banner 1228x250

Karang Kuruwitu Kenya kembali, berkat upaya konservasi lokal |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pantai Kuruwitu Kenya tenang. Pasir pantai yang berkilau melengkapi air biru yang jernih, dan aroma pasir dan garam laut yang familiar memenuhi udara.

Satu dekade yang lalu, penduduk desa melihat stok ikan yang semakin menipis dan mengambil inisiatif untuk mendirikan kawasan konservasi dengan bantuan mitra yang berpikiran sama.

Dickson Gereza adalah seorang konservasionis laut dan pemimpin program proyek karang, dan dia menjelaskan bahwa polusi adalah musuh terbesar lautan: “Orang-orang tidak bertanggung jawab”, katanya. itu. Penting untuk membuang sampah dengan benar untuk menyelamatkan laut”.

PBB/Thelma Mwadzaya

Pantai terpencil di wilayah Kilifi, Kenya.

Proyek konservasi karang lokal pertama

Masyarakat menyadari bahwa penangkapan ikan yang berlebihan, perubahan iklim, dan pengumpulan ikan dan karang yang tidak terkendali oleh perdagangan akuarium perlu ditangani sebelum ekosistem laut rusak dan tidak dapat diperbaiki lagi.

Pada tahun 2005, penduduk di daerah tersebut mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan menyisihkan 30 hektar Kawasan Konservasi Laut (KKL). Ini adalah Area Laut yang Dikelola Secara Lokal (LMMA) berbasis karang pertama di Kenya. Dua belas tahun kemudian, daerah tersebut telah membuat pemulihan yang luar biasa.

Katana Hinzano adalah seorang konservasionis di Oceans Alive Organization, di mana ia mengambil bagian dalam pembuatan blok karang alternatif dan pembibitan menggunakan semen dan pasir. Dia mengulangi korelasi antara laut dan kehidupan manusia: “Laut sangat berharga bagi mereka yang tinggal di dekatnya. Nelayan dan pengusaha perikanan mengandalkan sumber daya laut. Kita semua memiliki peran untuk memastikan bahwa kita mendapat manfaat dari laut dan membiarkannya tetap utuh untuk generasi mendatang”.

Dengan penangkapan ikan yang dilarang di dalam LMMA, ikan telah tumbuh dalam kelimpahan, ukuran, dan keragaman. Daerah tersebut telah menjadi tempat berkembang biak, yang menyebabkan peningkatan ikan di luar zona. Dengan demikian, nelayan melihat hasil tangkapan yang lebih besar karena efek limpahan. Pada saat yang sama, keanekaragaman hayati telah meningkat secara dramatis, menjadikan Kuruwitu sebagai tujuan ekowisata, menciptakan lapangan kerja bagi pemandu, kapten kapal, dan penjaga hutan.

“Laut sangat berharga bagi saya karena itu adalah kehidupan,” kata Goodluck Mbaga, seorang pencinta lingkungan dan pemandu Kenya Wildlife Service. Ini menyediakan makanan, berkontribusi pada ekonomi, dan memberikan pendapatan dan rekreasi. Ada kebutuhan bagi kita semua untuk belajar bagaimana melestarikan laut karena kita belum memanfaatkan potensi penuhnya”.


Tempat tidur logam dengan jaring plastik yang digunakan sebagai bagian dari restorasi karang di Kabupaten Kilifi, Kenya

PBB/Thelma Mwadzaya

Tempat tidur logam dengan jaring plastik yang digunakan sebagai bagian dari restorasi karang di Kabupaten Kilifi, Kenya

Tempat tidur logam dan jaring plastik

Untuk membantu regenerasi karang, para ahli dari Oceans Alive, dan Asosiasi Konservasi dan Kesejahteraan Kuruwitu, bekerja bahu-membahu. Dimulai dengan tempat tidur yang terbuat dari logam dengan jaring plastik yang melekat padanya. Colokan yang terbuat dari semen dan pasir dikeringkan dan diikat ke tempat tidur untuk membuat semacam pembibitan. Setelah mengawetkan mereka di laut selama berminggu-minggu, bedengan siap untuk dipindahkan dan dijatuhkan di dasar laut. Kehidupan laut kemudian mendapat kesempatan untuk menempel pada struktur tersebut.

Pengelolaan bersama sumber daya laut diharapkan menjadi jalan ke depan dalam pengelolaan bentang laut berbasis ekosistem di wilayah tersebut. Program Lingkungan PBB, UNEP, bersama dengan UN Habitat, meluncurkan Proyek Go Blue untuk membantu kota-kota di dekat lautan berkembang. Florian Lux dari Go Blue Project menjelaskan bagaimana ikatan ini bekerja: “Kota-kota dan kota-kota ada di sebelah lautan dan laut, dan ini menghasilkan laut dan lanskap. Agar mereka tangguh dalam menghadapi perubahan iklim, mereka perlu beregenerasi”.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *