banner 1228x250

Kelaparan masih meningkat di Afrika Timur, kata laporan baru yang didukung PBB |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan oleh Otoritas Pembangunan Antar-Pemerintah di kawasan itu, the Fokus Regional IGAD pada Krisis Pangan Laporan tersebut membunyikan alarm atas meningkatnya kerawanan pangan dan malnutrisi di Ethiopia, Kenya, Somalia, Sudan Selatan, dan Sudan.

“Situasi ketahanan pangan saat ini di Tanduk Afrika mengerikan setelah empat musim hujan berturut-turut gagal, peristiwa iklim yang tidak terlihat setidaknya dalam 40 tahun, atau sejak awal era satelit,” kata Chimimba David Phiri, FAO Koordinator Subregional untuk Afrika Timur.

“Sekarang lebih dari sebelumnya, kita harus menerapkan respons penyelamatan mata pencaharian jangka pendek dengan pembangunan ketahanan jangka panjang ditujukan untuk mengatasi akar penyebab krisis pangan di wilayah kita”.

© UNFPA Ethiopia/Paula Seijo

Guncangan iklim dan cuaca ekstrem memicu perpindahan massal dan meningkatkan kebutuhan kemanusiaan di seluruh Tanduk Afrika.

Tingkat bahaya tinggi

Tahun ini, sekitar 300.000 orang di Somalia dan Sudan Selatan diproyeksikan menghadapi tingkat tertinggi dari skala Klasifikasi Fase Ketahanan Pangan Terpadu – tingkat 5, yang berarti kekurangan makanan yang ekstrem – dengan risiko kelaparan yang terjadi di delapan wilayah Somalia, harus produksi tanaman dan ternak yang tersebar luas gagal.

Situasi 2022 menandai peningkatan dramatis dari tahun lalu, ketika 42 juta orang menderita kerawanan pangan akut tingkat tinggi.

Pada tahun 2021, wilayah IGAD menyumbang hampir 22 persen dari jumlah global orang dalam krisis atau lebih buruk (IPC Tahap 3 atau lebih), dengan perkiraan 10 juta anak balita, menderita kekurangan gizi akut.

Selain itu, 24 persen dari 51 juta pengungsi internal dunia juga berada di negara-negara IGAD, terutama Ethiopia, Somalia, Sudan Selatan, dan Sudan.


Seorang pria melihat ke bawah dari Gunung Entoto di Ethiopia.

Menghadapi banyak guncangan

Kombinasi dari iklim ekstrem, konflik, dan tantangan ekonomi makro membuat berbagai guncangan hampir mustahil untuk diatasi.

Perubahan iklim dan La Niña telah menyebabkan kekeringan multi-musim yang belum pernah terjadi sebelumnya, diselingi oleh salah satu musim hujan terburuk dari Maret hingga Mei dalam 70 tahun.

“Konflik, iklim ekstrem, guncangan ekonomi, kenaikan biaya, dan sekarang dampak konflik di Ukraina pada harga pangan dan energi mendorong jutaan orang menuju kelaparan di Afrika Timur,” kata Michael Dunford, WFP Direktur Regional untuk Afrika Timur.

Mengakui bahwa ada “risiko kelaparan yang sangat nyata” di wilayah tersebut, ia menggarisbawahi pentingnya mempersiapkan dan menanggapi guncangan di masa depan, yang katanya “semakin tak terhindarkan karena perubahan iklim”.

PBB meningkatkan dukungan di Uganda

Sementara itu, tim PBB di Uganda bekerja sama dengan pihak berwenang dan mitra lainnya untuk meningkatkan respons terhadap kerawanan pangan, yang saat ini berdampak pada lebih dari setengah juta orang di timur laut negara itu.

Lebih dari 40 persen populasi di daerah ini menghadapi kerawanan pangan akut tingkat tinggi dalam lima bulan terakhir, sebagian karena kekeringan akibat perubahan iklim.

WFP telah memobilisasi $7,4 juta dari hampir $19 juta yang dibutuhkan, bersiap untuk membantu total 217.000 orang dengan program pemberian makanan di tiga kabupaten yang diprioritaskan.

Badan PBB juga menyediakan jatah untuk keluarga dengan anak-anak yang kekurangan gizi dan ibu hamil dan menyusui di enam distrik karena terus memberikan perawatan bagi mereka yang kekurangan gizi akut di semua distrik.

Untuk menanggapi dampak kesehatan dari kekeringan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memobilisasi lebih dari $2,4 juta untuk mendukung rakyat Uganda.

Dipimpin oleh Resident Coordinator Susan Namondo, tim PBB juga bekerja sama dengan pihak berwenang pada peta jalan yang lebih baik mempersiapkan wilayah Karamoja yang paling terkena dampak untuk menanggapi guncangan, termasuk melalui sistem peringatan dini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *