banner 1228x250

Junta Mali mengkritik sikap Macron yang ‘neoklonial dan merendahkan’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Pemerintah Mali yang dipimpin tentara pada Minggu mendesak Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk meninggalkan sikap “neokolonial dan menggurui” ketika hubungan semakin memburuk antara Paris dan Bamako.

Prancis sedang mengonfigurasi ulang posisinya di Sahel setelah berselisih dengan junta militer di Mali, pusat kampanye jihadis berdarah 10 tahun di wilayah tersebut.

Mali mengalami kudeta pada Agustus 2020 dan Mei 2021, menciptakan krisis politik yang bertepatan dengan krisis keamanan yang sedang berlangsung.

Prancis pertama kali melakukan intervensi di Mali pada 2013 untuk memerangi pemberontakan jihadis yang muncul satu tahun sebelumnya tetapi awal tahun ini, Paris mengatakan akan menarik pasukannya.

“Pemerintah transisi menuntut Presiden Macron secara permanen meninggalkan sikap neokolonial, paternalistik, dan menggurui untuk memahami bahwa tidak ada yang bisa mencintai Mali lebih baik daripada orang Mali,” kata juru bicara Kolonel Abdoulaye Maiga di televisi publik.

Maiga menanggapi atas nama junta setelah pernyataan Macron selama kunjungan tiga hari ke Benin, Kamerun dan Guinea-Bissau pekan lalu.

Mengacu pada situasi saat ini di Mali, Macron mengatakan negara-negara Afrika Barat memiliki tanggung jawab untuk bekerja memastikan rakyat Mali dapat “mengekspresikan kedaulatan rakyat” dan “membangun kerangka stabilitas” untuk memungkinkan “perang efektif melawan kelompok teroris”. .

Macron juga merujuk pada dugaan kesepakatan antara rezim Mali dan perusahaan keamanan swasta Rusia Wagner yang merupakan faktor penting yang mendorong Paris untuk menarik 2.400 tentaranya.

Bamako membantah pengerahan oleh kelompok Wagner yang kontroversial.

Selama kunjungannya ke Benin pada hari Rabu, Macron mencap Rusia “salah satu kekuatan kolonial kekaisaran terakhir” atas invasinya ke Ukraina.

Mali sejak 2012 diguncang oleh pemberontakan oleh kelompok-kelompok yang terkait dengan Al-Qaeda dan yang disebut kelompok Negara Islam.

Kekerasan yang dimulai di utara telah menyebar ke pusat dan tetangga Burkina Faso dan Niger.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *