banner 1228x250

Kapten wanita Inggris mendesak Lionesses untuk merebut hari di final

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Kapten wanita Inggris Leah Williamson meminta Lionesses untuk mengambil kesempatan seumur hidup dengan negara tuan rumah dicengkeram untuk final Euro 2022 hari Minggu melawan Jerman di Wembley.

Sebuah turnamen yang telah memecahkan rekor kehadiran akan mendapatkan final yang pas dengan 87.000 penonton yang diperkirakan akan mencetak rekor baru untuk final di Kejuaraan Eropa putra atau putri.

Inggris tidak pernah memenangkan turnamen besar dalam permainan putri dan telah menunggu 56 tahun untuk kemenangan sejak Piala Dunia 1966 putra.

“Besok adalah hari kesempatan,” kata Williamson menjelang pertandingan.

“Itulah satu-satunya hal yang membuatnya berbeda dari permainan lainnya, bahwa taruhannya jauh lebih tinggi. Tapi untuk itulah kita semua hidup dan inilah mengapa saya bermain sepak bola.”

Antisipasi mencapai puncaknya di negara di mana sepak bola wanita dilarang selama hampir 50 tahun hingga 1970.

Di atas Wembley yang terjual habis, kerumunan 7.000 diatur untuk berkumpul untuk menonton final di layar lebar di Trafalgar Square London.

Perdana Menteri yang akan keluar Boris Johnson memberi penghormatan atas dampak yang akan dimiliki para wanita Sarina Wiegman di masa depan permainan.

“Lapangan dan taman bermain dan taman di negara ini akan dipenuhi dengan gadis dan wanita yang belum pernah ada sebelumnya yang tahu tanpa keraguan bahwa sepak bola bukan hanya untuk anak laki-laki – itu benar-benar untuk semua orang,” tulis Johnson dalam sebuah surat yang ditujukan kepada Wiegman, Williamson dan anggota skuad Inggris lainnya.

Tekanan pada Inggris

Wiegman tidak terkalahkan dalam 19 pertandingan sejak melatih Inggris pada September.

Pelatih asal Belanda itu telah mencapai tujuannya untuk menginspirasi sebuah negara, tetapi mengakui awal pekan ini bahwa ia ingin bersembunyi di “bunker” miliknya untuk mencegah hype seputar final.

“Saya tidak bodoh. Saya melihat banyak hal terjadi dan itu benar-benar luar biasa,” kata Wiegman. “Saya sangat menikmatinya juga, tetapi kemudian Anda kembali ke pekerjaan Anda, dan itu bersiap-siap untuk Jerman.”

Bos Jerman Martina Voss-Tecklenburg mengatakan semua tekanan ada di Inggris saat mereka mencoba menghadapi beban ekspektasi dari penonton tuan rumah.

Terlepas dari prospek menghadapi atmosfer yang tidak bersahabat, Voss-Tecklenburg mengatakan dia tidak berharap pemenang delapan kali itu menghadapi siapa pun selain Inggris di final.

“Kami telah memimpikan ini, final melawan Inggris di Wembley.

“Saya tidak tahu apakah ada momen yang lebih besar bagi para pemain kami. Kami ingin tetap hadir dan merangkul segalanya.”

Penyelenggara turnamen UEFA juga menjadi sorotan setelah adegan kacau seputar final Kejuaraan Eropa putra tahun lalu di Wembley dan final Liga Champions di Paris pada Mei.

Pasukan Inggris dipaksa untuk memainkan pertandingan secara tertutup bulan lalu setelah bentrokan keras merusak akhir Euro 2020 ketika para penggemar menyerbu pintu putar dalam upaya untuk melihat kekalahan The Three Lions melalui adu penalti dari Italia.

Zona larangan alkohol yang ketat telah diberlakukan di sekitar stadion dengan para penggemar tanpa tiket sangat didesak untuk tidak melakukan perjalanan ke stadion.

“Siapa pun yang keluar sebagai pemenang, Inggris melawan Jerman di Stadion Wembley yang ikonik akan menjadi salah satu catatan sejarah dan peristiwa yang tak terlupakan bagi seluruh generasi,” kata kepala sepak bola wanita UEFA, Nadine Kessler.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *