banner 1228x250

Kebakaran saat misa di gereja Koptik Kairo tewaskan lebih dari 40, kata pejabat gereja

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada: Diubah:

Lebih dari 40 orang tewas dalam kebakaran yang terjadi selama misa hari Minggu di sebuah gereja Kristen Koptik di pinggiran ibukota Mesir, Kairo, kata pejabat gereja.

Kebakaran dimulai karena alasan yang tidak diketahui di gereja Abu Sifine di distrik kelas pekerja barat laut ibu kota Imbaba.

Presiden Abdel Fattah al-Sisi menyatakan di halaman Facebook-nya: “Saya telah memobilisasi semua layanan negara untuk memastikan bahwa semua tindakan diambil.”

Dinas pemadam kebakaran kemudian mengatakan kobaran api telah dikendalikan.

Gereja Koptik Mesir melaporkan “41 tewas dan 14 terluka” mengutip “sumber di Kementerian Kesehatan”, dalam sebuah pernyataan yang diposting di halaman Facebook-nya.

Kantor kejaksaan mengatakan telah membuka penyelidikan dan mengirim tim ke tempat kejadian untuk menentukan penyebab kebakaran.

Koptik adalah komunitas Kristen terbesar di Timur Tengah, membentuk setidaknya 10 juta dari 103 juta orang Mesir.

Minoritas telah menderita serangan dan mengeluhkan diskriminasi di negara mayoritas Muslim Afrika utara, yang paling padat penduduknya di dunia Arab.

Koptik telah mengalami serangan mematikan di tangan kelompok Islam, terutama setelah Sisi menggulingkan mantan presiden Islamis Mohamed Morsi pada tahun 2013, dengan gereja, sekolah dan rumah dibakar.

Koptik merasa mereka telah ditinggalkan dari posisi kunci negara dan menyesalkan undang-undang yang membatasi untuk pembangunan gereja dibandingkan dengan masjid.

Sisi, presiden Mesir pertama yang menghadiri misa Natal Koptik setiap tahun, baru-baru ini menunjuk seorang hakim Koptik untuk memimpin Mahkamah Konstitusi untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Sisi mengatakan pada hari Minggu bahwa dia telah “menyampaikan belasungkawa melalui telepon” kepada Paus Koptik Tawadros II, yang telah menjadi kepala komunitas Kristen Mesir sejak 2012.

Kebakaran yang tidak disengaja tidak jarang terjadi di megalopolis Kairo yang luas, di mana jutaan orang Mesir tinggal di permukiman informal.

Mesir, dengan infrastrukturnya yang sering bobrok dan tidak terawat, telah mengalami beberapa kebakaran mematikan dalam beberapa tahun terakhir.

Pada Maret 2021, setidaknya 20 orang tewas dalam kebakaran di sebuah pabrik tekstil di pinggiran timur Kairo.

Pada 2020, dua kebakaran rumah sakit merenggut nyawa 14 pasien Covid-19.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *