Kartu Vaksin COVID-19 Saat Ini Mengerikan. Kami Meminta Desainer Profesional untuk Membuat Versi yang Lebih Baik – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Sulit untuk bergerak melalui dunia modern tanpa membawa setumpuk kartu pribadi dengan Anda: SIM, kartu asuransi, kartu kredit, kartu bank, kartu Medicare, kartu ID pelajar dan banyak lagi. Mereka adalah visa transaksional kehidupan kontemporer dan mereka telah dirancang dengan mempertimbangkan peran itu—tahan lama, portabel, mudah digunakan, sulit dipalsukan.

banner 336x280

Tambahan terbaru adalah kartu vaksinasi COVID-19 Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS—dan itu melanggar hampir setiap aturan desain yang baik: terbuat dari kertas yang mudah rusak; itu terlalu besar untuk muat di sebagian besar dompet; itu sepenuhnya analog—dengan spasi kecil untuk entri tulisan tangan, yang paling sulit dibaca dan paling buruk sama sekali tidak terbaca; itu hitam dan putih dan dengan demikian mudah bagi pemalsu; itu tidak terenkripsi—dengan informasi yang ditampilkan di bagian depan kartu daripada disembunyikan di QR atau kode batang—artinya jika Anda salah menaruhnya, informasi kesehatan Anda akan tersebar ke seluruh dunia. Terlebih lagi, kartu tidak terhubung ke database pusat, sehingga tidak mungkin untuk menghubungkan secara elektronik dengan catatan medis Anda yang lain.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“CDC dituntut untuk bergerak cepat dan mengatasi banyak kerumitan,” kata Sandy Speicher, CEO IDEO, sebuah perusahaan desain global. “Ada kebutuhan akan privasi, keamanan, dan akurasi dan ada kebutuhan bagi orang-orang untuk memahami untuk apa kartu ini dan bagaimana mereka akan menggunakannya dalam kehidupan mereka.”

Kartu saat ini tidak benar-benar mencapai salah satu dari tujuan ini, jadi kami meminta beberapa seniman grafis untuk datang dengan ide-ide alternatif yang akan menanggapi momok abad ke-21 yaitu COVID-19 dengan kartu vaksinasi abad ke-21. Semua desainer percaya kartu itu harus lebih kecil, dan dua dari empat mendesainnya dari plastik. Tidak hanya membuat kartu tidak mudah rusak dan mudah dibawa, kartu ini juga memiliki fungsi psikologis tertentu, memberikan kesan bahwa hanya ada satu kartu lagi di tumpukan yang sudah kita bawa.

Misalnya, Leana Macaya, seniman multidisiplin yang berbasis di Brooklyn, merancang kartu plastik keras seukuran kartu kredit, dengan kode QR yang memungkinkan pemindaian mudah:

Ilustrasi oleh Leana Macaya untuk TIME

“Sangat penting untuk mempertimbangkan pengalaman pengguna secara keseluruhan,” kata Speicher. “Kartu kredit adalah analogi yang bagus di sini. Setiap kali restoran atau tempat olahraga meminta bukti vaksinasi, itu adalah transaksi perawatan kesehatan. Anda mengirimkan informasi vaksin Anda dengan imbalan akses.”

Estetika juga penting. Menambahkan warna pada kartu tidak hanya mempersulit pemalsuan, kata Agyei Archer, seorang desainer grafis yang berbasis di Trinidad dan Tobago, tetapi juga memudahkan untuk mengidentifikasi dan membedakan secara sekilas. Bagian depan kartu Archer menampilkan logo CDC dengan warna biru dan bagian belakangnya berwarna biru royal dengan huruf putih tebal. Kartunya juga dapat dilipat, dengan dua sisi interior yang menyediakan enam ruang untuk mendaftar setiap vaksin dan booster yang diterima. Itu memungkinkan pembacaan riwayat vaksin dengan mudah tanpa harus memindai kartu, tetapi menyembunyikan data pribadi itu di bagian dalam.

Kartu portabel yang terbuat dari plastik dapat menyertakan huruf besar atau Braille—seperti halnya pada desain Archer—untuk tunanetra:

Wajah eksterior:

Wajah interior:

Ilustrasi oleh Agyei Archer untuk TIME

Ilustrator yang berbasis di St. Louis, Carlos Zamora, mengambil ide warna selangkah lebih maju, mendekorasi bagian belakang kartu versinya dengan V multiwarna (untuk “vaksin”), bersama dengan nama pemegang kartu dan nomor ID, dan menggunakan depan untuk pesan lucu—dan berwarna cerah—. Dalam satu versi, ia menampilkan sepasang bibir bergaya dengan pesan “Kiss Me. Saya Bebas Corona.”

Di lain, ia menggambarkan planet Bumi sedang divaksinasi, dengan kata-kata “Bernapas lagi. Kita semua dalam hal ini bersama-sama.”

Ilustrasi oleh Carlos Zamora untuk TIME

Zamora menegaskan kembali perlunya sistem pelacakan elektronik terpadu. “Saya pada dasarnya mengusulkan kartu sederhana yang terhubung ke database seperti kartu kredit dan ruang untuk pesan publik untuk mendidik dan mempromosikan vaksinasi,” katanya.

Menggunakan batang atau kode QR untuk membawa informasi seperti produsen vaksin yang diberikan, jumlah suntikan yang diterima orang tersebut dan di mana mereka divaksinasi tidak hanya membantu menjaga kerahasiaan informasi medis rahasia, tetapi juga dapat memungkinkan keaslian kartu menjadi dikonfirmasi dengan sekali gesek—dan, secara teoritis, memberi tahu pemegang kartu bahwa sudah waktunya, katakanlah, suntikan pendorong atau pemeriksaan. Tentu saja, itu akan membutuhkan jaringan pembaca kartu nasional yang mirip dengan terminal pembayaran dipasang di tempat-tempat di mana status vaksin perlu dikonfirmasi—pengangkatan berat, tetapi yang bisa membayar dividen besar. Dengan hampir 86% kantor dokter sekarang menggunakan rekam medis elektronik, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, data vaksin yang dikumpulkan oleh sistem seperti itu dapat mengalir dengan lancar ke file kesehatan pasien secara keseluruhan.

“Tantangan sebenarnya bukan hanya merancang kartu dengan satu bagian data kesehatan,” kata Speicher, “tetapi merancang sistem yang memberi kami akses ke informasi kami, dan membuatnya mudah diakses untuk dibagikan dengan institusi tempat kami berinteraksi—maskapai penerbangan , sekolah, restoran, bioskop. Sistem harus bekerja dengan baik dan dipercaya ke segala arah.”

Desainer yang berbasis di Los Angeles, Elisa Wong, membuat segalanya tetap sederhana—memilih kartu yang akan diisi secara manual dan tidak memiliki QR atau kode batang. Apa yang dimilikinya adalah portabilitas seukuran dompet dan tampilan yang penuh warna, selain lebih mudah dan lebih murah untuk diproduksi.

Tak satu pun dari perubahan ini akan membuat kartu yang sempurna, tetapi semuanya pasti akan membuat kartu yang lebih baik. Untuk saat ini tampaknya kita terjebak dengan kartu yang kita miliki. (CDC tidak menjawab pertanyaan dari TIME yang menanyakan apakah mereka memiliki rencana untuk mengeluarkan kartu yang lebih baik di masa depan.) Namun, pelajaran dari pandemi ini—dan dari iterasi kartu vaksin ini—bisa berarti hal-hal yang lebih baik yang akan datang ketika kesehatan berikutnya krisis melanda.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan