banner 1228x250

Kantor PM Sri Lanka diserbu oleh pengunjuk rasa saat polisi menembakkan gas air mata | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Para pengunjuk rasa menyerbu kantor perdana menteri Sri Lanka saat polisi menggunakan gas air mata pada kerumunan.

Keadaan darurat nasional telah diumumkan oleh kantor perdana menteri dan jam malam telah diberlakukan di Provinsi Barat di Sri Lanka.

presiden sri lanka Gotabaya Rajapaksa telah meninggalkan negara setelah berbulan-bulan kekacauan memuncak dalam pengunjuk rasa berkumpul di istana presiden. Dia telah setuju untuk mengundurkan diri.

Dalam beberapa hari terakhir, pengunjuk rasa telah menduduki beberapa gedung pemerintah menuntut pemimpin puncak mereka mundur, menunjukkan kemarahan mereka atas krisis ekonomi tiga bulan.

Orang-orang telah berbondong-bondong ke istana presiden – berenang di kolammengagumi lukisan dan bersantai di tempat tidur yang ditumpuk tinggi dengan bantal.

Pada hari Rabu, kelompok-kelompok terlihat memanjat tembok dan memasuki kantor ketika orang banyak bersorak mendukung, menyemangati mereka dan mengibarkan bendera Sri Lanka.

Polisi menggunakan gas air mata untuk mencoba membubarkan kerumunan tetapi gagal dan semakin banyak yang berbaris di jalan dan menuju kantor.

Bhasura Wickremesinghe, seorang mahasiswa teknik elektro maritim berusia 24 tahun, yang datang bersama teman-temannya, mengatakan bahwa presiden yang melarikan diri dari negara itu adalah “tindakan pemalu”.

Baca lebih lanjut: Apa yang terjadi di Sri Lanka?

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


3:48

Sky News menjelaskan apa yang akan terjadi di Sri Lanka sekarang perdana menteri dan presiden telah setuju untuk mengundurkan diri

“Saya tidak merayakan. Tidak ada gunanya merayakan. Kami tidak punya apa-apa di negara ini saat ini.”

Rajapaksa meninggalkan negara itu dengan jet militer menuju Maladewa bersama istri dan dua pengawalnya.

Ketua parlemen Sri Lanka mengatakan presiden Rajapaksa telah menunjuk perdana menteri Ranil Wickremesinghe sebagai penjabat presiden, memungkinkan dia untuk melaksanakan tanggung jawab kepresidenan.

Para pengunjuk rasa telah bersumpah untuk menduduki gedung-gedung resmi sampai para pemimpin puncak pergi.

Anggota parlemen Sri Lanka setuju untuk memilih presiden baru minggu depan tetapi telah berjuang untuk memutuskan susunan pemerintahan baru untuk mengangkat negara yang bangkrut itu keluar dari keruntuhan ekonomi dan politik.

foto: Ap
Gambar:
foto: Ap
foto: AP
Gambar:
foto: AP

Presiden baru akan menjalani sisa masa jabatan Rajapaksa, yang berakhir pada 2024, dan berpotensi menunjuk perdana menteri baru, yang kemudian harus disetujui oleh parlemen.

Namun, pengunduran diri yang dijanjikan belum mengakhiri krisis.

Pada satu titik, pengunjuk rasa juga membakar rumah pribadi perdana menteri.

Krisis ekonomi di Sri Lanka telah memicu kelangkaan pangan dan bahan bakar yang parah yang mengakibatkan orang mengantre berjam-jam untuk membeli persediaan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *