banner 1228x250

Kenya: Ekonomi adalah isu utama pemilihan saat jutaan orang pergi ke tempat pemungutan suara di negara Afrika timur | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Jutaan warga Kenya telah memberikan suara mereka untuk memutuskan presiden negara berikutnya.

Jajak pendapat kini telah ditutup setelah persaingan ketat antara mantan perdana menteri Raila Odinga melawan Wakil Presiden saat ini William Ruto.

Satu jam sebelum pemungutan suara berakhir, komisi pemilihan mengumumkan bahwa lebih dari 12 juta orang telah memberikan suara mereka.

Sejak fajar, antrean panjang meliuk-liuk di jalan-jalan Kibera – salah satu daerah termiskin di negara itu – dengan ribuan orang menunggu untuk memilih pemimpin mereka berikutnya.

Seperempat juta orang tinggal di sini di pinggiran ibu kota, Nairobi, dan merasakan tekanan dari krisis biaya hidup yang melumpuhkan, yang telah menyebabkan biaya makanan dan bahan bakar melonjak dalam beberapa bulan terakhir.

Keadaan ekonomi telah menjadi masalah utama pemilihan dengan kedua kandidat terkemuka menjanjikan solusi.

Ruto telah memusatkan kampanyenya untuk membangun “bangsa yang terburu-buru” yang menarik bagi pemilih muda yang kehilangan haknya. Ini adalah platform yang menarik di negara di mana pengangguran kaum muda tinggi dan hampir 40% pemilih yang memenuhi syarat berusia di bawah 35 tahun.

Tapi Kibera telah lama menjadi kubu Tuan Odinga. Dia mencalonkan diri untuk kelima kalinya dan para pendukungnya bersikeras dia akan menang.

“Kami telah memilih untuk waktu yang lama dan kami belum melihatnya menjadi presiden, tetapi dia akan menjadi presiden kami sekarang,” kata Caroline, di antara kerumunan yang mencoba melihat sekilas pemimpin yang mereka pilih.

Wakil Presiden dan calon presiden Kenya William Ruto memberikan suaranya selama pemilihan umum, di Sekolah Dasar Kosachei, Kenya 9 Agustus 2022. REUTERS/Baz Ratner
Gambar:
William Ruto memberikan suaranya
Raila Odinga
Gambar:
Raila Odinga mendapat sorakan dari para pendukungnya

Hampir 200 mil jauhnya di daerah pemilihan Turbo, Ruto memberikan suaranya, yakin akan sukses.

“Kita semua harus menghormati pilihan rakyat Kenya seperti yang telah kita mulai hari ini di setiap bagian Republik Kenya, dan saya menantikan hari kemenangan,” katanya.

Sebagai ekonomi terbesar di Afrika timur dan mitra keamanan utama bagi negara-negara barat, pemilihan ini dipandang sebagai ujian kritis bagi demokrasi Afrika.

pemilu Kenya

Bergabung dengan ribuan pemantau pemilu internasional di lapangan adalah mantan kepala negara, yang menekankan betapa pentingnya momen ini bagi seluruh wilayah.

Berbicara kepada Sky News, mantan presiden Tanzania Jakaya Kikwete mengatakan dia berharap hari itu akan berlalu dengan damai: “Anda dapat melihatnya sendiri,” katanya. “Segalanya tenang. Tertib. Hanya itu yang dibutuhkan orang Kenya.”

pemilu Kenya

Seiring berjalannya hari, antusiasme awal yang kami saksikan di pagi hari seolah membuyarkan saat para pemilih berhamburan ke tempat pemungutan suara.

Sebelumnya, banyak warga Kenya yang mengatakan kepada kami bahwa mereka khawatir bahwa kekerasan yang disaksikan dalam kampanye sebelumnya dapat terulang kembali. Beberapa bahkan mengemasi tas mereka dan berencana meninggalkan kota sampai hasilnya lebih jelas.

Pada tahun 2008, lebih dari seribu orang tewas dan setengah juta mengungsi setelah pemilihan yang diperebutkan. Pemilu berikutnya pada tahun 2013 dan 2017 juga menyaksikan kekerasan, meskipun dalam skala yang lebih kecil.

pemilu Kenya

Di luar tempat pemungutan suara yang tenang di pusat Nairobi, saya bertemu penulis dan analis Kenya Nanjala Nyabola, yang baru saja memberikan suaranya.

“Hal yang perlu dipahami tentang kekerasan pemilu di Kenya adalah bahwa itu tidak spontan,” katanya.

“Ini sistematis, terkoordinasi, didanai di tingkat tertinggi. Jadi bukan orang yang harus dikhawatirkan, tetapi orang-orang yang memiliki kekuatan. Kompak elit inilah yang akan membuat perbedaan. Siapa yang kalah akan mengambilnya. kehilangan?”

Saat garis melemah di belakangnya, dia melanjutkan untuk memberikan ramalannya.

“Calon yang akan mendapatkan suara terbanyak di Kenya kali ini adalah apatis,” katanya.

Pada jam 4 sore, saat batas waktu pemungutan suara semakin dekat, ramalannya benar. Hanya 56% dari 22,1 juta pemilih terdaftar yang memberikan suaranya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *