banner 1228x250
CNN  

Kapal perang AS di Selat Taiwan diremehkan di Beijing

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pesawat-pesawat tempur China mengerumuni Selat Taiwan dan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) bahkan menembakkan rudal ke Taiwan, pulau yang diperintah secara demokratis yang diklaim oleh Partai Komunis China sebagai wilayah kedaulatannya meskipun tidak pernah mengendalikannya.
Latihan militer China itu menetapkan apa yang dikhawatirkan oleh beberapa analis dan pejabat sebagai “normal baru” di selat itu: Kehadiran PLA yang lebih permanen semakin dekat ke Taiwan.

Pejabat AS, sementara itu, bersumpah Washington akan tetap berada di jalurnya dan taktik intimidasi China akan ditantang.

Pada hari Minggu, Angkatan Laut AS mengirim dua kapal penjelajah berpeluru kendali melewati selat, yang sekarang diklaim China sebagai “perairan internal”. AS dan lainnya mempertahankan selat itu sebagai perairan internasional di bawah Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Ini adalah pertama kalinya dalam setidaknya empat tahun Angkatan Laut AS mengirim dua kapal penjelajah melalui selat itu, kata Collin Koh, peneliti di S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura, yang telah menyimpan database transit.

“Memiliki dua, bukan satu kapal biasa untuk melakukan misi ini, tentu saja merupakan sinyal protes yang ‘lebih besar’ terhadap tidak hanya latihan militer Beijing baru-baru ini di sekitar Taiwan setelah kunjungan Pelosi, tetapi juga sebagai tanggapan atas upaya Beijing untuk menumbangkan status hukum Taiwan. jalur air dan kebebasan hak navigasi yang sudah berlangsung lama melalui area tersebut,” kata Koh.

Bahwa kapal perang AS melakukan transit pada hari Minggu bukanlah hal yang mengejutkan. Mereka telah melakukan lusinan perjalanan seperti itu dalam beberapa tahun terakhir, dan para pejabat AS mengatakan transit akan terus berlanjut.

Apa yang mengejutkan para analis adalah tanggapan yang diredam dari Beijing.

Komando Teater Timur militer China mengatakan pihaknya memantau kedua kapal itu, mempertahankan kewaspadaan tinggi dan “siap untuk menggagalkan segala provokasi.”

Bahkan tabloid Global Times yang dikelola pemerintah, yang dikenal dengan editorialnya yang sering jingoistik dan nasionalis, mengatakan kehadiran dua kapal penjelajah itu “tidak membawa ancaman nyata bagi keamanan China.”

Transit sebelumnya telah menimbulkan respons yang lebih kuat. Setelah kapal perusak USS Benfold melewati selat pada bulan Juli, Kolonel Shi Yi, juru bicara Komando Teater Timur PLA, menggambarkan AS sebagai “perusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.”

Sementara awal bulan ini, duta besar China untuk Washington, Qin Gang, meminta AS untuk menghentikan transit angkatan laut, mengatakan mereka mengintensifkan ketegangan dan memberanikan “pasukan separatis kemerdekaan Taiwan.”

“Jika ada langkah yang merusak integritas dan kedaulatan teritorial China, China akan merespons,” kata Qin kepada wartawan di Washington dalam menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan transit mendatang.

Koh, analis, mencatat pernyataan Beijing yang relatif jinak pada hari Minggu.

“Mengapa orang China tidak melakukan lebih dari itu mengingat penentangan kuat mereka sebelumnya terhadap niat yang diakui Washington untuk melanjutkan transit semacam itu?” katanya, menawarkan tiga faktor yang mungkin.

Pertama, Beijing mungkin mewaspadai “pukulan balik internasional”, karena setiap upaya untuk membatasi navigasi Angkatan Laut AS melalui selat dapat dianggap mengancam hak kapal dari negara lain untuk melewati jalur air tersebut.

Kedua, setelah kunjungan Pelosi ke Taiwan, Beijing menangguhkan saluran komunikasi militer utama dengan Washington, meningkatkan risiko kesalahpahaman selama interaksi Angkatan Laut PLA-Angkatan Laut AS.

Ketiga, ada area lain di mana Washington dan Beijing bekerja sama, dan China mungkin tidak ingin memaksakan hal itu, kata Koh.

“Tidak masuk akal untuk memprovokasi ketegangan lebih lanjut yang berpotensi meningkat menjadi bentrokan,” katanya.

Carl Schuster, mantan direktur operasi di Pusat Intelijen Gabungan Komando Pasifik AS di Hawaii, menyarankan kemungkinan keempat.

“Saya pikir (pemimpin China Xi Jinping) akan menghindari tindakan apa pun yang dapat memperkuat peluang Partai Republik dan elang China lainnya dalam pemilihan mendatang. Dia tidak menginginkan DPR dan Senat yang mungkin memberlakukan undang-undang yang lebih mendukung Taiwan. , atau membatasi investasi dan pengaruh China di AS,” kata Schuster.

Sementara itu, kata dia, penggunaan dua kapal penjelajah dalam transit selat terbaru mungkin tidak dilihat sebagai pernyataan, tetapi sebagai perencanaan militer yang wajar.

“Mengingat ancaman China dan penembakan rudal baru-baru ini ke perairan internasional … tampaknya bijaksana untuk memiliki dua kapal perang yang transit di perairan itu bersama-sama,” kata Schuster.

Dan mengharapkan Angkatan Laut AS untuk menjalankan bisnis seperti biasa dengan transit reguler di selat, katanya.

“Di bawah hukum internasional itu adalah perairan internasional dan jadi tidak ada perselisihan resmi tentang statusnya,” katanya. “Transit Angkatan Laut AS membuat pernyataan itu dengan tenang dan efektif.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *