Kedua Korea Berbicara Lagi dan Sepakat untuk Meningkatkan Hubungan – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


SEOUL, Korea Selatan — Korea Utara dan Korea Selatan telah bertukar pesan di saluran komunikasi yang tidak aktif selama lebih dari satu tahun dan sepakat untuk meningkatkan hubungan — langkah-langkah positif yang masih memungkinkan dimulainya kembali negosiasi yang macet untuk menyingkirkan senjata nuklir Korea Utara dari jauh.

banner 336x280

Pejabat penghubung dari Korea melakukan beberapa percakapan telepon Selasa termasuk satu di hotline militer dan setuju untuk melanjutkan berbicara secara teratur, kata pejabat Seoul. Saingan menggunakan saluran untuk meletakkan posisi mereka pada masalah dan bahkan mengusulkan dialog yang lebih luas, dan hubungan juga penting untuk mencegah bentrokan tidak disengaja di sepanjang batas laut yang disengketakan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sementara komunikasi baru dapat membantu meredakan ketegangan di perbatasan yang paling dijaga ketat di dunia, itu hanya langkah kecil pertama. Pyongyang tidak mungkin untuk menghidupkan kembali program kerja sama yang kuat dengan Seoul atau kembali ke pembicaraan nuklir yang dipimpin oleh Amerika Serikat dalam waktu dekat. Beberapa ahli mengatakan Korea Utara malah bertujuan untuk meningkatkan hubungan dengan Korea Selatan dengan harapan akan membujuk AS untuk membuat konsesi ketika diplomasi nuklir dengan Washington akhirnya dilanjutkan.

Upaya itu telah terhenti selama lebih dari dua tahun di tengah perselisihan tentang hukuman sanksi yang dipimpin AS terhadap Korea Utara. Selama kebuntuan diplomatik, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah mengancam untuk memperbesar persenjataan nuklirnya jika AS tidak meninggalkan kebijakan permusuhannya, sebuah referensi yang jelas untuk sanksi.

Pada hari Selasa, kedua Korea mengumumkan pemimpin mereka – Kim dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in – telah bertukar surat pribadi beberapa kali sejak April dan memutuskan dalam pertukaran tersebut untuk melanjutkan komunikasi di saluran.

Kantor Moon mengatakan kedua pemimpin sepakat untuk “memulihkan rasa saling percaya dan mengembangkan hubungan mereka lagi sesegera mungkin.” Media pemerintah Korea Utara, pada bagiannya, mengatakan Kim dan Moon setuju untuk “membuat langkah besar dalam memulihkan rasa saling percaya dan mempromosikan rekonsiliasi dengan memulihkan terputusnya jalur komunikasi antar-Korea.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyambut baik pengumuman pembukaan kembali saluran komunikasi dan “mendukung penuh upaya berkelanjutan dari para pihak menuju peningkatan hubungan mereka, perdamaian berkelanjutan dan denuklirisasi Semenanjung Korea yang lengkap dan dapat diverifikasi,” wakil juru bicara PBB Farhan Haq dikatakan.

Dimulainya kembali komunikasi hari Selasa datang pada peringatan ke-68 penandatanganan gencatan senjata yang mengakhiri Perang Korea 1950-53, yang mengadu Korea Selatan dan pasukan PBB pimpinan AS melawan Korea Utara dan China. Gencatan senjata itu belum diganti dengan perjanjian damai, meninggalkan Semenanjung Korea dalam keadaan perang teknis, dengan sekitar 28.500 tentara AS masih ditempatkan di Korea Selatan.

Dalam pidato yang menandai peringatan yang disebut Korea Utara sebagai Hari-V, Kim berjanji untuk mengatasi kesulitan terkait pandemi dan bersiap untuk setiap perubahan di lingkungan politik luar. Pidatonya yang diterbitkan oleh media pemerintah pada hari Rabu tidak menyebutkan program nuklirnya dan tidak mengandung retorika keras terhadap Washington dan Seoul.

Selama masa ketegangan dengan Seoul dan Washington, Korea Utara kadang-kadang memutuskan komunikasi di saluran – dengan tidak membalas panggilan telepon atau faks Korea Selatan.

Pembatasan terbaru terjadi pada Juni tahun lalu setelah Korea Utara menuduh Korea Selatan gagal menghentikan para aktivis menyebarkan selebaran anti-Pyongyang melintasi perbatasan mereka. Korea Utara yang marah kemudian meledakkan kantor penghubung kosong yang dibangun oleh Korea Selatan di utara perbatasan negara-negara tersebut.

Banyak ahli mengatakan tindakan provokatif itu menandakan Korea Utara frustrasi karena Seoul gagal menghidupkan kembali proyek-proyek bersama-Korea yang menguntungkan yang memberi Korea Utara mata uang asing yang sangat dibutuhkan dan untuk membujuk AS agar meringankan sanksi.

Sanksi itu, bersama dengan badai musim panas lalu dan penutupan perbatasan selama pandemi virus corona, menghancurkan ekonomi Korea Utara yang terisolasi, menciptakan apa yang disebut Kim sebagai krisis “terburuk yang pernah ada”. Namun, kelompok pemantau luar belum melihat tanda-tanda kelaparan massal atau kekacauan sosial di negara berpenduduk 26 juta orang itu.

Nam Sung-wook, seorang profesor di Universitas Korea, mengatakan komunikasi yang dilanjutkan kemungkinan tidak akan mengarah pada peningkatan dramatis dalam hubungan dalam waktu dekat – tetapi dapat membuka jalan bagi sesuatu di masa depan.

“Korea Utara tahu mereka harus duduk untuk melakukan pembicaraan dengan pemerintahan Biden suatu hari nanti. Menurutnya, Korea Selatan masih memiliki nilai efektif untuk membuat Biden bergerak ke arah yang diinginkannya, kata Nam. “Korea Utara juga dapat membangun (citra internasional) bahwa ia bersedia untuk melanjutkan dialog” dengan dunia luar.

Moon, yang mendukung rekonsiliasi yang lebih besar dengan Korea Utara, sebelumnya bolak-balik antara Pyongyang dan Washington untuk memfasilitasi pertemuan puncak 2018 antara Kim dan Presiden AS Donald Trump – pertemuan pertama antara para pemimpin negara. Tetapi Korea Utara tiba-tiba memberikan sikap dingin kepada Moon setelah KTT Kim-Trump kedua yang diusulkan gagal pada awal 2019 setelah Trump menolak dorongan Kim untuk memenangkan keringanan sanksi yang luas sebagai imbalan atas pembongkaran kompleks nuklir utamanya.

Sejak menjabat pada Januari, pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah meminta Korea Utara untuk kembali ke meja perundingan. Tetapi bulan lalu pejabat senior Korea Utara, termasuk saudara perempuan Kim yang berkuasa, menolak prospek untuk dimulainya kembali pembicaraan lebih awal.

Beberapa ahli berpikir Korea Utara mungkin terpaksa menjangkau AS atau Korea Selatan jika kesulitan ekonominya memburuk. Dengan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan hubungan dengan Seoul sekarang, Korea Utara mungkin sedang mempersiapkan momen itu.

Park Won Gon, seorang profesor studi Korea Utara di Universitas Wanita Ewha Seoul, memperingatkan agar tidak membaca terlalu banyak tentang apa arti pemulihan saluran komunikasi tentang kesulitan ekonomi Korea Utara. Dia mengutip laporan bahwa Korea Utara masih menolak untuk menerima bantuan bahkan dari China, sekutu utamanya, karena kekhawatiran bahwa pengiriman bantuan dapat menyebarkan virus.

Dia mengatakan Korea Utara mungkin berharap bahwa hubungan yang memanas akan membantu kaum liberal Korea Selatan yang mendukung hubungan yang lebih baik dengan Korea Utara memenangkan pemilihan presiden bulan Maret mendatang.



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan