banner 1228x250

Kekuatan Eropa mengungkapkan ‘keraguan’ atas komitmen Iran untuk kesepakatan nuklir

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Prancis, Inggris dan Jerman pada hari Sabtu melampiaskan rasa frustrasi mereka pada permintaan Iran dalam pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 bahwa pengawas nuklir PBB menutup penyelidikan partikel uranium yang ditemukan di tiga lokasi, menambahkan bahwa itu membahayakan pembicaraan.

Iran awal bulan ini mengirim tanggapan terbarunya terhadap teks yang diusulkan Uni Eropa untuk menghidupkan kembali perjanjian di mana Teheran telah menahan program nuklirnya dengan imbalan bantuan dari sanksi ekonomi AS, Uni Eropa dan PBB.

Para diplomat mengatakan tanggapan Iran terhadap koordinator UE adalah langkah mundur, dengan berusaha menghubungkan kebangkitan kesepakatan dengan penutupan penyelidikan oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) ke dalam jejak uranium.

“Permintaan terbaru ini menimbulkan keraguan serius mengenai niat dan komitmen Iran untuk hasil yang sukses di JCPoA,” kata ketiga negara, yang dikenal sebagai E3, dalam sebuah pernyataan, merujuk pada nama lengkap kesepakatan itu, Rencana Aksi Komprehensif Bersama.

“Posisi Iran bertentangan dengan kewajibannya yang mengikat secara hukum dan membahayakan prospek pemulihan JCPoA.” Presiden AS saat itu Donald Trump meninggalkan kesepakatan pada 2018 dan memberlakukan kembali sanksi AS, mendorong Iran untuk mulai melanggar pembatasan nuklir kesepakatan dan menghidupkan kembali kekhawatiran AS, Arab, dan Israel mungkin mencari bom atom. Iran membantah memiliki ambisi nuklir.

Dewan Gubernur IAEA bertemu pada hari Senin, tiga bulan setelah mengadopsi resolusi yang mendesak Iran untuk memberikan jawaban yang kredibel kepada pengawas.

IAEA mengatakan pada hari Rabu bahwa stok uranium Iran yang diperkaya hingga 60%, mendekati tingkat senjata, telah tumbuh menjadi cukup, jika diperkaya lebih lanjut, untuk sebuah bom nuklir dan bahwa Teheran masih gagal menjelaskan asal usul partikel uranium.

“Mengingat kegagalan Iran untuk menyelesaikan kesepakatan di atas meja, kami akan berkonsultasi, bersama mitra internasional, tentang cara terbaik untuk mengatasi eskalasi nuklir Iran yang terus berlanjut dan kurangnya kerja sama dengan IAEA mengenai NPT (non-proliferasi.

(Reuters)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *