banner 1228x250

Kepala WHO menyatakan berakhirnya COVID-19 sebagai darurat kesehatan global

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Minggu lalu, COVID-19 merenggut nyawa setiap tiga menit – dan itu hanya kematian yang kami ketahui”, kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, SIAPA Direktur Jenderal, memberi pengarahan kepada media di kantor pusat badan tersebut di Jenewa.

Berdasarkan Dasbor Coronavirus WHO yang telah menyusun statistik utama sejak awal pandemi, kasus kumulatif di seluruh dunia sekarang bertahan 765.222.932dengan hampir tujuh juta kematian: angka pastinya saat ini mencapai 6.921.614.

Per 30 April, total lebih dari 13,3 miliar dosis vaksin telah diberikan di seluruh dunia.

‘Masih membunuh, masih berubah’

Dia mengatakan virus itu – yang pertama kali dibuat sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional oleh kepala WHO pada 30 Januari 2020 – tetap ada di sini: “Masih membunuh dan masih berubah. Itu risiko tetap munculnya varian baru yang menyebabkan lonjakan baru dalam kasus dan kematian.”

Menurutnya, keputusan itu tidak diambil sembarangan. Selama setahun terakhir, Komite Darurat yang dipimpin WHO telah memeriksa data dengan cermat, pada waktu yang tepat untuk menurunkan kewaspadaan.

Selama lebih dari 12 bulan, pandemi “telah berada dalam tren menurun”, katanya, dengan peningkatan kekebalan karena vaksin yang sangat efektif dikembangkan dalam waktu singkat untuk melawan penyakit, dan infeksi. Tingkat kematian telah menurun dan tekanan pada sistem kesehatan yang dulunya kewalahan, telah berkurang.

“Tren ini telah memungkinkan sebagian besar negara untuk melakukannya hidup kembali seperti yang kita tahu itu sebelum COVID-19”, tambah Tedros.

‘Trusan mis- dan disinformasi’

Namun dia merefleksikan bahwa dampak pandemi telah “mengungkap garis patahan politik, di dalam dan antar bangsa. Memiliki kepercayaan terkikis antara orang-orang, pemerintah dan lembaga, dipicu oleh semburan mis- dan disinformasi.”

Tedros juga mencatat kerusakan besar yang ditimbulkan pada semua aspek kehidupan global oleh virus, termasuk pergolakan ekonomi yang sangat besar, “menghapus triliunan dari PDB, mengganggu perjalanan dan perdagangan, menutup bisnis, dan menjerumuskan jutaan orang ke dalam kemiskinan.”

Dia mengingatkan bahwa saat dia berbicara, ribuan orang di seluruh dunia terus berjuang untuk hidup mereka dalam perawatan intensif, dan jutaan lainnya, akan hidup di masa mendatang, “dengan efek yang melemahkan” dari kondisi pasca-COVID, atau yang disebut “ COVID panjang”.

Kepala WHO mengatakan bahwa pada satu tingkat, akhir dari keadaan darurat adalah momen untuk dirayakan, dan dia memberikan penghargaan kepada “keterampilan luar biasa dan dedikasi tanpa pamrih dari pekerja kesehatan dan perawatan” di seluruh dunia.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus memberi pengarahan di kantor pusat WHO dengan seruan untuk mendukung kolaborasi global untuk mempercepat pengembangan, produksi, dan akses yang setara ke alat COVID-19 baru (file foto).

Merefleksikan ‘bekas luka yang dalam’

Namun di tingkat lain, ini adalah waktu untuk refleksi mendalam, dengan COVID terus meninggalkan “luka yang dalam di dunia kita”.

Bekas luka ini harus berfungsi sebagai pengingat permanen akan potensi munculnya virus barudengan konsekuensi yang menghancurkan”, katanya.

Belajar dari kesalahan

Banyak kesalahan yang dibuat, termasuk kurangnya koordinasi, kesetaraan, dan solidaritas, yang berarti alat dan teknologi yang ada tidak digunakan dengan baik untuk memerangi virus.

“Kita harus berjanji pada diri kita sendiri dan anak cucu kita, bahwa kita akan melakukannya jangan pernah membuat kesalahan itu lagi“, dia berkata.

“Pengalaman ini harus mengubah kita semua menjadi lebih baik. Itu harus membuat kita lebih bertekad untuk memenuhi visi yang dimiliki negara ketika mereka mendirikan WHO pada tahun 1948: standar kesehatan setinggi mungkin, untuk semua orang.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *