menyadari bahwa jika dia memilih untuk berhenti memasok Eropa dengan gas alam, dia dapat menyebabkan banyak penderitaan.

Jadi, seperti seorang perumah tangga yang cemas dengan hati-hati menyalakan kerannya untuk melihat apakah tukang ledeng benar-benar telah memperbaiki kebocoran, Eropa akan menunggu dan melihat apa yang terjadi.

Akankah Nord Stream hidup kembali atau akankah Rusia memutuskan untuk mematikannya, mempersenjatai energi?

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


2:28

Ketakutan saat Nord Stream ditutup untuk perbaikan

Mematikan keran gas pasti akan menaikkan harga di Jerman dan sekitarnya, menyebabkan kerusakan ekonomi dan memperburuk keuangan rumah tangga yang sudah ketat.

Terlebih lagi, Jerman, yang memiliki toko gas kurang dari dua pertiga penuhakan dengan cepat menemukan dirinya harus memilih antara penjatahan pasokan untuk industri, untuk rumah tangga, atau hanya semua orang.

Di salah satu ujung skala, itu mungkin berarti batasan pada AC; di sisi lain, pabrik-pabrik dipaksa untuk menutup pintu mereka.

Tidak mengherankan bahwa sektor industri Jerman yang perkasa, dan sangat berpengaruh, telah menekan para politisi untuk menarik aturan yang memprioritaskan warga negara pada saat kekurangan energi.

Momok kekacauan sosial dan industri itu mungkin terdengar menggoda bagi banyak orang di Kremlin.

Tapi, sekali lagi, menjual bahan bakar fosil, termasuk gas alam, adalah cara Rusia menghasilkan banyak uang. Bahkan jika Eropa dengan cepat berusaha menemukan pasokan baru, memotong pasokan sekarang mungkin hanya akan merugikan ekonomi Rusia sama seperti merugikan Eropa.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Krisis Ukraina: Jerman terjebak dalam baku tembak NATO

Yang benar adalah bahwa sepertinya tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi. Pemerintah Jerman tampak cemas; negara tetangga Austria, yang bahkan lebih bergantung pada Rusia untuk pasokan gasnya, tampaknya jauh lebih santai.

Komisi Eropa, sementara itu, menyampaikan penilaian yang sangat suram tentang prospek Nord Stream dihidupkan kembali.

“Kami tidak berharap itu akan kembali,” kata Johannes Hahn, Komisaris Anggaran.

“Kami sedang mengerjakan asumsi bahwa itu tidak kembali beroperasi dan, dalam hal ini, tindakan tambahan tertentu perlu diambil.”

Itu adalah petunjuk terhadap paket proposal Komisi sendiri untuk mengurangi konsumsi energi – batasan pada pemanasan dan pendinginan dan, mungkin, intervensi di pasar energi komersial.

Namun seperti yang dikatakan oleh UE, seorang diplomat yang ditempatkan dengan baik, dari negara besar UE, memberi tahu saya bahwa dia mengharapkan Nord Stream dihidupkan kembali, tetapi pada kapasitas yang lebih rendah daripada yang berjalan sekarang.

“Putin membutuhkan titik impas antara memaksimalkan rasa sakit ke Eropa dengan mendorong harga gas lebih tinggi, tetapi juga mendapatkan uang tunai yang dibutuhkan Rusia untuk tetap berfungsi,” katanya kepada saya.

Baca lebih banyak:
Rusia mempersenjatai pasokan gas untuk ‘menyebarkan kekacauan’

Jerman memperingatkan untuk bersiap menghadapi kemungkinan kekurangan gas

Dan, tentu saja, ini bukan hanya tentang Nord Stream. Ada jaringan pipa lain yang membawa gas dari Rusia ke Eropa.

Dari mereka, saya diberitahu bahwa para diplomat sangat prihatin dengan kelangsungan pasokan dari pipa Druzhba, terpanjang di dunia, yang juga memasok Jerman, serta Polandia, Hongaria, Slovakia, Austria dan Republik Ceko.

“Ini adalah pertanyaan tentang seberapa banyak rasa sakit yang ingin ditimbulkan Putin kepada kita, dibandingkan dengan seberapa banyak rasa sakit yang dia siapkan untuk menyerap dirinya sendiri,” menurut seorang diplomat.

Dihadapkan dengan semua ketidakpastian ini, Jerman, dan sebagian besar Eropa lainnya, segera mencari cara lain untuk mendapatkan energi.

Di Jerman, yang dalam tahap akhir penutupan pembangkit listrik tenaga nuklir terakhirnya, pilihannya sangat terbatas sehingga mau tidak mau, negara kaya dan canggih ini akan kembali ke batu bara untuk memenuhi kebutuhannya.

Tetapi bahkan itu mungkin tidak cukup untuk mencegah kekurangan energi yang dapat mendorong Eropa menuju ketidakpuasan dan resesi.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *