Joe Biden Menyebut Xi Jinping Saat Hubungan AS-China Tumbuh Lebih Penuh – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


WASHINGTON – Presiden Joe Biden berbicara dengan Presiden China Xi Jinping pada hari Kamis di tengah meningkatnya frustrasi di pihak Amerika bahwa keterlibatan tingkat tinggi antara penasihat utama kedua pemimpin sebagian besar tidak membuahkan hasil pada awal masa kepresidenan Biden.

banner 336x280

Biden memulai panggilan dengan Xi, yang kedua antara kedua pemimpin sejak Biden menjabat. Itu datang pada saat ketika ada tidak kekurangan masalah pelik antara kedua negara, termasuk pelanggaran keamanan siber yang berasal dari China, penanganan Beijing terhadap pandemi virus corona, dan apa yang oleh Gedung Putih disebut sebagai praktik perdagangan “pemaksaan dan tidak adil” oleh China.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Tetapi tujuan Biden dengan panggilan telepon selama 90 menit itu kurang terfokus pada salah satu dari isu-isu panas itu dan malah berpusat pada membahas jalan ke depan untuk hubungan AS-China setelah memulai dengan awal yang jelas-jelas berbatu dalam masa jabatannya.

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan, “kedua pemimpin memiliki diskusi strategis yang luas di mana mereka membahas bidang-bidang di mana kepentingan kita bertemu, dan bidang-bidang di mana kepentingan, nilai-nilai, dan perspektif kita berbeda.”

Gedung Putih berharap kedua pihak dapat bekerja sama dalam isu-isu yang menjadi perhatian bersama—termasuk perubahan iklim dan mencegah krisis nuklir di Semenanjung Korea—meskipun ada perbedaan yang berkembang.

Beijing, bagaimanapun, telah melawan tekanan AS dan semakin menyarankannya untuk tetap tidak kooperatif secara luas sampai Biden menolak kritik tentang apa yang dianggapnya masalah internal China.

Xi dalam panggilan itu tampaknya menggemakan beberapa keluhan, memberi tahu Biden bahwa kebijakan pemerintah AS terhadap China menyebabkan “kesulitan serius” dalam hubungan, kantor berita resmi Xinhua melaporkan.

“Ini bukan kepentingan dasar kedua bangsa,” kata pemimpin China itu, menurut Xinhua.

“Konfrontasi China-AS akan membawa bencana bagi kedua negara dan dunia,” tambah Xi.

Xi mengatakan kedua pihak harus bekerja sama dalam perubahan iklim, pencegahan epidemi, pemulihan ekonomi dan masalah lainnya, Xinhua melaporkan.

Menjelang panggilan itu, seorang pejabat senior pemerintah mengatakan Gedung Putih tidak puas dengan keterlibatan awal dengan China.

Pejabat itu, yang tidak berwenang untuk berkomentar secara terbuka dan berbicara dengan syarat anonim, mengatakan para pejabat Gedung Putih berharap pertemuan Xi langsung dari Biden dapat bermanfaat.

Pejabat Gedung Putih mengatakan Biden menjelaskan kepada Xi bahwa dia tidak berniat menjauh dari kebijakan pemerintahannya yang menekan China pada hak asasi manusia, perdagangan, dan bidang lain yang diyakini China bertindak di luar norma-norma internasional.

Keterlibatan tingkat tinggi di awal adalah yang paling menonjol untuk masing-masing pihak yang saling menyalahkan dengan tudingan.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri China Wang Yi memperingatkan utusan iklim Biden John Kerry yang memperburuk hubungan AS-China dapat merusak kerja sama dalam perubahan iklim. Wang mengatakan kepada Kerry, yang mengunjungi Tianjin untuk pembicaraan iklim dengan rekan-rekan China-nya, melalui tautan video bahwa kerja sama semacam itu tidak dapat dipisahkan dari hubungan yang lebih luas dan meminta AS untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan hubungan, menurut Kementerian Luar Negeri.

Pada bulan Juli, Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman menghadapi daftar panjang tuntutan dan keluhan, termasuk tuduhan bahwa AS berusaha menahan dan menekan perkembangan China. Wakil Menteri Luar Negeri Xie Feng mendesak AS “untuk mengubah pola pikirnya yang sangat sesat dan kebijakan berbahayanya.”

Pada bulan Maret, Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan telah pertukaran panas dengan kepala urusan luar negeri Partai Komunis Tiongkok Yang Jiechi ketika mereka bertemu dengan pejabat tinggi Tiongkok di Anchorage. Pada pertemuan itu, Yang menuduh AS gagal menangani masalah hak asasi manusianya sendiri dan mempermasalahkan apa yang dia katakan sebagai kemunafikan Amerika.

Pejabat pemerintah menduga bahwa beberapa retorika dalam pertemuan-pertemuan tingkat tinggi itu lebih tentang bermain untuk audiens domestik melalui pers daripada mengirim pesan ke Gedung Putih. Dengan mengingat hal itu, Biden menyoroti pentingnya kemampuan dua pemimpin untuk melakukan percakapan pribadi dan memperjelas prioritas mereka, kata pejabat pemerintah itu.

Biden sejak awal kepresidenannya telah berusaha untuk menempatkan fokus yang lebih besar pada Cina, menggalang sekutu untuk berbicara dengan suara yang lebih bersatu tentang catatan hak asasi manusia Beijing, praktik perdagangannya, dan perilaku militernya yang semakin tegas yang telah membuat sekutu AS bingung di Pasifik. Dia melihat Beijing sebagai pesaing ekonomi paling signifikan bagi Amerika Serikat dan kekhawatiran keamanan nasional yang berkembang.

Tetapi presiden juga telah menyatakan harapan bahwa hubungan kerjanya yang telah berjalan lama dengan Xi, yang dimulai ketika ia menjabat sebagai wakil presiden Barack Obama, dapat membayar dividen di kedua negara yang bekerja sama dalam isu-isu kritis tertentu. Keduanya menghabiskan waktu di telepon untuk mengenang waktu mereka bepergian bersama ketika mereka berdua menjadi wakil presiden, kata pejabat pemerintah itu.

Gedung Putih mengatakan para pemimpin selama panggilan itu setuju untuk terlibat “secara terbuka dan lugas” pada isu-isu di mana negara-negara bertentangan dan di mana ada kesepakatan.

McDonald melaporkan dari Beijing.



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan