Julian Assange tidak dapat diekstradisi ke AS, aturan hakim Inggris | Berita Inggris


Pendiri WikiLeaks Julian Assange tidak dapat diekstradisi ke AS, kata seorang hakim di Old Bailey.

Hakim Vanessa Baraitser mengatakan dia menolak ekstradisinya karena khawatir dia bisa bunuh diri.

Pemerintah AS mengatakan akan mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Jaksa AS telah mendakwa Assange atas 17 tuduhan spionase dan satu tuduhan penyalahgunaan komputer atas publikasi dokumen militer dan diplomatik yang bocor dari WikiLeaks pada tahun 2010.

Aktivis Australia berusia 49 tahun ditangkap kembali pada bulan September atas dakwaan, yang membawa hukuman maksimal 175 tahun penjara.

Surat dakwaan tersebut mengklaim dia berkonspirasi dengan analis intelijen militer Chelsea Manning untuk memecahkan sandi acak, yang dikenal sebagai “hash”, ke komputer rahasia departemen pertahanan AS.

Demonstran memprotes di luar Old Bailey pada bulan September
Gambar:
Demonstran melakukan protes di luar Old Bailey pada bulan September

Tuduhan itu juga menawarkan rincian lebih lanjut tentang dugaan komplotan peretasan yang dikatakan telah direkrut oleh Assange dan rekan WikiLeaksnya.

Assange membantah berkomplot dengan Manning untuk memecahkan kata sandi terenkripsi di komputer Departemen Pertahanan AS dan mengklaim tidak ada bukti keselamatan siapa pun terancam.

Dia muncul di Old Bailey pada hari Senin di mana Hakim Baraitser menyampaikan keputusannya.

Pengacaranya berpendapat bahwa dia bertindak sebagai jurnalis dan berhak atas perlindungan Amandemen Pertama kebebasan berbicara karena menerbitkan dokumen yang bocor yang mengungkap kesalahan militer AS di Irak dan Afghanistan.

Namun hakim menolak klaim ini, mengatakan perilakunya “karena itu akan menjadi pelanggaran di yurisdiksi ini yang tidak akan dilindungi oleh haknya atas kebebasan berbicara.”

Dia menambahkan bahwa Assange menderita depresi klinis yang akan diperburuk oleh isolasi yang kemungkinan akan dia hadapi di penjara AS, menambahkan dia memiliki “kecerdasan dan tekad” untuk menghindari tindakan pencegahan bunuh diri yang dapat diambil pihak berwenang.

Pemimpin redaksi WikiLeaks Kristinn Hrafnsson menggambarkan kasus itu sebagai “serangan bersejarah berskala besar terhadap kebebasan berbicara”.

Tunangan Assange, Stella Moris, dengan siapa dia memiliki dua anak laki-laki, berada di Old Bailey untuk sidang.

Julian Assange berfoto dengan rekannya Stella Morris
Gambar:
Julian Assange berfoto dengan rekannya Stella Moris

Mantan menteri dalam negeri bayangan Diane Abbott mengatakan keputusan untuk tidak mengizinkan ekstradisi adalah “keputusan yang sangat baik oleh hakim Inggris”.

“Selamat untuk semua juru kampanye yang gigih atas nama Assange,” tweetnya.

Freedom of the Press Foundation nirlaba AS men-tweet: “Kasus terhadap Julian Assange adalah ancaman paling berbahaya bagi kebebasan pers AS dalam beberapa dekade. Ini sangat melegakan bagi siapa saja yang peduli dengan hak-hak jurnalis.

“Permintaan ekstradisi tidak diputuskan atas dasar kebebasan pers; sebaliknya, hakim pada dasarnya memutuskan sistem penjara AS terlalu represif untuk diekstradisi. Namun, hasilnya akan melindungi jurnalis di mana-mana.”

Sidang jaminan diharapkan segera.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Disalurkan Langsung Tanpa Potongan Apapun

Sen Jan 4 , 2021
Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa nilai bantuan yang diserahkan kepada para penerima manfaat Bantuan Tunai Tahun 2021 tidak akan ada potongan atau pungutan dalam bentuk apapun. Presiden juga memerintahkan jajarannya untuk mengawal dan mengawasi proses penyaluran ini. “Bantuan yang diterima ini nilainya utuh, tidak ada potongan-potongan. Diingatkan kepada penerima dan tetangga-tetangga yang tidak datang hari ini, diberi tahu bahwa tidak ada potongan-potongan,” ujarnya dalam acara peluncuran Bantuan Tunai Tahun 2021 […]